KP Sharma Oli dilantik sebagai Perdana Menteri Nepal

KP Sharma Oli dilantik sebagai Perdana Menteri Nepal untuk ketiga kalinya pada hari Jumat, beberapa hari setelah kehilangan mosi percaya di Parlemen.

Presiden Bidya Devi Bhandari mengambil sumpah jabatan dan kerahasiaannya kepada Oli, 69, dalam sebuah upacara di Shital Niwas, setelah terpilih kembali pada Kamis malam karena partai-partai oposisi gagal memperoleh kursi mayoritas di Parlemen untuk membentuk pemerintahan baru.

Baca juga | Oli diangkat kembali sebagai Perdana Menteri Nepal sementara Oppn gagal mendapatkan mayoritas membentuk pemerintahan baru

Oli, presiden CPN-UML, kehilangan mosi penting di DPR pada hari Senin.

Oli sekarang harus melakukan mosi percaya di DPR dalam waktu 30 hari, gagal upaya untuk membentuk pemerintahan berdasarkan Pasal 76 (5) Konstitusi akan diluncurkan.

Dia sebelumnya adalah Perdana Menteri dari 11 Oktober 2015 hingga 3 Agustus 2016 dan lagi dari 15 Februari 2018 hingga 13 Mei 2021.

Presiden telah meminta partai oposisi untuk mencari dukungan dari anggota parlemen mayoritas untuk membentuk pemerintahan baru pada Kamis pukul 9 malam setelah Oli kehilangan suara kepercayaan di DPR pada hari Senin.

Hingga Kamis, Presiden Kongres Nepal Sher Bahadur Deuba, yang mendapat dukungan dari Ketua Pusat CPN Maois Pushpakamal Dahal “Prachanda”, berharap mendapat cukup suara di DPR untuk mengklaim statusnya sebagai perdana menteri berikutnya.

Tetapi ketika Madhav Kumar Nepal berbalik setelah pertemuan menit terakhirnya dengan Oli, impian Deuba untuk menjadi perdana menteri berikutnya hancur. CPN-UML adalah partai terbesar dengan 121 kursi dari 271 anggota DPR.

Saat ini, 136 suara dibutuhkan untuk membentuk pemerintahan mayoritas.

Jika para pihak gagal membentuk pemerintahan baru sesuai dengan Pasal 76 (5) atau jika Perdana Menteri yang dipilih berdasarkan ketentuan ini tidak lagi memperoleh mosi percaya, Perdana Menteri yang menjabat dapat merekomendasikan kepada Presiden untuk membubarkan parlemen dan mengumumkan keputusan tanggal. mengadakan pemilihan umum dalam enam bulan ke depan.

READ  Pengguna TikTok mengendalikan kampanye Trump selama reli Tulsa

Nepal jatuh ke dalam krisis politik pada 20 Desember tahun lalu setelah Presiden Bhandari membubarkan majelis dan mengumumkan pemilihan baru pada 30 April dan 10 Mei atas rekomendasi Perdana Menteri Oli, di tengah perebutan kekuasaan di dalam Partai Komunis Nepal (NCP) yang berkuasa. .

Keputusan Oli untuk membubarkan DPR memicu protes dari sebagian besar NCP yang dipimpin oleh saingannya “Prachanda”.

Pada bulan Februari, Mahkamah Agung mengaktifkan kembali DPR yang dibubarkan, hal ini merupakan kemunduran bagi Oli yang sedang mempersiapkan pemilihan cepat.

More from Casildo Jabbour

Mukesh Ambani sekarang adalah orang terkaya ke-6 di dunia 10 fakta menarik tentang miliarder India

Mukesh Ambani, Ketua dan Direktur Pelaksana Industri Reliance, tersenyum ketika menghadiri pertemuan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *