Laporan menyarankan ‘tinjauan’ bobot China di forum global – Jurnal

WASHINGTON: China telah secara dramatis meningkatkan pengaruhnya di lembaga-lembaga global utama selama dekade terakhir, dan sebuah lembaga pemikir yang berbasis di Washington mengatakan pada hari Kamis bahwa tren ini mungkin memerlukan pengawasan yang cermat.

Perusahaan-perusahaan China telah mendominasi kontrak yang ditawarkan oleh bank-bank pembangunan, dan Beijing telah meningkatkan kontribusinya kepada institusi-institusi ini menjadi $66 miliar, menyalip Jepang sebagai kontributor terbesar kedua di belakang Amerika Serikat, kata Center for Global Development (CGD) dalam sebuah laporan.

Pada saat yang sama, China adalah penerima utama bantuan dari lembaga keuangan multilateral seperti Bank Dunia, menurut laporan itu, meskipun telah memperoleh hak suara dan peran kepemimpinan di dalamnya.

“Ini belum tentu menjadi penyebab alarm. Amerika Serikat dan pemerintah lain telah mendorong China untuk berkontribusi lebih banyak pada sistem internasional selama bertahun-tahun, dan mereka harus terus melakukannya, ”tulis Scott Morris, peneliti senior di CGD dan penulis studi tersebut.

“Lebih baik bagi semua orang bahwa China bekerja di dalam sistem daripada di luar,” kata Morris.

Namun, laporan itu mengatakan temuan itu mungkin “menunjukkan perlunya pemeriksaan lebih lanjut di bidang-bidang tertentu” dan “upaya yang masuk akal untuk meredam dominasi China” untuk mencegah negara itu merusak tujuan pembangunan China.

Ini termasuk peran utama Beijing sebagai pemberi pinjaman ke negara-negara miskin, yang banyak di antaranya menghadapi kesulitan utang.

Selain itu, “Perusahaan-perusahaan China telah mendominasi kontrak perdagangan (bank pembangunan multilateral) sampai tingkat yang melemahkan dukungan politik untuk lembaga-lembaga ini di negara lain,” kata laporan itu.

Para peneliti melacak peningkatan sumbangan China, kekuatan suara, dan kehadiran di posisi kepemimpinan di 76 lembaga global utama, termasuk IMF, badan-badan PBB seperti Organisasi Kesehatan Dunia dan pemasok vaksin Gavi.

READ  Melbourne akan memberlakukan kembali penguncian virus korona selama enam minggu karena Australia menghadapi potensi gelombang kedua

Dia menunjukkan bahwa kekuatan pemungutan suara negara itu telah meningkat, sebagian besar karena pertumbuhan ekonominya yang pesat, tetapi China juga telah meningkatkan lebih dari empat kali lipat kontribusi diskresionernya untuk organisasi semacam itu.

“China jelas telah membuat pilihan yang disengaja untuk meningkatkan kekuatan dan pengaruhnya dalam sistem internasional,” tulis Sarah Rose, pakar kebijakan CGD.

Morris mengatakan sebagian besar fokus pada kebangkitan China sebagai kekuatan geopolitik adalah pada inisiatif Belt and Road dan pinjaman terkait ke negara-negara berkembang, tetapi penelitian ini memberikan gambaran yang lebih jelas tentang jejak Beijing yang menunjukkan “betapa pentingnya China bagi sistem internasional. .”

Diposting di Fajar, le 19 November 2021

More from Casildo Jabbour
Jitin Prasada Ditargetkan Kongres UP Device Lakhimpur Kheri Atas Surat Kapil Sibal Mengatakan Tidak Beruntung
Jitin Prasada mewakili kursi Dhaurahra Lok Sabha pada tahun 2009. (File foto)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *