Ledakan Boiler Tamil Nadu Neyveli

Enam orang tewas dan 17 lainnya luka-luka akibat ledakan di pembangkit listrik Tamil Nadu, yang kedua dalam dua bulan.

Cuddalore, Tamil Nadu:

Kompensasi Rs 30 lakh dan Rs 5 lakh diumumkan pada hari Kamis untuk keluarga mereka yang meninggal dan mereka yang terluka, masing-masing, dalam ledakan boiler di pembangkit listrik tenaga panas Neyveli di Tamil Nadu.

Kompensasi diumumkan hari ini oleh pemerintah pusat milik NLC India Limited (sebelumnya dikenal sebagai Neyveli Lignite Corporation Limited) setelah salah satu boiler di pembangkit listrik meledak pada hari Rabu.

Enam orang tewas dan 17 lainnya menderita luka bakar dalam ledakan yang terjadi di Cuddalore, sekitar 180 km dari ibukota negara bagian Chennai. Ini adalah ledakan kedua di pembangkit listrik dalam dua bulan.

“Ketel tidak beroperasi. Kami sedang menyelidiki insiden itu,” kata R Vikraman, salah satu direktur pembangkit listrik.

“Di antara enam belas yang terluka, enam adalah karyawan tetap dan 10 adalah pekerja kontrak. Kami sedang mengumpulkan rincian dari mereka yang meninggal,” tambahnya.

Bersyukur atas kematian itu, Ketua Menteri Edappadi K Palaniswami mengumumkan bantuan sebesar Rs 3 lakh untuk keluarga mereka yang meninggal dan Rs 1 lakh untuk mereka yang terluka parah dan Rs 50.000 untuk mereka yang terluka kurang parah.

Pada bulan Mei, delapan pekerja di pembangkit listrik menderita luka bakar dalam insiden serupa. Para pekerja, yang terluka dalam ledakan boiler, termasuk karyawan tetap dan kontrak.

Perusahaan menghasilkan listrik 3.940-megawatt. Pabrik tempat ledakan terjadi menyumbang 1.470 megawatt. Perusahaan mempekerjakan 27.000, termasuk 15.000 pekerja kontrak.

Beberapa kematian yang terkait dengan kecelakaan di unit industri telah dilaporkan dalam dua bulan terakhir.

READ  Mets 'Pete Alonso membawa' sikap tanpa henti 'di pertandingan pertama kembali

Pada hari Senin, dua orang tewas dan empat dirawat di rumah sakit setelah gas bocor di unit Visakhapatnam dari perusahaan Sainor Life Sciences.

Pada bulan Mei, 11 orang, termasuk dua anak kecil, tewas dan lebih dari 1.000 dirawat di rumah sakit setelah gas bocor semalam di fasilitas LG Polymers di Vizag. Insiden itu dibandingkan oleh banyak orang dengan kebocoran Gas Bhopal 1984, salah satu bencana industri terburuk dalam sejarah ketika gas bocor dari pabrik pestisida yang dioperasikan oleh Union Carbide dan menewaskan lebih dari 3.500.

Written By
More from Suede Nazar

38 kutipan paling aneh dari ‘wawancara’ baru Donald Trump dengan Sean Hannity

“Wawancara” itu, seperti yang sering terjadi ketika Hannity dan Trump berbicara, sesi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *