Melantik transgender dalam pasukan paramiliter: MHA meminta saran dari CAPF

On inducting transgenders in paramilitary forces, MHA seeks suggestions from CAPFs

Kementerian dalam sebuah surat kepada CAPF pada 1 Juli, di bawah subjek “Pasukan Polisi Bersenjata Pusat (Asisten Komandan) Pemeriksaan 2020 -Komentar tentang rancangan peraturan tentang” mencari saran dari pasukan atas masalah ini.IANS

Mengakhiri diskriminasi terhadap bagian yang terpinggirkan, Kementerian Dalam Negeri telah memutuskan untuk melantik anggota komunitas transgender dalam pasukan paramiliter elit negara itu, yang juga dikenal sebagai Angkatan Bersenjata Pusat (CAPF).

Dalam perkembangan yang signifikan, pemerintah mempertimbangkan komisioning gender ketiga sebagai petugas di ITBP, SSB, BSF dan CRPF.

MHA telah meminta saran dan komentar dari CAPF tentang masalah ini. Bekerja pada modalitas ke arah itu, MHA telah meminta pendapat dari semua CAPF tentang modalitas pada implementasi commissioning petugas gender ketiga sebagai Asisten Komandan.

Kementerian dalam sebuah surat kepada CAPF pada 1 Juli, di bawah subjek “Pasukan Polisi Bersenjata Pusat (Asisten Komandan) Pemeriksaan 2020 -Komentar tentang rancangan peraturan tentang” mencari saran dari pasukan atas masalah ini.

Disebutkan: “… komentar untuk memasukkan isu-isu tentang transgender sebagai gender ketiga bersama dengan Pria / Wanita dalam aturan Pemeriksaan CAPF (AC), 202 belum diterima dari CRPF, ITBP, SSB dan CISF.”

Kementerian mengatakan bahwa pasukan “sekali lagi diminta untuk memeriksa” masalah ini dan memberikan komentar pada 2 Juli 2020 secara positif karena mengambil pandangan akhir tentang masalah tersebut.

Pemerintah mengambil langkah untuk meningkatkan komunitas transgender

Baru-baru ini, pemerintah India telah mengambil beberapa langkah untuk meningkatkan komunitas transgender. Pada 17 Maret, Menteri Negara untuk Keadilan Sosial dan Pemberdayaan Rotan Lal Kataria di Lok Sabha menyatakan bahwa untuk memberikan perlindungan bagi hak-hak waria dan kesejahteraan mereka, baru-baru ini, Undang-Undang Orang Transgender (Perlindungan Hak), 2019, telah diberlakukan dengan efek mulai 10 Januari 2020.

“Sesuai pasal 14 Undang-Undang, Pemerintah yang tepat harus merumuskan skema dan plan kesejahteraan untuk memfasilitasi dan mendukung mata pencaharian bagi orang-orang transgender termasuk pelatihan kejuruan dan wirausaha,” kata menteri.

Alokasi Rs 5 crore

Anggota parlemen juga menyatakan bahwa selama 2019-20, sejumlah Rs 5 crore telah dialokasikan untuk kesejahteraan orang-orang transgender.

Menteri juga menyatakan bahwa waria berhak atas semua jenis reservasi seperti Kasta Terdaftar (SC), Suku Terjadwal (ST), Kelas Mundur Lainnya (OBC), Bagian Pelemahan Secara Ekonomi (EWS) dalam kasus penerimaan di lembaga pendidikan dan untuk pekerjaan pemerintah di kategorinya masing-masing.

“Seperti for each klausul 9 UU, tidak ada lembaga yang akan mendiskriminasi waria dalam hal apa pun yang berkaitan dengan pekerjaan termasuk, tetapi tidak terbatas pada, perekrutan, promosi dan masalah terkait lainnya,” menteri menunjuk.

Banyak dari mereka bisa menghadapi diskriminasi dalam pasukan paramiliter. Seorang petugas mengatakan kepada saluran berita bahwa ini bisa menjadi langkah menuju memecahkan langit-langit kaca untuk gender ketiga.

(Dengan enter agensi)

READ  Man Bedah Meningkatkan Tinggi di 28 | Pria 28 tahun meningkatkan tinggi badan dari 5 kaki 11 inci menjadi 6 kaki 1 inci setelah menjalani operasi pemanjangan anggota tubuh
More from Casildo Jabbour

VMA MTV 2020 tidak akan diadakan di Barclays Heart

MTV VMA tidak akan berlangsung di Brooklyn’s Barclays Centre seperti yang direncanakan,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *