Ledakan dahsyat gunung berapi Tonga memicu gelombang di udara, kemudian tsunami yang jarang terjadi

Tsunami yang mencapai California dan Jepang setelah letusan gunung berapi di Tonga kemungkinan disebabkan oleh gelombang tekanan atmosfer yang kuat, kemungkinan kejadian pertama sejak Krakatau meletus pada tahun 1883, kata para ilmuwan.

Letusan Tonga pada hari Sabtu waktu setempat menaikkan ketinggian air lebih dari 4 kaki di Port San Luis, California tengah, lebih dari 8.000 mil jauhnya, dan sekitar 4 kaki di pelabuhan Kuji, Jepang utara. Tidak ada cedera yang dilaporkan di kedua pelabuhan.

Biasanya, tsunami dihasilkan dari gempa bumi bawah laut yang mengganggu laut di atas dan menghasilkan gelombang. Seperti halnya tsunami setelah gempa bumi di Jepang utara pada 11 Maret 2011 dan tsunami Samudra Hindia pada 2004 yang menewaskan ratusan ribu orang.

Jenis tsunami terkait disebabkan oleh gunung berapi, seperti yang terjadi di Indonesia pada Desember 2018 yang menyebabkan tanah longsor bawah laut, memicu gelombang yang membanjiri daerah pesisir di dekatnya. Para ilmuwan mengatakan jenis gerakan tanah ini kemungkinan bertanggung jawab atas gelombang yang menghantam pulau utama Tonga segera setelah ledakan hari Sabtu.

Tetapi mereka mengatakan bahwa itu mungkin tidak menjelaskan tsunami yang melanda Amerika Serikat dan Jepang.

Sebaliknya, mereka berhipotesis bahwa gelombang tekanan atmosfer yang kuat dari ledakan di pulau Hunga Tonga-Hunga Ha’apai memicu gelombang air di Samudra Pasifik. Gelombang tekanan mungkin telah melebihi kecepatan suara, dalam hal ini mereka akan disebut gelombang kejut, kata Fukashi Maeno, profesor vulkanologi di Institut Penelitian Gempa Bumi Universitas Tokyo.

Gelombang tekanan atmosfer bisa berasal dari kekuatan ledakan di atas tanah. Atau, dalam skenario terkait, magma yang sangat panas di bawah permukaan laut bisa saja menguapkan air laut, yang menyebabkan letusan uap yang mengipasi gelombang laut, kata Prof Maeno.

READ  Kementerian mencantumkan empat kunci untuk mempromosikan bisnis inklusif

Dia mengatakan efek resonansi bisa memperbesar ukuran gelombang, tetapi beberapa penelitian telah dilakukan tentang bagaimana kekuatan atmosfer dari ledakan vulkanik akan diterjemahkan ke ukuran gelombang.

Para ilmuwan menunjuk beberapa bacaan yang tidak biasa yang sesuai dengan teori tekanan atmosfer. Beberapa jam setelah ledakan di Tonga, lonjakan tekanan atmosfer yang tiba-tiba tercatat sejauh Swiss, lebih dari 10.000 mil dari ledakan, menunjukkan betapa hebatnya udara berguncang.

Fumihiko Imamura, seorang ilmuwan tsunami di Universitas Tohoku, mengatakan waktu antara puncak gelombang hanya beberapa menit dalam kasus tsunami yang tiba di Jepang dari Tonga, sedangkan periode antara punggungan biasanya 20 hingga 60 menit untuk yang paling umum. jenis tsunami yang disebabkan oleh gempa bumi bawah laut.

Para ilmuwan mengatakan mereka harus kembali ke letusan Krakatau tahun 1883 di tempat yang sekarang disebut Indonesia sebagai perbandingan dengan ledakan Tonga. Selama peristiwa ini, yang dianggap sebagai salah satu bencana alam paling kejam dalam sejarah, pulau Krakatau runtuh. Tsunami yang diperkirakan setinggi 120 kaki akan menewaskan puluhan ribu orang.

Krakatau juga menyebabkan osilasi permukaan laut kecil sejauh selatan Afrika Selatan, Alaska dan Selat Inggris, menurut sebuah makalah tahun 2003 di Science of Tsunami Dangers oleh ilmuwan tsunami George Pararas-Carayannis.

Dr Pararas-Carayannis mengatakan sedikit energi dari tsunami yang menghancurkan daerah dekat Krakatau bisa lolos dari laut di sekitarnya. “Kemungkinan besar, gelombang kecil yang diamati di Pasifik serta Atlantik dihasilkan oleh gelombang tekanan atmosfer dari ledakan besar Krakatau,” tulisnya, menggunakan nama alternatif ejaan pulau itu.

Shingo Watada, peneliti lain di institut gempa Universitas Tokyo, mengatakan tentang kasus Tonga, “Saya pikir itu mungkin kejadian kedua setelah letusan Krakatau.” Gelombang tekanan atmosfer menyebabkan tsunami jauh.

READ  Aviata: Perusahaan Induk Perjalanan Negara Baru di Indonesia - Bisnis

Cerita ini diterbitkan dari feed kantor berita tanpa suntingan teks

Untuk berlangganan Buletin Mint

* Masukkan alamat e mail yang legitimate

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan sebuah cerita! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!

Written By
More from Faisal Hadi
Samudra Hindia dilanda enam gelombang panas pada tahun 2021, suhu naik 0,15 derajat Celcius per dekade
Efek perubahan iklim semakin terlihat, dunia kelautan harus menghadapi kekuatan penuh dari...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *