LSM Indonesia meluncurkan tindakan hukum karena sengketa jumlah orangutan meningkat

Delapan belas organisasi non-pemerintah Indonesia telah mengajukan gugatan terhadap pemerintah sebagai ketidaksepakatan atas jumlah orangutan yang terancam punah meningkat menjadi pemberontakan yang lebih luas terhadap pembatasan kebebasan akademik.

Amnesty International Indonesia, Greenpeace Indonesia dan Kaukus Kebebasan Akademik Indonesia termasuk di antara kelompok yang mengajukan surat keberatan hukum kepada Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan pada hari Kamis untuk merusak penelitian ilmiah independen di ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

Pemicunya adalah pelarangan terhadap lima akademisi pada bulan September yang menentang klaim pemerintah bahwa populasi orangutan di negara tersebut terus bertambah.

Larangan tersebut mengungkap masalah yang semakin dalam di negara tersebut ketika LSM, akademisi, dan ilmuwan melaporkan pengetatan kontrol pemerintah atas narasi lingkungan dan tuntutan yang semakin berat pada pelaksanaan penelitian yang dapat ditinjau.

Rumah bagi salah satu hutan hujan tropis terbesar di dunia, Indonesia adalah medan pertempuran lingkungan yang krusial. Tindakan keras itu dilakukan ketika Presiden Joko Widodo, yang mendapat pujian karena berhasil menjadi tuan rumah KTT ekonomi utama G20 bulan lalu, merayu lebih banyak investasi asing untuk menumbuhkan perekonomian.

Negara maju yang kaya dijanjikan 20 miliar dolar menuju transisi hijau Indonesia di sela-sela KTT.

“Ini jauh lebih besar daripada kami berlima yang dilarang oleh kementerian. Ini menunjukkan masalah yang lebih luas di mana sains independen dibatasi oleh pemerintah,” kata Serge Wich, profesor biologi primata di Liverpool John Moores University. akademisi. “Ini semakin buruk.”

Surat itu adalah langkah pertama dalam proses di mana kementerian memiliki waktu 10 hari untuk menanggapi permintaan para penandatangan. Ini termasuk mencabut larangan, meminta maaf secara terbuka, mengakhiri campur tangan dalam sains, dan mengadakan pertemuan untuk membangun konsensus tentang populasi kera besar yang terancam punah.

READ  Ada sungai air hangat di bawah gletser Antartika, di Indonesia ...

Jika permintaan tidak ditangani secara memadai, masalah tersebut akan dibawa ke kantor Presiden dan mungkin ke pengadilan.

Kementerian Lingkungan Hidup tidak menanggapi permintaan komentar.

“Yang membuat ini sangat menarik adalah surat itu dari kelompok Indonesia. Hal ini menimbulkan emosi yang kuat di antara orang Indonesia dan kasus kami dipandang sebagai titik puncaknya,” kata Erik Meijaard, seorang ilmuwan konservasi Belanda dan direktur konsultan lingkungan Borneo Futures, yang juga merupakan peneliti terlarang.

“Ini adalah masalah penting bagi negara yang semakin penting dan diakui dalam skala global. Saya tidak masalah dengan fakta bahwa kami tidak setuju, tetapi kami harus bisa mendiskusikannya, ”katanya.

Sebuah LSM internasional mengatakan kepada Financial Times bahwa sekarang ada “tekanan” pemerintah yang sangat besar untuk tidak menimbulkan kontroversi. Seorang direktur menggambarkan semakin beratnya tugas untuk mendapatkan nota kesepahaman dengan pemerintah, suatu keharusan bagi LSM untuk melakukan penelitian dan menulis artikel.

“Sekarang membutuhkan waktu berbulan-bulan dan Anda dapat memiliki tim penilai 20 orang dari kementerian intelijen, keuangan, dan luar negeri,” kata orang tersebut, meminta anonimitas karena sensitivitas yang terlibat. “Begitulah cara sains bekerja dalam otokrasi, bukan dalam demokrasi.”

Yang lain mengatakan suasananya membingungkan mengingat Widodo secara luas dipandang terbuka untuk diperdebatkan Indonesia sering berbicara tentang melestarikan satwa liar yang terancam punah. “Indonesia melakukan banyak hal untuk lingkungan, ada kemajuan besar dalam menghentikan deforestasi,” kata sarjana lain, meminta untuk tidak disebutkan namanya karena mereka berbasis di negara tersebut.

Larangan itu mengikuti kritik lainnya. Setelah tinggal dan bekerja di Indonesia selama 15 tahun, kata ahli ekologi lanskap Prancis David Gaveau dia dideportasi pada tahun 2020 untuk menerbitkan perkiraan kerusakan kebakaran di Indonesia pada tahun 2019 yang melebihi angka pemerintah sendiri.

READ  Aturan sains yang disensor Trump EPA membahayakan integritas ilmiah dan kesehatan masyarakat

Sementara lima ilmuwan yang dilarang pada bulan September tidak berbasis di Indonesia, mereka sekarang dilarang pergi ke mana pun di bawah arahan Kementerian Lingkungan Hidup, yang mencakup sebagian besar taman nasional dan kawasan hutan.

LSM lain mengatakan terserah kepada negara-negara maju seperti Amerika Serikat dan negara-negara Eropa Barat untuk menekan Indonesia. “Negara kaya juga bisa menghukum Indonesia tapi belum melakukannya,” tambah mereka.

Written By
More from Faisal Hadi
8 Destinasi Keren yang Dapat Dikunjungi Wisatawan Kaya …
Memuat… JAKARTA – Banyak negara mulai mengalihkan perhatian mereka Bulan ke Maret...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *