Mahfud MD akhirnya menanggapi komentar Presiden Prancis tentang umat Islam

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam), Mahfud MD dalam wawancara khusus dengan Kompas di Dewan Redaksi Kompas, Menara Kompas, Jakarta, Kamis (30/1/2020). (Sumber: KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG)

JAKARTA, KOMPAS.TV – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD mengomentari sikap presiden Prancis Emmanuel Macron yang memojokkan kaum muslimin.

Mahfud MD merasa Macron sedang mengalami krisis karena tidak memahami pernyataannya yang dianggap memonopoli umat Islam.

Menurut Mahfud, meski Islam adalah agama yang penuh belas kasihan, namun pemeluknya akan selalu marah jika agamanya dihina.

Baca juga: Umat ​​Kristen Arab mengutuk Presiden Prancis Emmanuel Macron karena menghina Islam

“Macron harus tahu bahwa Islam adalah agama rahmat, tapi penganut agama apapun pasti marah jika agamanya dihina,” kata Mahfud MD melalui akun Twitternya, Rabu (28/10/2020). sekitar 3 jam lalu.

“Kalau (Macron) tidak paham berarti dia sedang mengalami krisis pemahaman,” lanjut mantan Ketua Mahkamah Konstitusi itu.

Mahfud MD juga mengomentari pemberitaan terkait undangan Duta Besar Prancis untuk Indonesia oleh Kementerian Luar Negeri.

READ  Kubbra Sait mendukung tren #SuspendTeamKangana, mengatakan 'Pegangan Anda beracun'
More from Casildo Jabbour

Daya tarik Airbnb untuk ‘kontribusi’ bagi tuan rumah yang mandul memicu bahan bakar kata-kata kasar

Airbnb mendorong pengguna untuk memberi sumbangan kepada “tuan rumah” yang terpukul keras...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *