Mantan Kepala Angkatan Udara BS Dhanoa

Lima jet Rafale dari 36 tiba di India minggu lalu (File)

New Delhi:

Pesawat Rafale akan memberikan India keuntungan strategis jika terjadi pertempuran udara dengan Cina di wilayah pegunungan Tibet karena armada akan dapat menggunakan medan untuk keuntungannya, menghancurkan pertahanan udara musuh dan melumpuhkan rudal permukaan-ke-udara, mantan Kepala Staf Udara Kepala Udara Marshal (Purnama) BS Dhanoa mengatakan pada hari Minggu.

Mr Dhanoa, yang dikenal sebagai arsitek serangan Balakot, mengatakan jet Rafale bersama dengan sistem rudal S-400 akan memberi Angkatan Udara India keunggulan tempur utama di seluruh wilayah dan bahwa musuh-musuh India akan berpikir dua kali sebelum memulai perang.

Dalam kasus Pakistan, ia mengatakan tujuan dari S-400 dan Rafale adalah untuk menabrak pesawat Pakistan di dalam ruang udara Pakistan dan tidak ketika mereka masuk ke wilayah India, menambahkan negara tetangga tidak akan menanggapi pada 27 Februari tahun lalu kepada Balakot serangan udara jika India memiliki jet buatan Prancis saat itu.

Dalam sebuah wawancara dengan PTI, Dhanoa mengatakan Rafale, dengan rangkaian peperangan elektronik yang fantastis dan kemampuan manuvernya, akan dapat menggunakan medan pegunungan di Tibet untuk keuntungannya dan membutakan musuh sebelum pesawat tempur India menembus wilayah udara bermusuhan untuk menjalankan misi mereka.
.
Mantan Kepala Staf Udara juga mengatakan bahwa Rafales yang dipasok ke IAF jauh lebih maju daripada yang digunakan oleh Angkatan Udara Perancis karena India telah meminta sesuatu “lebih” karena persyaratan untuk beroperasi dalam kondisi unik seperti operasi dari Leh.

Lima pesawat jet Rafale dari 36 tiba di India minggu lalu pada suatu waktu India berada di tengah-tengah pertikaian perbatasan yang pahit dengan China di dataran tinggi wilayah timur Ladakh.

READ  Seorang petugas mengatakan kepada George Floyd bahwa 'banyak oksigen untuk berbicara', transkrip kamera tubuh menunjukkan

“Rafale telah mendapatkan paket Digital Warfare (EW) yang fantastis (SPECTRA), senjata yang fantastis dan karenanya mampu melindungi diri mereka secara elektronik selain dapat menggunakan medan untuk keuntungan mereka,” kata Dhanoa.

“Jadi mereka (Rafales) dapat memainkan peran penting dalam melakukan MATI (Penghancuran Pertahanan Udara Musuh) pada Rudal-rudal Permukaan ke Udara yang telah ditempatkan oleh Cina di Tibet.

“Begitu kamu mengeluarkan rudal permukaan ke udara maka pesawat lain seperti Su30, Jaguars, bahkan Mig 21 dapat keluar dan menjatuhkan bom pada pasukan Cina. Pesawat pemogokan yang membawa bom dapat menempatkan berton-ton bom pada pasukan musuh, bebas melaksanakan misi mereka. Tetapi jika Anda tidak melakukan MATI maka Anda akan menderita banyak korban, “katanya.

Angkatan udara terkemuka secara worldwide melakukan Penindasan Pertahanan Udara Musuh (SEAD) atau MATI menggunakan pesawat atau senjata paling atas mereka sebelum meluncurkan operasi besar di wilayah yang bermusuhan.

“Melawan Cina, ada pegunungan Himalaya besar di antara kami yang menciptakan masalah penglihatan serius. Anda dapat menempatkan rudal dengan jangkauan 300-400 km di darat di Tibet atau di India. Tetapi itu hanya akan bekerja di dalam garis lihat, “katanya.

Dia mengatakan Rafales, dengan kemampuan mengikuti medan, akan memberi India peningkatan kemampuan utama.

“Dalam pertempuran udara, hal pertama yang penting adalah dominasi informasi, Anda mendapatkan informasi dan menyangkal musuh informasinya. Peran utama Rafales akan bermain di Tibet adalah dominasi informasi dan dalam kasus Pakistan, itu adalah pencegah utama. Dari Tentu saja akan ada peran lain juga, “katanya.

More from Casildo Jabbour

500 Pasien Sembuh Dari Dharavi, Hotspot Sekali Covid, Untuk Memberikan Plasma

Ada 98 kasus coronavirus aktif di Dharavi (File foto) Mumbai: Dharavi Mumbai,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *