Mars kuno pernah menjadi rumah bagi ribuan gunung berapi super

Mars adalah tempat yang relatif tenang dan lancar saat ini, tetapi bukti topografi menunjukkan planet ini memiliki masa lalu yang kejam. Sebuah studi NASA baru-baru ini menemukan bahwa wilayah Arabia Terra di utara Mars pernah menjadi rumah bagi ribuan supervolcano yang meledak secara besar-besaran, yang menghasilkan letusan terbesar yang diketahui sains.

Bumi adalah rumah bagi beberapa gunung berapi super, seperti Danau Taupo di Selandia Baru, Kaldera Yellowstone di Amerika Serikat, dan Gunung Merapi di Indonesia, untuk beberapa nama. Letusan supervolcanic jarang terjadi: yang terakhir meletus di Sumatera, Indonesia, sekitar 76.000 tahun yang lalu.

Tetapi penelitian baru dari NASA menunjukkan bahwa letusan supervolcanic mungkin tidak jarang terjadi jika Anda melihat cukup jauh dalam sejarah sebuah planet. Dalam kemandulan tanpa vegetasi dan lautan Mars, bukti peristiwa kuno ini tetap terlihat hingga hari ini.

Sebuah Terra Arab kaldera
Kredit gambar: NASA / JPL-Caltech / Univ. dari Arizona

Rahasia Arabia Terra

Para ilmuwan awalnya percaya bahwa cekungan besar yang terlihat di Arabia Terra adalah kawah tumbukan asteroid, tetapi beberapa bukti menunjukkan sebaliknya. Misalnya, cekungan tidak bulat seperti kawah cenderung, dan tanah yang sangat dalam dan tebing batu di dinding mereka menunjukkan beberapa bagian telah runtuh.

Pada tahun 2013, para ilmuwan mengusulkan bahwa tujuh dari cekungan ini sebenarnya adalah kaldera – depresi yang tersisa setelah letusan supervolcanic – dan mereka menghitung berapa banyak abu yang akan tersebar oleh letusan tersebut.

Peneliti lain juga tertarik dengan hipotesis, mengusulkan bahwa mineral vulkanik dapat ditemukan di permukaan Arabia Terra. Tim lain menghitung kemungkinan lintasan abu yang dikeluarkan dari gunung berapi super. Mereka berasumsi bahwa abu akan bergerak ke timur, melawan arah angin, di mana abu akan hilang saat menjauh dari pusat kaldera.

READ  Ilmuwan menemukan potensi kehidupan alien di planet Venus: Saya terkejut, kita tidak sendiri

Patrick Whelley, ahli geologi NASA dan penulis utama studi baru-baru ini, dicatat dia dan rekan-rekannya telah membaca “itu [2013] kertas dan kami tertarik untuk melacaknya, tetapi alih-alih mencari gunung berapi itu sendiri, kami mencari abunya karena Anda tidak dapat menyembunyikan bukti ini. “

Untungnya, NASA Pengorbit Pengintai Mars telah mengumpulkan data tentang deposit abu di permukaan Mars. Rekan penulis dan ahli geologi Alexandra Matiella Nova berkata, “Jadi kami mengambilnya pada saat itu dan berkata, ‘Oke, ini adalah mineral yang terkait dengan abu vulkanik yang lapuk, yang telah didokumentasikan, jadi sekarang kami akan mengambil lihat bagaimana mineral didistribusikan untuk melihat apakah mereka mengikuti pola yang kita harapkan dari letusan super.

Menempatkan data abu pada gambar dari Spektrometer pencitraan pengintaian ringkas untuk Mars, tim mengumpulkan peta topografi 3D Arabia Terra yang mengungkapkan bahwa ejecta supervolcano relatif utuh dari tempat mereka mendarat berlapis-lapis, tetap terlihat jelas.

berbaris
Kredit: NASA / JPL-Caltech / Universitas Arizona

Rekan penulis ketiga studi tersebut, ahli geologi Jacob Richardson, mengatakan: “Saat itulah saya menyadari itu bukan kebetulan, itu adalah sinyal nyata. Kami benar-benar melihat apa yang diprediksi dan itu adalah momen paling menarik bagi saya. “

Benar-benar besar

Berdasarkan jumlah abu yang diprediksi dalam penelitian tahun 2013, tim menghitung bahwa dibutuhkan ribuan letusan supervolcanic – di satu lokasi ini – untuk menghasilkan jumlah abu yang mereka identifikasi.

Menurut NASA, deposit abu melemparkan perkiraan setara dengan 400 juta Nilai kolam renang Olimpiade dalam uap air, karbon dioksida dan sulfur dioksida. Para peneliti telah memperkirakan bahwa ini terjadi sekitar empat miliar tahun yang lalu, selama periode 500 juta tahun.

READ  Perbedaan antara virus RNA dan virus RNA. Transkripsi terbalik

Whalley berkata: “Setiap letusan ini akan memiliki dampak iklim yang signifikan – mungkin gas yang dilepaskan membuat atmosfer lebih tebal atau menghalangi Matahari dan membuat atmosfer menjadi lebih dingin. Pemodel iklim Mars akan memiliki pekerjaan yang harus dilakukan dalam mencoba memahami dampak gunung berapi.

Penemuan ini menimbulkan pertanyaan bagi para ahli geologi.

Richardson merenungkan, “Orang-orang akan membaca koran kami dan bertanya ‘Bagaimana? Bagaimana Mars bisa melakukan ini? Bagaimana planet sekecil itu bisa melelehkan batu yang cukup untuk memicu ribuan letusan super di satu tempat? Saya berharap pertanyaan-pertanyaan ini akan mengarah pada banyak penelitian lebih lanjut.

Written By
More from Faisal Hadi
Tanker memprotes penahanan awak Indonesia
Operator kapal tanker minyak yang disita oleh pihak berwenang Indonesia atas permintaan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *