Mati lumpuh karena COVID-19 setelah rumah sakit menolak pengobatan: keluarga

Mati lumpuh karena COVID-19 setelah rumah sakit menolak pengobatan: keluarga

Seorang lumpuh Texas meninggal karena virus korona setelah sebuah rumah sakit menolak untuk mengobatinya, menurut sebuah laporan.

Michael Hickson, 46, dirawat di South Austin Clinical Center St David pada 2 Juni ketika ia menderita pneumonia setelah tertular COVID-19 di panti jompo.

Tetapi rumah sakit menolak untuk mengobatinya, menurut istri Hickson, Melissa, yang mencatat dokter berpendapat bahwa perawatan COVID invasif tidak akan meningkatkan “kualitas hidupnya” karena kecacatannya yang lanjut.

“Akan [treatment] mempengaruhi kualitasnya? Apakah ini akan meningkatkan kualitas hidupnya? ” seorang dokter terdengar memberitahu Melissa, sesuai dengan rekaman diperoleh oleh stasiun berita lokal KVUE. “Dan jawabannya adalah tidak.”

Pasangan yang terkejut itu kemudian mendesak dokter.

“Kenapa tidak?” dia bertanya. “Mampu hidup bukan meningkatkan kualitas hidup?”

“Tidak ada perbaikan dengan diintubasi, dengan banyak garis dan tabung di tubuh Anda, dan menggunakan ventilator selama lebih dari dua minggu,” jawabnya.

“Sampai sekarang, kualitas hidupnya – dia tidak punya banyak,” kata dokter kemudian.

“Maksud kamu apa?” Melissa menjawab. “Karena dia lumpuh karena cedera otak, dia tidak memiliki kualitas hidup?”

“Benar,” kata dokter.

Enam hari kemudian, pada 11 Juni, suaminya meninggal.

“Alasan kami pergi ke rumah sakit adalah untuk dirawat, dan itu tidak didasarkan pada skala apakah Anda cacat atau tidak,” kata Melissa kepada KVUE.

Namun, pejabat rumah sakit membantah bahwa mereka menghentikan perawatan karena keadaan Hickson yang sudah ada sebelumnya.

“Setiap keputusan klinis yang dibuat untuknya dilakukan sebagai bagian dari tim multidisiplin yang termasuk pengasuhnya, yang merupakan keluarga penggantinya, menurut hukum,” kata Dr. DeVry Anderson kepada stasiun.

Sebuah pengadilan menunjuk Household Eldercare sebagai pengasuh Hickson setelah istri dan saudara perempuannya bergumul karena penahanannya.

READ  Peningkatan virus Corona di Brooklyn terkait dengan pernikahan

“Pasangan, keluarga, dan komunitas medis Hickson sepakat dengan keputusan untuk tidak mengintubasi Mr Hickson,” Loved ones Eldercare kata dalam sebuah pernyataan.

Tetapi para aktivis pro-kehidupan mencabik-cabik keputusan rumah sakit untuk menghentikan perawatan tidak peduli keadaan apa pun.

“Setiap kali Anda mengatakan kualitas hidup, itu sepenuhnya subjektif, dan apakah saya pikir orang ini layak untuk hidup atau tidak,” kata pejabat Texas Right to Everyday living, Kimberlyn Schwartz kepada stasiun itu.

More from Casildo Jabbour

Istri, Putra Tokoh Terkenal Gangster Vikas Dubey Diambil Dalam Penahanan: Sumber

Istri, putra telah dibawa untuk diinterogasi oleh polisi New Delhi: Istri dan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *