“Membangun kembali lebih baik” dari apa? Pelajaran di Indonesia setelah letusan gunung berapi – Indonesia

IVY DIA

Lebih dari 70% penduduk Indonesia tinggal dalam jarak 100 km dari satu atau lebih dari 130 gunung berapi aktif di negara ini, atau 175 juta orang. 8,6 juta orang Indonesia tinggal dalam jarak 10 km dari gunung berapi aktif, yang berada dalam kisaran aliran piroklastik yang mematikan.

Setelah letusan gunung berapi, masyarakat sering didorong untuk “membangun kembali dengan lebih baik”. Tetapi apakah mungkin untuk membangun kembali dengan lebih aman, dan jika demikian, bagaimana caranya? Langkah-langkah apa yang dapat diambil setelah bencana untuk membangun ketahanan terhadap bahaya di masa depan? Konsep ‘lebih aman’ dan ‘lebih baik’ bersifat spesifik konteks dan sulit diukur dalam rekonstruksi pascabencana. Ini adalah pertanyaan penting, tetapi penelitian saya menunjukkan bahwa tidak ada jawaban yang sederhana.

Letusan Gunung Semeru baru-baru ini pada bulan Desember 2021 di pulau Jawa Indonesia memiliki kemiripan yang mencolok dengan letusan Gunung Merapi pada tahun 2010. Sebagai gunung berapi paling aktif di Indonesia, Merapi telah mengalami lebih dari 70 letusan sejak tahun 1548. Terletak di salah satu gunung berapi paling aktif di Indonesia, Merapi telah mengalami lebih dari 70 letusan sejak tahun 1548. wilayah terpadat di Jawa, dengan lebih dari 11.000 orang tinggal di lereng gunung. Letusan 2010 membuat 350.000 orang mengungsi, 353 orang tewas dan 577 orang terluka. Hampir 4.000 rumah rusak akibat aliran content vulkanik. Seperti di Semeru, hujan lebat sebelum dan sesudah letusan menyebabkan lahar yang menyapu abu dan bebatuan ke kota-kota dan menghancurkan infrastruktur penting.

Yang mengkhawatirkan, kesenjangan antara ketersediaan dan permintaan bantuan world-wide semakin melebar, dengan proyeksi kekurangan US$15 miliar dalam memenuhi kebutuhan kemanusiaan world wide. Sebuah studi oleh Pusat Penelitian Epidemiologi Bencana menemukan bahwa lebih dari 116 juta rumah di seluruh dunia rusak atau hancur oleh bencana antara tahun 1994 dan 2013. Selama 20 tahun berikutnya, dari tahun 2000 hingga 2019, kerugian ekonomi international hampir dua kali lipat, senilai sekitar $2,97. triliun versus US$1,63 triliun. Rata-rata, orang yang tinggal di negara-negara berpenghasilan rendah (dibandingkan dengan negara-negara berpenghasilan tinggi) enam kali lebih mungkin untuk terluka, kehilangan rumah, mengungsi atau membutuhkan bantuan darurat setelah bencana.

READ  AS mendanai pusat pelatihan maritim Indonesia di dekat Selat Malaka

Bagian penting dari mitigasi dampak ini adalah berinvestasi pada perumahan yang lebih aman dan tangguh, baik sebelum maupun setelah bencana.

Pada tahun 2015, masyarakat internasional mengadopsi Sendai Framework for Disaster Risk Reduction dengan tujuan untuk mencegah risiko bencana baru dan mengurangi risiko yang ada. Ini menetapkan tindakan yang jelas bagi Negara-negara Anggota untuk melindungi investasi dalam pembangunan manusia dari bencana. Tapi seberapa efektif itu?

Make Back again Greater (BBB) ​​​​adalah mantra di jantung visi pemulihan pascabencana Sendai Framework untuk mengurangi kerentanan terhadap bencana di masa depan dan mendukung ketahanan masyarakat untuk mengatasi guncangan fisik, sosial, lingkungan, dan ekonomi. Dalam konteks kerusakan akibat letusan gunung berapi di Indonesia, BBB menawarkan kesempatan untuk membangun kembali infrastruktur dan sistem yang lebih kuat, lebih aman, dan lebih tahan bencana. Ini mungkin termasuk memperkenalkan kode dan peraturan bangunan, menetapkan dan menerapkan undang-undang perencanaan penggunaan lahan yang membatasi rekonstruksi di lokasi berisiko tinggi, atau mengganti aset yang rusak dengan pengganti yang disesuaikan dengan konteks dan diperbarui secara teknologi. Oleh karena itu, pemulihan merupakan peluang untuk mengubah ukuran infrastruktur agar lebih memenuhi kebutuhan masyarakat.

Membangun kembali lebih baik dari Merapi

Penelitian saya meneliti apakah dan bagaimana masyarakat yang terkena dampak berhasil membangun kembali lebih baik setelah letusan Merapi tahun 2010, dengan implikasi untuk letusan gunung berapi lainnya seperti Semeru. Saya fokus ke Jogoyudan yang terletak di Yogyakarta. Saya menilai efektivitas bantuan perumahan melalui survei rumah tangga untuk memahami kualitas perumahan satu dekade setelah letusan. Kualitas perumahan ditangkap melalui delapan dimensi yang meliputi akses terhadap air bersih, sanitasi, kepadatan penduduk, listrik, sistem struktur struktur atap, penutup atap dan penutup lantai. Faktor-faktor ini dipilih berdasarkan tinjauan literatur yang luas dan digabungkan untuk menciptakan skor kualitas perumahan. Skor ini didasarkan pada penjumlahan dimensi ada atau tidaknya kualitas perumahan.

READ  Garuda rencanakan pertumbuhan kargo 30% setelah 'penurunan besar' dalam penerbangan penumpang - Sen 23 Agustus 2021

Di antara rumah tangga yang terkena dampak bencana, bantuan berkorelasi dengan kualitas perumahan yang lebih baik. Saya menemukan bahwa 48% rumah tangga yang menerima bantuan perumahan melaporkan peningkatan kualitas hidup setelah bencana, dan 31% lagi mempertahankan kondisi sebelum bencana. Dibandingkan dengan rumah tangga yang tidak menerima bantuan, hanya 13% yang melaporkan peningkatan kualitas hidup, dengan mayoritas (72%) melaporkan tidak ada perubahan. Mempertimbangkan bahwa peningkatan standar hidup rumah tangga dalam jangka panjang harus menjadi prioritas utama dari setiap software bantuan, hal ini menawarkan perspektif positif tentang dampak bantuan perumahan.

Bantuan perumahan juga diberikan kepada beberapa rumah tangga berpenghasilan rendah yang rumahnya tidak rusak akibat aliran lahar. Skor kualitas rumah rumah tangga binaan dan rumah tangga tidak rusak juga lebih tinggi dibandingkan skor rata-rata rumah tangga yang rumahnya rusak. Artinya, rumah tangga yang tidak terkena bencana tetapi menerima bantuan mengalami peningkatan kualitas perumahan dan berada di atas rata-rata masyarakat secara keseluruhan . Selain itu, rumah tangga binaan yang tidak terkena bencana memiliki kualitas rumah rata-rata terendah dari semua kelompok yang diteliti. Ini menunjukkan bagaimana bantuan pascabencana dapat menjadi titik pengungkit untuk mengatasi ketidaksetaraan sebelum bencana, menunjukkan bahwa bantuan dapat mengkompensasi ketidaksetaraan perumahan yang sudah ada sebelumnya.

Penelitian saya mengungkapkan bahwa sementara bantuan menghasilkan kualitas yang lebih baik, ada lebih banyak lapisan untuk pemulihan pascabencana. Kami juga mengamati bahwa beberapa rumah tangga yang pulih sendiri mampu memperoleh tingkat kualitas perumahan yang sama. Misalnya, kehadiran keterampilan konstruksi mungkin telah mengimbangi tidak adanya bantuan.

Hasil ini mempertanyakan bagaimana BBB bekerja dalam praktiknya. Apakah tidak adanya perbedaan dalam skor kualitas perumahan dalam komunitas studi merupakan tanda bahwa rumah-rumah yang rusak telah berhasil dibangun kembali dengan standar komunitas lainnya? Atau apakah rumah tangga yang paling tidak beruntung secara sosial ekonomi lebih dirugikan oleh bencana – begitu juga dengan bantuan yang membawa mereka ke tingkat masyarakat? Jika demikian, mencapai kualitas perumahan yang setara dengan masyarakat lainnya dapat menunjukkan contoh BBB yang efektif. Kurangnya metodologi tunggal untuk pemulihan bencana menunjukkan bahwa lebih banyak pekerjaan yang perlu dilakukan untuk mengukur hasil dan memahami seperti apa hasil “terbaik” sebenarnya.

READ  Perusahaan Jepang Murata akan meluncurkan layanan facts lalu lintas jalan raya di Indonesia - bisnis

Ketika kesenjangan antara kebutuhan dan ketersediaan bantuan semakin lebar, dan karena perubahan iklim terus memperburuk efek bencana yang sudah merusak pada masyarakat yang terkena dampak, semakin penting bagi kita untuk memahami bagaimana merampingkan dan mendapatkan hasil maksimal dari proses BBB.

Artikel ini terwujud berkat dukungan yang besar dari Sydney Southeast Asia Centre melalui method residensinya. Penelitian yang dilaporkan dalam artikel ini didanai oleh Habitat for Humanity Intercontinental. Terima kasih khusus kepada Jim Kendall, Andreas Hapsoro dan Gregg McDonald. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada supervisor saya, Dr. Aaron Opdyke, atas dukungannya yang berkelanjutan selama penelitian saya. Ucapan terima kasih tambahan juga disampaikan kepada para kontributor termasuk Dr Tantri Handayani dari Universitas Gadjah Mada, Dr Yunita Idris dari Universitas Syiah Kuala, serta Habitat for Humanity Indonesia. Pandangan dan pendapat yang diungkapkan adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan resmi atau posisi lembaga pemberi dana.

Peringatan

mandala baru
© Hak Cipta 2017 Mandala Baru. Digunakan dengan izin dari New Mandala.
Written By
More from Faisal Hadi
Pesawat luar angkasa NASA OSIRIS-REx berhasil menghantam asteroid Bennu
PR BANDUNGRAYA – Penjelajah luar angkasa NASA, pada hari Selasa tanggal 20...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *