Mempelajari alam semesta, teleskop raksasa akan dibangun di bulan.

KOMPAS.com- Dari para ahli astronomi belajar Kosmos menggunakan teleskop, mereka tidak berhenti membuat teleskop– Teleskop lain yang lebih baik dan lebih besar agar lebih mudah dilihat alam semesta Lebih luas.

Jalur teleskop saat ini semakin beragam, mulai dari teleskop berbasis darat berukuran besar hingga teleskop yang mengorbit jauh di luar angkasa.

Tetapi para astronom masih mencari cara untuk membangun teleskop yang tiada bandingnya agar dapat dipelajari. bintang-bintang pertama di alam semesta.

Dikutip dari Balik, Jumat (20/11/2020) untuk memfasilitasi semuanya, ilmuwan dari University of Texas Austin mengusulkan untuk membangun teleskop Bulan.

Baca juga: 3 cara untuk melihat Hilal dengan mata telanjang di teleskop

Ini bukanlah ide baru. Pasalnya, konsep tersebut pertama kali diperdebatkan pada 2008 oleh tim astronom dari University of Arizona.

Tetapi setelah meninjau proposal tersebut, NASA memutuskan untuk tidak melanjutkan proyek pada saat itu.

Bintang pertama di alam semesta

Kini para ilmuwan ingin menghidupkan kembali gagasan pembangunan teleskop di Bulan dengan tujuan tertentu, yaitu mempelajari bintang pertama di alam semesta yang terbentuk segera setelahnya dentuman Besar. Bintang-bintang ini dikenal sebagai bintang Populasi III.

Baca juga: Kabel plasma di atmosfer matahari ditangkap oleh teleskop ini

Populasi Bintang III yang sulit dipahami diyakini terbentuk ketika alam semesta baru berusia 100 juta tahun, sebelum galaksi mulai terbentuk.

Bintang-bintang pertama ini, yang dianggap 100 kali lebih besar dari Matahari, terbentuk dari campuran kosmik hidrogen dan helium.

Tetapi bintang-bintang pertama ini belum pernah diamati sebelumnya, karena teleskop sekarang tidak bisa melihat sejauh ini di alam semesta. Sampai saat itu, semuanya tetap teori.

SHUTTERSTOCK / Cristian Cestaro Teleskop menangkap pengamatan bulan, Jupiter, dan Saturnus.

Tim ilmuwan percaya bahwa dengan menempatkan teleskop di bulan, mereka akan dapat melihat sejauh ini ketika alam semesta masih dalam masa janin.

READ  Tidak adanya pertandingan liga kecil membuat jiwa baseball enggan

“Sepanjang sejarah astronomi, teleskop telah berevolusi dan memungkinkan kita mempelajari sumber-sumber dari zaman kosmik sebelumnya,” kata Volker Bromm, profesor astronomi di University of Texas.

Teleskop raksasa yang nantinya akan dibangun menggunakan cermin cair karena lebih ringan, yang membuat pengangkutannya ke Bulan lebih murah.

Baca juga: Ilmuwan NASA Menggunakan Teleskop Ini Untuk Menemukan Oksigen di Luar Bumi

Cermin akan menjadi tong cairan yang berputar kemudian ditutup dengan cairan metalik hingga terpantul.

Selain itu, teleskop ini akan ditempatkan di sebuah kawah di kutub utara atau kutub selatan bulan.

Teleskop akan beroperasi melalui stasiun pengumpul energi matahari yang dibangun di atas permukaan bulan dan kemudian mengirimkan datanya ke satelit yang mengorbit bulan.

Proposal untuk proyek manufaktur teleskop raksasa di bulan ini diterbitkan pada Jurnal Astrofisika.

Written By
More from Suede Nazar

Luka Doncic keluar karena cedera pergelangan kaki saat Mavericks kalah dari Clippers

KUNJUNGAN DANAU BUENA, FLA. – Kawhi Leonard dan Clippers terlihat kasar di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *