Mengapa Geelani diberi perawatan VVIP: Mantan Polisi J&K DGP Shesh Paul Vaid mempertanyakan pemerintah J&K

Vaid

Di tengah perkembangan yang agak signifikan untuk politik separatis di Kashmir ketika Geelani mengundurkan diri dari Konferensi All Party Hurriyat, seorang polisi dari angkatan 1986, Shesh Paul Vaid, menggunakan Twitter untuk melampiaskan kemarahannya terhadap bagaimana Geelani diberi perawatan VVIP sementara dia berada di penjara di Jharkhand dan kemudian untuk perawatan medis di Mumbai.

Mantan DGP Kepolisian J&K menulis, “Pada tanggal 23 Maret ’99 sebagai DIG Baramulla ketika saya terluka parah dalam serangan teror, saya & keluarga dibiarkan mengurus diri sendiri untuk perawatan di Delhi, sementara SAS Geelani yang anti nasional diterbangkan masuk Pesawat Pemerintah Negara ke Mumbai untuk perawatan pribadinya. Apakah adil? “

Shesh Paul VaidWikimedia commons

Netizens mempertanyakan pemerintah

Setelah tweetnya, ada banyak yang mempertanyakan pemerintah.

Aditya Raj Kaul, seorang jurnalis dari Kashmir, menyatakan sebagai balasan untuk tweet Vaid bahwa ini sangat serius dan tidak dapat diampuni. Perlu diselidiki bahwa siapa yang berada dalam pemerintahan India memfasilitasi perawatan medis dan kemewahan bagi separatis radikal seperti Geelani dan teroris seperti Yasin Malik di New Delhi dan luar negeri, sementara polisi yang berani dibiarkan mengurus diri mereka sendiri.

Ashoke Pandit, pembuat film India, aktivis sosial dan konservasionis menyatakan bahwa, “Tuan Kongres telah menghabiskan lacs rupee untuk perawatan medis Geelani, Yaseen Malik di rumah sakit terbaik di negara ini. Mereka selalu diperlakukan seperti VVIP karena cocok agenda Cong- NC – PDP & Hurriyat.

Teks

Teks diposting oleh Shesh Paul Vaid sebagai tweetnyaIndonesia

Vaid ditugaskan sebagai Inspektur Tambahan Polisi di Badgam dan pada tahun 1990 ia dipromosikan sebagai Inspektur di Badgam, ia telah menghadapi beberapa serangan militan selama masa jabatan ini. Salah satu contohnya adalah ketika mobilnya diserang ketika ia bepergian dengan istri dan putrinya yang berumur sebulan. Serangan itu telah menewaskan dua orang tentara.

Perlu dicatat bahwa Vaid selamat dari penyergapan oleh sekelompok 25 militan bersenjata ketika dia ditugaskan di Baramulla. Dia telah dalam masa jabatannya di Jammu dan Kashmir menderita beberapa serangan granat dan roket diarahkan ke helikopternya.

Untuk jasanya, ia dianugerahi Medali Luka, yang merupakan penghargaan gagah dan diberikan kepada mereka yang mengalami cedera dalam aksi musuh langsung.

Dia juga menduduki puncak program Komandan Internasional di Sekolah Staf kepolisian di Inggris.

READ  Pria Dibunuh Secara Brutal Pada Usia 21 Tahun Setelah Perebutan Gaji, Kata Polisi
Written By
More from Suede Nazar

Brian Kolfage, penipu yang dituduh mengoceh tentang FBI di Facebook

Veteran Angkatan Udara yang diamputasi tiga Brian Kolfage, yang didakwa dalam skandal...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *