Menteri TI mengecam tuduhan Rahul Gandhi tentang Facebook yang mendukung RSS dan BJP

Ravi shankar prasad

Menuduh BJP dan RSS mengendalikan Facebook dan WhatsApp di India, Kongres Rahul Gandhi pada hari Minggu menuduh bahwa keduanya telah menyerang demokrasi di negara itu dan menuntut Komite Bersama Parlemen menyelidiki dugaan pelanggaran oleh platform media sosial dan layanan pesannya. .

Namun, politisi itu memiliki hal lain setelah Ravi Shankar Prasad dari BJP memanggilnya atas tuduhannya.

Laporan terbaru Wall Street Journal di Facebook mendukung BJP dan RSS. Ini terjadi setelah seorang eksekutif puncak di direktur Kebijakan Publik Facebook Ankhi Das mengatakan kepada staf di Facebook bahwa itu akan menghambat bisnis.

Rahul Gandhi membagikan laporan di Facebook yang mengabaikan ujaran kebencian BJP

Rahul Gandhi turun ke Twitter hari ini ketika dia menuduh bahwa pidato kebencian BJP dan RSS tidak dicentang di Facebook. Dia mengatakan dalam tweetnya, “BJP & RSS mengontrol Facebook & Whatsapp di India. Mereka menyebarkan berita palsu dan kebencian melalui itu dan menggunakannya untuk mempengaruhi pemilih. Akhirnya, media Amerika telah mengungkapkan kebenaran tentang Facebook.”

Menurut laporan WSJ, Direktur Kebijakan Publik Ankhi Das mengatakan kepada anggota staf bahwa “menghukum pelanggaran” oleh politisi BJP, “akan merusak prospek bisnis perusahaan di negara itu, pasar global terbesar Facebook berdasarkan jumlah pengguna.” Ini terkait dengan pernyataan anti-Muslim dari politisi Telangana, T Raja Singh.

Anda tertangkap basah dalam aliansi dengan Cambridge Analytica & Facebook: Menteri TI

Kongres kemudian meminta penyelidikan JPC atas masalah tersebut. Namun, Ravi Shankar Prasad dari BJP, menteri IT India mengecam politisi tersebut karena tweetnya, “Pecundang yang tidak dapat mempengaruhi orang bahkan di partainya sendiri terus mengatakan bahwa seluruh dunia dikendalikan oleh BJP & RSS. Anda tertangkap basah dalam aliansi dengan Cambridge Analytica & Facebook untuk mempersenjatai data sebelum pemilu & sekarang berani bertanya kepada kami? ”

Ravi Shankar Prasad

Ravi Shankar Prasad mengambil sumpah sebagai Menteri Persatuan pada upacara pelantikan di Rashtrapati Bhavan di New Delhi pada 30 Mei 2019.IANS

Dalam tweet lainnya, dia berkata, “Faktanya adalah saat ini akses informasi dan kebebasan berekspresi telah didemokratisasi. Tidak lagi dikendalikan oleh pengikut keluarga Anda dan itulah mengapa menyakitkan. Btw, belum mendengar kecaman Anda tentang kerusuhan di Bangalore. Di manakah keberanian Anda menghilang? ”

Ini bukan pertama kalinya pendirian Facebook tentang ujaran kebencian dipertanyakan. Namun, hal ini pasti akan menimbulkan perdebatan besar di kalangan politik India, terutama antara Kongres dan BJP.

READ  Keberangkatan tim sepak bola dan dayung Indonesia untuk SEA Games ke-31
Written By
More from Suede Nazar
Krunal Pandya melanjutkan pelatihan di luar ruangan, mengatakan ‘senang bisa kembali’
Darren Sammy menuntut permintaan maaf dari rekan setim SRH karena menggunakan cercaan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *