Wabah virus dapat menjadi ‘tidak terkendali’ di Sudan Selatan

Wabah virus dapat menjadi 'tidak terkendali' di Sudan Selatan

JUBA, Sudan Selatan – Dimulai dengan batuk kering, lemas, dan sakit punggung. Untuk Reagan Taban Augustino, bagian dari korps kecil pekerja kesehatan Sudan Selatan yang terlatih dalam merawat pasien COVID-19, ada sedikit keraguan apa yang dia miliki.

Beberapa hari kemudian, sulit bernapas, dokter berusia 33 tahun itu menemukan betapa buruk perlengkapan negaranya untuk pandemi coronavirus: Tidak ada fasilitas umum yang ia coba di ibukota, Juba, yang memiliki persediaan oksigen hingga ia mencapai Sudan Selatan. hanya unit penyakit menular permanen, yang memiliki kurang dari 100 tempat tidur untuk negara berpenduduk 12 juta orang.

Butuh lebih dari satu jam untuk menerimanya. “Aku hampir sekarat di gerbang,” katanya kepada The Associated

Tekan dari unit minggu lalu.

Pandemik itu sekarang semakin cepat di Afrika, kata Organisasi Kesehatan Dunia. Sementara benua itu memiliki lebih banyak waktu daripada Eropa dan Amerika Serikat untuk bersiap sebelum kasus pertamanya dikonfirmasi pada 14 Februari, para ahli khawatir banyak sistem kesehatannya pada akhirnya akan menjadi kewalahan.

Sudan Selatan, sebuah negara dengan lebih banyak jenderal militer daripada dokter, tidak pernah memiliki kesempatan untuk berperang. Lima tahun perang saudara dan korupsi menghilangkan sebagian besar sistem kesehatannya dan saat ini organisasi nonpemerintah memberikan perawatan terbesar. Hampir setengah dari populasi kelaparan sebelum pandemi. Rasa tidak aman yang mematikan berlanjut, dan wabah belalang tiba hanya beberapa minggu sebelum virus.

Ketika para pemimpin dunia berbicara tentang pandemi yang belum berakhir sampai di mana-mana, mereka berbicara tentang tempat-tempat seperti Sudan Selatan.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan wabah di negara ini berkembang pesat, dengan hampir 1.900 kasus, termasuk lebih dari 50 petugas kesehatan yang terinfeksi, lebih dari 30 kematian dan tidak ada cara untuk mengetahui jumlah infeksi yang sebenarnya. Pada satu titik, beberapa anggota gugus tugas COVID-19 dinyatakan positif, termasuk Wakil Presiden Riek Machar.

READ  Anushka Sharma Dan Virat Kohli Sedang Berharap. Ini Adalah Tanggal Jatuh Tempo

“Ini bisa di luar kendali kapan saja,” kata David Gai Zakayo, seorang dokter dengan kelompok bantuan Action Against Hunger.

“Kelompok yang kami tangani kekurangan gizi,” kata Zakayo. “Kekhawatiran besar saya adalah jika virus mulai menyebar ke kelompok-kelompok yang kita tangani, itu akan menjadi bencana.”

Di satu-satunya laboratorium di Sudan Selatan yang menguji virus itu, penyelia Simon Deng Nyichar mengatakan tim yang terdiri dari 16 orang itu bekerja hingga 16 jam sehari dengan menimbun lebih dari 5.000 tes. Sekitar 9.000 sampel telah diuji sejak awal April, ketika negara itu menjadi salah satu yang terakhir di Afrika yang mengkonfirmasi kasus coronavirus.

Dengan bahan yang terbatas, pengujian sebagian besar terbatas pada orang dengan gejala COVID-19. Diperlukan waktu berminggu-minggu untuk menerima hasil, “menciptakan ketidakpercayaan dalam komunitas dan kebencian terhadap pelacak kontak,” kata Kementerian Kesehatan pekan lalu.

Tiga pekerja laboratorium telah terinfeksi dan pulih, Nyichar mengatakan kepada AP. “Ini adalah sifat dari pekerjaan kami. Kami tidak takut dengan penyakit itu. ”

Dengan jam yang panjang, mereka bekerja berpasangan untuk tetap tajam. “Adalah suatu keharusan bagi semua orang untuk memiliki seorang teman sebagai penolong untuk memantau semua langkah pada dosis dan donat, jika tidak kita akan menginfeksi kita semua,” katanya.

Sementara mereka sadar akan bahayanya, populasi Sudan Selatan pada umumnya masih meyakinkan.

Pemerintah melonggarkan langkah-langkah kuncian bulan lalu “dianggap sebagai indikasi bahwa penyakit ini tidak ada di Sudan Selatan,” kata Kementerian Kesehatan. Bar, restoran, dan toko buka setelah orang mengatakan mereka lebih takut kelaparan daripada penyakit itu.

Beberapa orang tewas menunggu tim tanggapan cepat tiba, kata kementerian itu. Dan bulan ini mereka berhenti mengeluarkan “sertifikat negatif COVID-19,” mengutip penjualan yang palsu – terutama di sekitar Bandara Internasional Juba.

READ  Kericuhan di Petamburan, pengusiran massal FPI dan anggota polisi

Sementara itu virus telah menyebar ke lebih banyak daerah pedesaan, termasuk salah satu kamp yang dikelola oleh PBB di mana lebih dari 150.000 warga sipil masih berlindung setelah perang saudara Sudan Selatan berakhir pada tahun 2018.

Ada peningkatan kematian terkait infeksi saluran pernapasan di kamp itu di Bentiu, pejabat WHO Wamala Joseph mengatakan kepada wartawan pekan lalu, meskipun tidak jelas apakah mereka berasal dari virus. Pengujian sulit karena semua sampel harus diterbangkan ke ibukota. “Ini adalah populasi yang sangat rentan,” katanya.

Tiga dari enam kamp tidak memiliki skrining virus di pintu gerbang, menurut dokumen agen migrasi PBB tanggal bulan ini. Satu kamp tidak memiliki fasilitas untuk mengisolasi orang sakit dan yang lain hanya akan memiliki satu ketika generator dipasang. Terdaftar di bawah langkah-langkah pencegahan untuk dua kamp di Juba, rumah bagi 30.000 orang: “Masker wajah akan dibagikan dalam beberapa minggu mendatang.”

Sementara itu “rumah sakit kami penuh,” tulis Wolde-Gabriel Saugeron, yang memimpin tim Komite Palang Merah Internasional di Bor, pekan lalu. “COVID-19 berarti kita perlu menciptakan lebih banyak ruang di antara tempat tidur rumah sakit kita, yang telah mengurangi jumlah orang yang bisa kita tampung di bangsal kita hingga 30 persen.”

Pandemi ini juga memperburuk apa yang sudah menjadi masalah besar di Sudan Selatan: kelaparan.

Sebagian besar penyeberangan perbatasan ditutup dan harga pangan di pasar melonjak. Sekarang musim hujan telah dimulai, membuat transportasi dan penyimpanan lebih sulit.

Lebih dari 1,5 juta orang di Sudan Selatan baru rentan, termasuk kaum miskin kota yang belum pernah menerima bantuan sebelumnya, kata badan kemanusiaan PBB minggu lalu.

READ  Mengapa banyak warga negara India percaya bahwa pemerintah mereka berusaha menjual data mereka di aplikasi coronavirus

“Saya tidak bisa mengatakan kelaparan, tetapi saya bisa mengatakan COVID-19 akan memperburuk situasi,” kata Kawa Tong, manajer kesehatan dan gizi untuk kelompok bantuan CARE.

Dia tahu negara itu telah menghadapi jalan panjang dan berliku untuk muncul dari berbagai krisis, dimulai dengan kemajuan dalam perjanjian damai yang mengakhiri perang saudara. Keamanan perlu ditingkatkan, orang akan menemukan kepercayaan untuk kembali ke rumah mereka dan mulai menanam tanaman mereka dan kelaparan akan jatuh.

Tapi sekarang, tentu saja, ada pandemi dan Tong tidak tahu kapan atau bagaimana itu akan berakhir.

“Orang-orang kewalahan,” katanya. “Orang-orang takut.”

Written By
More from Suede Nazar

Jamal Crawford dari Nets mungkin tidak main vs. Wizards

Butuh beberapa saat untuk menghilangkan karat dari tulang 40 tahun Jamal Crawford....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *