Miami menutup kembali restoran dan gimnasium dengan kasus coronavirus meningkat

Miami menutup kembali restoran dan gimnasium dengan kasus coronavirus meningkat

Miami sekali lagi akan menutup restoran, gimnasium dan penyewaan liburan jangka pendek karena kasus-kasus coronavirus dan rawat inap di kota Florida terus meningkat, para pejabat mengumumkan Senin.

Para pejabat di county yang paling terpukul di Sunshine State mengatakan restoran dapat tetap terbuka untuk takeout dan pengiriman tetapi harus menutup pada hari Rabu dan jam malam di seluruh wilayah 10 p.m. hingga 6 pagi akan tetap berlaku hingga pemberitahuan lebih lanjut.

“Saya terus menggulung kembali pembukaan bisnis karena kami terus melihat lonjakan dalam persen tes COVID-19 positif dan peningkatan dalam rawat inap,” kata Walikota Miami-Dade, Carlos Gimenez dalam sebuah pernyataan. mengumumkan penutupan kedua.

“Kami ingin memastikan bahwa rumah sakit kami terus memiliki staf yang diperlukan untuk menyelamatkan nyawa.”

Pada hari Senin, Departemen Kesehatan Florida mengumumkan 47 kematian baru dan 6.300 kasus virus baru. Sementara lebih banyak orang sedang diuji, tingkat kasus positif telah melonjak menjadi lebih dari 18 persen, yang empat kali lebih tinggi dari apa yang sebulan lalu, WESH melaporkan.

Hampir 3.800 orang kini meninggal akibat virus di negara bagian itu, hampir sepertiga dari mereka dari Miami-Dade, kata outlet itu.

Pada 18 Mei, Gimenez mengizinkan beberapa bagian kota dibuka kembali dan selama beberapa minggu, kasus-kasus baru tetap stagnan.

Tetapi setelah akhir pekan Memorial Working day, kasus-kasus melonjak sekali lagi dan tempat tidur rumah sakit mulai terisi sepanjang bulan Juni Miami Herald melaporkan.

Tempat tidur device perawatan intensif kabupaten kini mendekati kapasitas, menurut outlet.

Staf restoran mengenakan masker pelindung di News Cafe di Miami Beach, Florida.
Staf restoran mengenakan masker pelindung di Information Cafe di Miami Beach front, Florida.AP

Gimenez menunjuk pada jumlah orang muda yang bersosialisasi tanpa topeng atau jarak sosial – serta protes yang dipicu oleh kematian polisi-penahanan George Floyd di Minneapolis.

READ  Kisaran Harga Vaccine Alliance Eyes Untuk Tembakan COVID-19, Berkata maksimum $ 40

“Kami masih melacak lonjakan jumlah kasus yang melibatkan anak berusia 18 hingga 34 tahun yang dimulai pada pertengahan Juni, yang menurut para pakar kesehatan Kabupaten disebabkan oleh sejumlah faktor, termasuk orang muda yang pergi ke tempat-tempat padat – di dalam dan di luar – tanpa mengambil tindakan pencegahan seperti memakai topeng dan berlatih menjaga jarak sosial, ”kata Gimenez.

“Berkontribusi pada hal-hal positif dalam kelompok usia itu, kata para dokter kepada saya, adalah pesta kelulusan, pertemuan di restoran yang berubah menjadi pesta penuh sesak yang melanggar aturan dan protes jalanan di mana orang tidak dapat menjaga jarak sosial dan di mana tidak semua orang mengenakan wajah penutup, “lanjut walikota.

“Kita bisa menghentikan penyebaran jika semua orang mengikuti aturan, memakai topeng dan tinggal setidaknya enam kaki terpisah dari yang lain. Saya mengandalkan Anda, 2,8 juta penduduk kami, untuk menghentikan penyebaran sehingga kami dapat kembali membuka perekonomian kami. “

More from Casildo Jabbour

Kongres Meltdown Di Rajasthan, Pilot Sachin Dan 8 MLA Mencapai Delhi

New Delhi: Wakil Kepala Menteri Rajasthan, Sachin Pilot berada di Delhi dengan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *