Misi Tak Berawak yang Direncanakan Untuk Desember 2020 Kemungkinan Akan Ditunda Karena COVID, Kata Laporan

Misi Tak Berawak yang Direncanakan Untuk Desember 2020 Kemungkinan Akan Ditunda Karena COVID, Kata Laporan
Gaganyaan: Misi Tak Berawak Kemungkinan Akan Ditunda Karena COVID, Laporan Say

Gaganyaan: Peluncuran ditunda karena gangguan yang disebabkan oleh COVID (Perwakilan)

New Delhi:

Peluncuran misi luar angkasa tak berawak India di bawah leg pertama Gaganyaan, yang direncanakan pada Desember 2020, telah terkena pandemi virus corona dan kemungkinan akan ditunda, kata sumber.

Misi tak berawak itu adalah bagian dari dua misi tak berawak yang akan dilakukan oleh Organisasi Penelitian Luar Angkasa India menjelang rencana peluncuran penerbangan antariksa manusia perdana India di bawah ‘Gaganyaan’ pada Desember 2021.

Kemungkinan keterlambatan dalam misi tak berawak pertama baru-baru ini disampaikan ke Komisi Luar Angkasa, badan pembuat kebijakan teratas tentang masalah yang berkaitan dengan ruang angkasa.

Komisi Antariksa diketuai oleh Ketua ISRO dan Sekretaris Departemen Antariksa K Sivan.

Dua tahun lalu, Perdana Menteri Narendra Modi telah mengumumkan misi luar angkasa manusia dalam pidato Hari Kemerdekaannya.

Misi Gaganyaan bertujuan untuk mengirim tiga awak ke luar angkasa untuk jangka waktu lima sampai tujuh hari pada tahun 2022 ketika India menyelesaikan 75 tahun Kemerdekaan.

ISRO telah mulai merencanakan misi tersebut. Misi tak berawak pertama dan kedua direncanakan masing-masing pada Desember 2020 dan Juni 2021.

Komponen terakhir dan utama, misi berawak dari Gaganyaan, dijadwalkan enam bulan kemudian pada Desember 2021, jauh sebelum batas waktu 2022.

ISRO sebelumnya mengindikasikan bahwa akan ada penundaan dalam beberapa misi karena pekerjaan badan antariksa tersebut telah dilanda gangguan akibat pandemi virus corona.

Di antara proyek besar yang terkena dampak adalah Chandrayaan-3 dan Gaganyaan. Chandrayaan-3, misi ketiga ke Bulan, dijadwalkan akhir tahun ini.

Sumber tersebut mengatakan bahwa upaya sedang dilakukan untuk memenuhi tenggat waktu 2022 untuk meluncurkan misi luar angkasa manusia.

READ  Ledakan bom bunuh diri di Afghanistan, menewaskan 18 orang

“Kami tidak akan bisa memenuhi tenggat waktu peluncuran misi tak berawak pada Desember 2020. Pandemi virus corona telah menyebabkan beberapa gangguan. Ini juga baru-baru ini disampaikan ke Komisi Antariksa,” kata sebuah sumber.

Sumber tersebut menambahkan bahwa anggota staf dari berbagai pusat ISRO terinfeksi. Hanya pekerjaan penting dan terkait proses yang aktif. Juga, industri terkait telah terpengaruh.

Bahkan pelatihan empat astronot di Rusia pun terpukul akibat pandemi. Namun, pelatihan tersebut kini telah dilanjutkan.

“Bahkan jika kami tidak dapat meluncurkan misi berawak pada Desember 2021, kami memiliki delapan bulan untuk menutupi waktu yang hilang,” kata sumber itu.

Pesawat luar angkasa akan ditempatkan di orbit bumi yang rendah 300-400 kilometer. Total biaya application diharapkan kurang dari Rs 10.000 crores.

Pada bulan Juni, Jitendra Singh, Menteri Luar Negeri di Kantor Perdana Menteri, mengatakan bahkan ketika pandemi COVID-19 menghalangi pelatihan empat astronot India di Rusia, pendapat Ketua ISRO dan tim ilmiah adalah bahwa ada ” periode bantalan “baik dalam application pelatihan maupun tenggat waktu peluncuran.

Pelatihan astronot kini telah dilanjutkan dan peluncuran dijadwalkan berlangsung sesuai rencana, sebelum peringatan 75 tahun kemerdekaan India pada 2022, katanya.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan tersindikasi.)

More from Casildo Jabbour
BLA membakar fasilitas operator telekomunikasi China di Quetta Pak: Laporan | Berita Dunia
China telah membangun jaringan komunikasi di Pakistan menggunakan raksasa telekomunikasi Huawei, Netcom,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *