Modi telah menyerah dan menolak untuk melawan Covid-19: serangan terbaru Rahul Gandhi pada PM

Rahul

Pada hari Sabtu, 27 Juni, pemimpin Kongres Rahul Gandhi melancarkan serangan baru terhadap Perdana Menteri Narendra Modi, mengatakan ia telah menyerah dan menolak untuk memerangi pandemi coronavirus.

Rahul Gandhi telah mengikuti serangannya pada PM Modi.

Komentar Rahul Gandhi muncul ketika India mendeteksi lonjakan lebih dari 18.000 kasus baru Covid-19 dalam 24 jam terakhir dan full kasus yang melewati batas 5 lakh.

Dibawa ke Twitter, mantan presiden Kongres mengatakan, “Covid-19 menyebar dengan cepat ke bagian-bagian baru negara itu. Pemerintah India tidak memiliki rencana untuk mengalahkannya. Perdana Menteri diam. Dia telah menyerah dan menolak untuk memerangi pandemi. “

Berikut screenshot dari tweet Rahul Gandhi:

Tweet Rahul Gandhi

Indonesia

Modi govt menjadi kurang terlihat

Rahul Gandhi juga menambahkan laporan berita (Tidak ada panel ICMR atau pertemuan GoM, tidak ada briefing – Modi ‘mundur’ bahkan sebagai Covid kasus melonjak) dengan tweet-nya, menyoroti bahwa pemerintah Modi menjadi kurang terlihat.

Rahul Gandhi telah mengikuti serangannya pada PM Modi. Beberapa hari yang lalu, pemimpin Kongres mengatakan bahwa PM Modi telah secara terbuka mendukung klaim China. “Cina mengambil tanah kami. India sedang bernegosiasi untuk mendapatkannya kembali. Cina mengatakan itu bukan tanah India. PM secara terbuka mendukung klaim China. Mengapa PM mendukung Cina dan bukan India dan tentara kita?” baca tweet Rahul Gandhi.

Rahul Gandhi juga menyebut PM Modi sebagai Mode Menyerah. “Narendra Modi Sebenarnya Surender Modi,” tweetnya.

Sebanyak 18.552 kasus Covid baru mengambil penghitungan hingga 5.08.953 karena India tetap menjadi yang terburuk keempat di antara 213 negara.

Sekarang, India hanya tinggal kasus lakh dari Rusia, yang berada di tempat ketiga setelah Amerika Serikat dan Brasil.

Menurut knowledge kementerian kesehatan, 384 kematian baru dicatat dalam 24 jam terakhir, menjadikan angka kematian menjadi 15.685 di seluruh India.

READ  Lebih dari 100 akademisi menulis kepada PM Modi untuk mendukung NEET-JEE
More from Casildo Jabbour

Lebih banyak orang meninggal di Afrika karena virus korona daripada saat wabah Ebola terburuk

Orang-orang berjalan melewati toko Brooks Brothers di Boston pada 11 Mei. Jim...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *