Negara-negara ‘Anti-China’ menandatangani pakta militer antarbenua untuk menggagalkan pengaruh China di Indo-Pasifik, Indonesia untuk dibahas – semua halaman

Sosok.ID – Mempengaruhi Cina di dunia ini menunjukkan keseriusan respon dari beberapa negara.

The ‘anti-Cina” bekerja sama untuk saling mendukung, dengan tujuan mengakhiri arogansi Tionghoa Indo-Pasifik.

Setelah India dan Jepang menandatangani pakta logistik militer utama, perjanjian serupa lainnya yang melibatkan Prancis dan Australia tampaknya akan segera terjadi.

ramping militer Kawasan antarbenua ini memiliki tujuan yang sama, yaitu melawan ancaman yang terus berkembang Cina di dunia ini.

Baca juga: Kebocoran! Gambar luas perang di perbatasan antara Cina dan India, para analis mengungkap tembakau di negeri panda: beginilah Beijing!

Meskipun tidak ada perjanjian yang secara eksplisit menyebutkan negara tertentu, para pemimpin merujuk pada tantangan yang berkembang di kawasan Asia-Pasifik dan meningkatnya ketegasan China.

Dilaporkan Sosok.ID dari eurasiantimes.com, Pada Sabtu (12/9/2020), Jepang dikabarkan mendukung India dalam sengketa dengan China.

Setelah bertahun-tahun bernegosiasi antara India dan Jepang, mereka akhirnya menandatangani perjanjian bersejarah.

Perjanjian tersebut memungkinkan kedua negara untuk menggunakan pangkalan dan fasilitas maritim satu sama lain untuk perbaikan dan penyediaan kembali pasokan, selain memfasilitasi peningkatan kerja sama di seluruh bidang.

Baca juga: Taipe Berang! 2 lusin pesawat militer dan 7 kapal AL China sengaja bertempur di wilayah Taiwan, “Jangan remehkan tekad kami!

Dalam konteks agresi yang berkembang oleh Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) di Ladakh di India dan di Kepulauan Senkaku di Jepang, pakta akuisisi dan layanan antar-layanan ditandatangani oleh Menteri Pertahanan. Ajay Kumar dan Duta Besar Jepang Suzuki Satoshi, kata juru bicara Kementerian Pertahanan India.

Jepang secara konsisten mendukung India dan mengkritik setiap langkah Cina yang “sepihak” untuk mengubah status quo di Ladakh.

READ  Sakshi kepada PM Modi dan Kiren Rijiju: 'Medali apa lagi yang harus saya menangkan untuk mendapatkan Arjuna?'

“Diharapkan kesepakatan tersebut akan memfasilitasi kelancaran fungsi dan penyediaan pasokan dan layanan antara Pasukan Bela Diri Jepang dan Angkatan Bersenjata India,” kata Kementerian Luar Negeri Jepang.

Baca juga: Sudah menyuntikkan vaksin Covid-19 buatan China, relawan virus Corona akan positif, tim peneliti mengungkap penyebabnya

Penting untuk dicatat bahwa perjanjian serupa telah ditandatangani dengan negara-negara Quad, Australia dan Amerika Serikat.

Setelah Jepang, perjanjian Prancis-Australia-India juga dapat bergabung dalam daftar.

Presiden Prancis Emmanuel Macron juga berbicara tentang membangun aliansi strategis melawan pernyataan China antara Canberra, Paris, dan New Delhi.

“Kami tidak naif: jika kami ingin dilihat dan dihormati oleh China sebagai mitra yang setara, kami harus berorganisasi,” kata Macron dalam pidatonya di pangkalan angkatan laut Australia.

Baca juga: Seperti kebakaran jenggot yang membuat Timor-Leste terlihat lebih dekat dengan China, Australia mengangkat dan membandingkan bantuan yang ditawarkan untuk Lorosae Land: kontras!

Sumur Paris-Delhi-Canberra yang baru benar-benar merupakan kunci ke daerah ini dan tujuan bersama kita di kawasan India-Pasifik, ”katanya, menurut laporan Reuters 2018.

Paris-Delhi-Canberra telah menerima dorongan ketika pejabat senior kementerian luar negeri dari tiga negara membahas pakta tersebut, yang pertama kali diusulkan oleh Macron dua tahun lalu.

HT melaporkan bahwa para pejabat berbicara tentang peningkatan kerja sama keamanan maritim, “termasuk kesadaran maritim, dukungan logistik timbal balik, dan pembangunan kapasitas untuk negara-negara sahabat lainnya di kawasan Indo-Pasifik. .

Baca juga: China Pantas Gemetar, India Membawa 5 Pejuang Rafale untuk Melawan Lawannya, Sekali Beraksi, Pasukan Musuh Level!

Tindakan agresif China di Ladakh timur dan militerisasi Laut China Selatan adalah akar dari upaya ini, menurut laporan itu.

READ  Hagia Sophia: Paus Francis "sangat sedih" ketika Turki mengubah museum menjadi masjid

India, Australia dan Indonesia juga akan mengadakan pertemuan virtual menteri luar negeri dan pertahanan negara masing-masing untuk meningkatkan kerja sama regional dan keamanan maritim di Indo-Pasifik dalam beberapa minggu mendatang. .

Derek Grossman dari RAND, sebuah lembaga pemikir kebijakan global yang berbasis di AS, menulis dalam sebuah artikel berjudul “The Quad is About to Be Blatantly Anti-Chinese Soon.”

Baca juga: Taiwan menyatakan dirinya siap berperang, China secara terbuka menggertak negara-negara kecil dengan menunjukkan strategi perang barunya, mengklaim menghancurkan musuh-musuhnya hanya dengan menggunakan drone dan mobil baja.

Itu: bahkan pendukung paling gigih dalam menjaga hubungan Cina keseimbangan memperkuat posisi mereka, membuatnya semakin mungkin bahwa New Delhi akan beralih ke Quad untuk bertarung Cina.

“Untuk pertama kalinya dalam sejarah Quad, bintang-bintang sejajar pada garis yang lebih keras Cina, dan implikasinya untuk masa depan bisa jadi signifikan. “


More from Casildo Jabbour

Pemenang MLA Mantan BSP Dalam Recreation Papan Mencoret Angka Team Gehlot

Permainan dimenangkan oleh Joginder Singh Awana, mantan MLP BSP. Jaipur: Setelah jadwal...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *