Noah Green, striker Capitol AS, adalah pendukung “Nation of Islam”. Inilah yang perlu Anda ketahui

Penegak hukum AS telah mengidentifikasi tersangka yang menyerang polisi Capitol Hill sebagai Noah Green, 25 tahun yang menggambarkan dirinya sebagai pengikut “Nation of Islam”. Green baru-baru ini memposting di akun Facebook-nya, yang sekarang telah dihapus oleh jaringan media sosial, bahwa dia menganggur dan menghadapi ketakutan, kelaparan, dan kehilangan kekayaan. Pesan tersebut ditangkap oleh SITE Intelligence Group, yang memantau media jihadis dan melacak aktivitas online.

“Sejujurnya, beberapa tahun terakhir ini sulit, dan beberapa bulan terakhir lebih sulit,” tulisnya. “Saya mengalami beberapa ujian paling penting dan tak terbayangkan dalam hidup saya. Saya saat ini menganggur setelah berhenti dari pekerjaan saya sebagian karena kesedihan, tetapi pada akhirnya mencari perjalanan spiritual, ”tulis postingan tersebut.

Dalam posting Facebook lainnya, Green mengatakan dia percaya pendiri Nation of Islam Louis Farrakhan adalah “Mesias.” “Saya menganggap dia sebagai ayah rohani saya. Tanpa nasihatnya, perkataannya, dan ajarannya yang saya pelajari selama ini, saya tidak akan bisa melanjutkan, ”tulisnya.

Organisasi anti-kebencian ADL menggambarkan Farrakhan sebagai seorang anti-Semit yang telah mengecam orang Yahudi, kulit putih dan komunitas LGBT selama lebih dari 30 tahun. Pidato Farrakhan menarik ribuan hadirin, yang menurut ADL memberinya perbedaan yang meragukan sebagai anti-Semit paling populer di Amerika.

Baca juga | Petugas tewas dalam serangan di luar Capitol Hill yang diidentifikasi sebagai veteran 18 tahun

Green juga diduga menyebut pemerintah AS “Musuh Hitam No. 1!” Di salah satu postingan Instagram-nya. Facebook dikonfirmasi ke Business Insider dalam pernyataan email bahwa jaringan media sosial menghapus akun Green.

“Kami telah menetapkan insiden tersebut sebagai bagian dari kebijakan Individu dan Organisasi Berbahaya kami, yang berarti bahwa kami telah menghapus akun tersangka dari Facebook dan Instagram, dan menghapus konten apa pun yang memuji, mendukung, atau mewakili serangan atau tersangka,” sebuah Facebook kata juru bicara. dikutip oleh Insider mengatakan.

READ  Menteri Kesehatan Inggris mengundurkan diri setelah melanggar aturan Covid, mantan rektor menggantikannya

Menurut Washington Post melaporkan, Green menyalahkan mantan teman sekamarnya dan rekan satu timnya di tim sepak bola Christopher Newport University karena membiusnya dengan Xanax. Saudara laki-laki Green, Brendan, mengatakan kepada The Post bahwa Noah baru-baru ini meneleponnya untuk meminta bantuan, mengatakan bahwa dia “berada dalam situasi yang mengerikan dan dalam kondisi yang mengerikan”.

Menyusul serangan mematikan itu, aparat penegak hukum mengatakan insiden itu tampaknya tidak terkait terorisme. Namun, Ria Katz, direktur SITE Intelligence Group, mengatakan kehadiran Greene di media sosial menunjukkan bahwa dia mungkin sangat bingung, tetapi terorisme tidak boleh dikesampingkan.

Cerita terkait


Petugas polisi tewas dalam serangan di US Capitol, tersangka ditembak mati

DIPOSKAN PADA 03 APR 2021 PUKUL 8:52 IST

Petugas Kepolisian Capitol AS di dekat sebuah mobil yang menabrak penghalang di Capitol Hill di Washington pada hari Jumat.  (AP)
Petugas Kepolisian Capitol AS di dekat sebuah mobil yang menabrak penghalang di Capitol Hill di Washington pada hari Jumat. (AP)

Oleh hindustantimes.com | Diedit oleh Karan Manral, New Delhi

DITERBITKAN 03 APR 2021 08:04 IST

Kompleks Capitol AS di Washington, DC, mengalami insiden besar kedua tahun ini ketika sebuah mobil menabrak salah satu penghalang yang mengelilingi kompleks tersebut pada hari Jumat, menabrak dua petugas.

More from Casildo Jabbour
Etihad Abu Dhabi akan mulai membawa pelancong resmi baru dari India mulai 7 Agustus
NEW DELHI: berbasis di Abu Dhabi Etihad akan mulai pada 7 Agustus...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *