Pada Kamera, UP Resmi Meronta-ronta Pria Berpakaian Topeng Saat Memeriksa Drive

NDTV News

Dalam klip tersebut, petugas dan timnya terlihat memaksa dua pria keluar dari toko dan memukul mereka.

Ballia (Uttar Pradesh):

Seorang pejabat senior pemerintah di distrik Ballia Uttar Pradesh diskors hari ini setelah movie muncul tentang dirinya dan tim penjaga rumah memukuli orang secara acak selama perjalanan pemeriksaan topeng.

Dalam klip berdurasi satu menit tersebut, Sub Hakim Ashok Chaudhary dan timnya terlihat memaksa dua pria bertopeng keluar dari sebuah toko dan memukul mereka dengan tongkat. Klip itu juga menunjukkan para pria yang mencoba melindungi diri dari pemukulan dan bertanya kepada penjaga rumah, “Apa ini, Pak? … Perilaku buruk apa ini?”

Dalam rekaman tersebut, salah satu dari dua pria, yang diserang oleh penjaga rumah – seorang pembantu polisi yang membantu menjaga keamanan interior – terlihat berdarah.

“Hakim Sub Divisi, Ballia, Ashok Chaudhray, telah diberhentikan dari jabatannya dengan segera,” kata sebuah perintah pemerintah.

Lebih banyak klip menunjukkan tim pemerintah yang sama menyerang orang-orang di kompleks pemerintah, termasuk orang tua yang tidak memakai tandanya dengan benar.

Umpan media sosial dipenuhi dengan contoh serupa tentang penggunaan kekuasaan sewenang-wenang oleh personel polisi pada orang-orang selama pembatasan yang disebabkan oleh virus Corona.

Uttar Pradesh mencatat rekor 95 kematian karena COVID-19 pada hari Kamis, menjadikan overall kematian di negara bagian itu menjadi 2.733. Dengan 4.991 kasus COVID-19 baru, penghitungan negara naik menjadi 1.72.334, rilis pemerintah malam ini.

Negara bagian saat ini memiliki 48.511 kasus COVID-19 sementara jumlah mereka yang pulih dan dipulangkan dari rumah sakit mencapai 1.21.090, katanya.

More from Casildo Jabbour

500 Pasien Sembuh Dari Dharavi, Hotspot Sekali Covid, Untuk Memberikan Plasma

Ada 98 kasus coronavirus aktif di Dharavi (File foto) Mumbai: Dharavi Mumbai,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *