Panel 6 Januari mengeluarkan panggilan pengadilan untuk Donald Trump

Panel 6 Januari mengeluarkan panggilan pengadilan untuk Donald Trump

Panel sembilan anggota mengirim surat kepada pengacara Trump, menuntut kesaksian di bawah sumpahnya pada 14 November.

Panel sembilan anggota mengirim surat kepada pengacara Trump, menuntut kesaksian di bawah sumpahnya pada 14 November.

Komite DPR menyelidiki Serangan 6 Januari di Capitol . Amerika Serikat mengeluarkan panggilan pengadilan kepada Donald Trump pada hari Jumat, menggunakan kekuatan panggilan pengadilannya terhadap mantan presiden yang menurut anggota parlemen adalah ‘penyebab utama’ dari upaya multi-partai yang terkoordinasi untuk membatalkan hasil pemilu 2020.

Panel sembilan anggota mengirim surat kepada pengacara Mr Trump, menuntut kesaksian disumpah pada 14 November dan menguraikan permintaan untuk serangkaian dokumen terkait, termasuk komunikasi pribadi antara mantan presiden dan anggota Kongres serta kelompok-kelompok ekstremis.

“Kami menyadari bahwa memanggil mantan presiden adalah tindakan penting dan bersejarah,” tulis Presiden Bennie Thompson dan Wakil Presiden Liz Cheney dalam suratnya kepada Trump. “Kami tidak menganggap enteng tindakan ini.”

Tidak jelas bagaimana Trump dan tim hukumnya akan menanggapi panggilan pengadilan tersebut. Dia bisa mematuhi atau bernegosiasi dengan komite, mengumumkan bahwa dia akan menentang panggilan pengadilan atau mengabaikannya sama sekali. Dia juga bisa pergi ke pengadilan dan mencoba menangkapnya.

Panggilan pengadilan adalah eskalasi terbaru dan paling dramatis dalam penyelidikan komite DPR selama 15 bulan terhadap pemberontakan yang mematikan 6 Januari 2021, membawa anggota panel ke dalam konflik langsung dengan orang yang mereka hadapi. diselidiki dari jauh melalui kesaksian para ajudan , sekutu dan rekanan.

Komite menulis dalam suratnya bahwa mereka telah mengumpulkan “bukti luar biasa” bahwa Trump “secara pribadi mengatur” upaya untuk membalikkan kekalahannya sendiri dalam pemilihan 2020, termasuk menyebarkan tuduhan palsu tentang penipuan pemilih yang meluas, “mencoba menyuap” Hakim Departemen dan menekan pejabat negara, anggota Kongres dan wakil presidennya sendiri untuk mencoba mengubah hasil.

Tetapi anggota parlemen mengatakan rincian penting tentang apa yang dilakukan dan dikatakan Trump selama pengepungan tetap tidak diketahui. Menurut panitia, satu-satunya orang yang bisa mengisi kekosongan adalah Mr. Trump sendiri.

Panel – terdiri dari tujuh Demokrat dan dua Republik – menyetujui panggilan pengadilan Trump dalam pemungutan suara mengejutkan pekan lalu. Setiap anggota memberikan suara mendukung.

Hari berikutnya, Trump memposting catatan panjang di Truth Social, situs media sosialnya, mengulangi tuduhan palsunya tentang penipuan pemilih yang meluas dan mengungkapkan “kemarahan, kekecewaan, dan keluhannya” bahwa komite tidak menyelidiki tuduhannya. Dia tidak menyebutkan panggilan pengadilan.

READ  'Jika saya kalah, ...': Pidato emosional Perdana Menteri Imran Khan menjelang mosi percaya minggu ini
More from Casildo Jabbour
Terungkap, Trump ingin melepas pakaian ala Superman saat meninggalkan rumah sakit
WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Presiden AS Donald Aset berniat membuka kemejanya ala...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *