Paris Hilton merinci pelecehan fisik yang dialami saat berada di sekolah asrama

Paris Hilton merinci pelecehan fisik yang dialami saat berada di sekolah asrama

“Basic Lifetime” Paris Hilton sebenarnya sama sekali tidak.

Bintang fact berusia 39 tahun itu telah membuka tentang masa mudanya yang bermasalah dalam film dokumenter mendatang “This Is Paris,” di mana ahli waris mengungkapkan bahwa dia dilecehkan secara psychological, emosional dan fisik saat menghadiri sekolah asrama di Utah.

“Aku sudah lama mengubur kebenaranku,” Hilton kepada Individuals. “Tapi aku bangga menjadi wanita kuat yang aku jadikan. Orang mungkin menganggap semua hal dalam hidup saya mudah bagi saya, tetapi saya ingin menunjukkan kepada dunia siapa saya sebenarnya. ”

Sebelum mendapatkan ketenaran pada serial tahun 2003 “The Very simple Existence,” Hilton adalah seorang remaja pemberontak yang tinggal di Waldorf Astoria Hotel di New York bersama orang tuanya, Rick dan Kathy Hilton, dan adik-adiknya Nicky, 36, Barron, 30, dan Conrad, 26.

“Sangat mudah untuk menyelinap keluar dan pergi ke klub dan pesta,” kenang Hilton. “Orang tua saya sangat ketat sehingga membuat saya ingin memberontak. Mereka akan [punish me] dengan mengambil ponsel saya, mengambil kartu kredit saya, tetapi tidak berhasil. Saya masih akan keluar sendiri. “

Muak karena ketidakpatuhan Hilton, dia dikirim ke beberapa sekolah asrama di akhir tahun 1990-an, yang terakhir adalah Sekolah Provo Canyon di Utah, di mana Hilton akan tinggal selama 11 bulan.

“Saya tahu itu akan menjadi lebih buruk daripada di mana pun,” kata Hilton, menambahkan, “Itu seharusnya sekolah, tapi [classes] bukanlah fokus sama sekali. Dari saat saya bangun sampai saya pergi tidur, itu sepanjang hari berteriak di wajah saya, berteriak pada saya, penyiksaan terus menerus. “

Dia melanjutkan, “Staf akan mengatakan hal-hal yang buruk. Mereka terus menerus membuat saya merasa buruk tentang diri saya sendiri dan menggertak saya. Saya pikir itu adalah tujuan mereka untuk menghancurkan kami. Dan mereka menganiaya secara fisik, memukul dan mencekik kami. Mereka ingin menanamkan rasa takut pada anak-anak sehingga kami akan terlalu takut untuk tidak mematuhi mereka. ”

READ  ECB mengkonfirmasi menerima surat BCCI di hosting IPL 13 menunggu tanggapan pemerintah India

Tiga dari mantan teman sekelas Hilton akan muncul dalam film dokumenter, mendukung klaim pelecehannya, termasuk bahwa mereka dicekok paksa makan obat dan ditahan dengan pengekangan sebagai hukuman.

Hilton menambahkan bahwa siswa dapat dimasukkan ke dalam sel isolasi selama “20 jam sehari” jika anggota staf diberi tahu tentang rencana yang dibuat anak-anak untuk melarikan diri.

“Saya mengalami serangan panik dan menangis setiap hari,” tambahnya. “Saya sangat sedih. Saya merasa seperti seorang tahanan dan saya membenci kehidupan. “

Ketika mencoba memberi tahu orang tuanya, itu adalah kata-katanya yang bertentangan dengan administrasi.

“Saya tidak benar-benar bisa berbicara dengan keluarga saya, mungkin setiap dua atau tiga bulan sekali,” ungkap Hilton. “Kami terputus dari dunia luar. Dan ketika saya mencoba memberi tahu mereka sekali, saya mendapat begitu banyak masalah sehingga saya takut untuk mengatakannya lagi. Mereka akan mengambil telepon atau merobek surat yang saya tulis untuk mengatakan kepada saya, ‘Tidak ada yang akan mempercayai Anda.’ Dan staf akan memberi tahu orang tua bahwa anak-anak itu berbohong. Jadi orang tua saya tidak tahu apa yang sedang terjadi. “

Setelah berusia 18 tahun pada tahun 1999, Hilton kembali ke New York, tetapi menolak untuk berbicara tentang pengalamannya, menjelaskan, “Saya sangat bersyukur berada di luar sana, saya bahkan tidak ingin mengungkitnya lagi. Itu hanya sesuatu yang membuatku malu dan aku tidak ingin membicarakannya. “

“This Is Paris” tayang perdana 14 September di saluran YouTube Hilton.

More from Casildo Jabbour

Video pilot Los Angeles tampaknya menangkap ‘Manusia Jetpack’ yang misterius

Ini adalah penampakan ketiga dari pria LA jetpack. Video seorang pilot tampaknya...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *