Pejabat kesehatan merayakan keberhasilan HIV Australia, menyerukan peningkatan upaya untuk mengakhiri pandemi

Pejabat kesehatan merayakan keberhasilan HIV Australia, menyerukan peningkatan upaya untuk mengakhiri pandemi

Direktur Jenderal WHO, Menteri Kesehatan Australia Anthony Fauci dan para pemimpin kesehatan dunia berkumpul untuk konferensi sains HIV IAS

23 Juli 2023 (Brisbane, Australia) – IAS 2023, the Konferensi IAS ke-12 tentang Ilmu HIVdibuka hari ini dengan sesi yang menyoroti kemajuan luar biasa Australia baru-baru ini pada HIV dan perlunya mempercepat tindakan untuk mengakhiri epidemi.

Konferensi yang diselenggarakan oleh IAS – International AIDS Society – menarik ribuan pakar dari dunia sains, politik, dan aktivisme ke Brisbane untuk memeriksa kemajuan terbaru dalam penelitian HIV dan membentuk tanggapan yang lebih adil dan inovatif terhadap HIV. Konferensi berlangsung di Brisbane Convention & Exhibition Centre dan hampir sampai 26 Juli.

“Ini adalah waktu yang sangat menarik untuk penelitian HIV, dan penelitian di IAS 2023 mencerminkan hal itu,” kata Sharon Lewin, Presiden IAS, Ketua Internasional IAS 2023 dan Direktur Institut Peter Doherty untuk Infeksi dan Kekebalan di University of Melbourne di Australia. “Ilmu yang dipresentasikan pada konferensi ini akan memandu penyebaran alat pencegahan terobosan seperti PrEP jangka panjang, menjelaskan cara mengurangi dampak mpox dan COVID-19 pada orang yang hidup dengan HIV, dan mengidentifikasi pendekatan baru untuk mencapai penyembuhan HIV.

Menjelang konferensi, para peneliti merilis perkiraan terbaru yang mendokumentasikan kemajuan luar biasa Australia dalam mengurangi penularan HIV baru.

“Kita sekarang berada di puncak tonggak bersejarah: pemberantasan HIV di Australia,” kata Charles Gilks, Ketua Lokal IAS 2023 dan Profesor Queensland di BBV dan IMS di University of Queensland, Australia. “Untuk menjadi negara pertama yang melakukannya dan mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan 2030, kita harus meningkatkan upaya kita untuk menjangkau komunitas yang terpinggirkan dan mengatasi kesenjangan kesehatan, memprioritaskan pendidikan kesehatan seksual, dan melanjutkan investasi kita dalam penelitian dan inovasi.

READ  DU memulai alokasi putaran kedua;

“Australia senang menjadi tuan rumah konferensi yang penting dan berpengaruh ini sebagai bagian dari komitmen berkelanjutan kami untuk perjuangan internasional melawan HIV dan AIDS,” kata Mark Butler, Menteri Kesehatan dan Perawatan Lansia Australia. “Melalui kolaborasi dan dukungan bipartisan, ditambah dengan upaya sains dan penelitian global, suatu hari kita akan dapat menghilangkan penularan HIV.

Para pemimpin yang berkumpul untuk sesi pembukaan juga membahas implikasi kemajuan global di Australia.

“Fakta bahwa kita sekarang berbicara tentang pemberantasan penularan HIV di negara mana pun sungguh luar biasa; itu menunjukkan apa yang mungkin dan memberi kita harapan,” kata Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO. “Keberhasilan Australia memberi tahu kami bahwa kami memiliki sains, alat, dan pengetahuan untuk menghentikan infeksi dan menyelamatkan nyawa. Tantangan yang kita semua hadapi saat ini adalah mereplikasi kesuksesan ini di seluruh dunia, terutama di komunitas yang paling miskin, terpinggirkan, dan paling sulit dijangkau.

Konferensi ini juga akan menyoroti negara-negara lain di Asia dan Pasifik serta menampilkan beragam suara dari seluruh kawasan.

“Meskipun jalan untuk mengakhiri AIDS sudah jelas, kami masih berjuang untuk menjembatani kesenjangan antara kemajuan ilmiah, intervensi medis, dan pakar terkemuka – dengan komunitas yang paling membutuhkannya,” kata Alegra Wolter, dokter trans dan ketua dewan penasehat Suara Kita, sebuah LSM yang didedikasikan untuk mempromosikan hak-hak orang LGBTIQ+ di Indonesia. “Konferensi ini menawarkan kesempatan untuk mengubah perspektif global kita dari perspektif amal dan simbolis, mengubahnya menjadi keterlibatan yang berarti bagi mereka yang paling terkena dampak HIV.”

IAS 2023 akan diakhiri dengan diskusi panel virtual tentang kepemimpinan, komunikasi, dan sains dengan Anthony Fauci, mantan direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular di Institut Kesehatan Nasional AS. Panelis akan membahas pelajaran yang dipetik dari COVID-19 yang dapat diterapkan pada respons HIV global.

READ  Menchik ditunjuk sebagai direktur CURA: Institut Kebudayaan, Agama, dan Urusan Dunia

“Kita perlu terus melawan misinformasi dan stigma karena misinformasi benar-benar menghambat respons terhadap COVID dan dalam beberapa keadaan menghambat respons kita terhadap HIV,” kata Fauci dalam sambutan yang direkam sebelumnya. “Kita perlu menolak informasi yang salah dan stigma karena keduanya jelas merupakan musuh kesehatan masyarakat.”

© Media Scoop


Written By
More from Faisal Hadi
Berlaku PSBB Jakarta, IHSG masih berpotensi tumbuh menguat
GAMBAR. Penerapan Pembatasan Sosial Skala Besar (PSBB) di Jakarta menjadi perhatian para...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *