Satwik-Chirag memenangkan Korea Terbuka untuk gelar keempat tahun ini

Satwik-Chirag memenangkan Korea Terbuka untuk gelar keempat tahun ini

Nuansa acara menonjol ketika Satwiksairaj Rankireddy dan Chirag Shetty terlibat dalam tarian kuda pendek “Gangnam Style” yang berirama diiringi deru persetujuan dari para penggemar di Stadion Jinnam di Yeosu, Korea Selatan pada hari Minggu. “Itu di utara,” komentator TV bercanda mengeluh sebelum menambahkan, “Tidak masalah,” mengacu pada kota selatan Yeosu tempat mereka berada dan lingkungan Seoul di utara, yang dirangkum oleh hit K-pop PSY 2012.

Petenis India Satwiksairaj Rankireddy dan Chirag Shetty melakukan selebrasi usai mengalahkan unggulan teratas Indonesia Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto di final ganda putra Korea Open (BAI Media twitter)

Perayaan kemenangan bisa dikoordinasikan meskipun kemenangan itu sendiri tidak bisa. Duo India membuat comeback yang kuat dengan memenangkan final ganda putra Korea Terbuka, mengalahkan duo peringkat 1 dunia Indonesia Fajar Alfian dan Muhammad Rian Ardianto 17-21 21-13 21-14 dalam 62 menit untuk memenangkan acara BWF World Tour Super 500.

Rankireddy dan Shetty telah berhasil tahun ini, dan itu adalah gelar keempat mereka di tahun 2023, tiga di Tur Dunia BWF selain mahkota Kejuaraan Asia.

Juara Commonwealth Games 2022, yang semakin kuat, bisa turun dari peringkat dunia mereka saat ini ke No. 3 setelah mencatat 9.200 poin peringkat untuk meraih kemenangan. Mereka menjuarai Swiss Open pada Maret dan kemenangan di Indonesia Open bulan lalu menjadikan mereka pasangan India pertama yang menjuarai ajang Super 1000, kompetisi level tertinggi di sirkuit tersebut.

Kejuaraan Asia telah tiba di Uni Emirat Arab pada bulan April. Kemenangan hari Minggu mengungkapkan konsistensi dan semangat juang mereka yang luar biasa saat mereka kalah, yang seharusnya hanya meningkatkan harapan medali emas di Asian Games di Hangzhou pada bulan September-Oktober.

Pakar ganda India Denmark Mathias Boe, dalam wawancara baru-baru ini dengan Hindustan Times, berbicara tentang bagaimana Rankireddy, 22, dan Shetty, 26, perlu memikirkan lebih banyak tentang permainan mereka dan apa yang harus diperbaiki saat berada di luar lapangan untuk menemukan cara melewati masa-masa sulit.

READ  Aktris cantik Ellen Page memutuskan untuk menjadi transgender

Mereka memanfaatkan kebijaksanaan bulu tangkis yang akan diberikan latihan, dengan koki Pullela Gopichand di samping lapangan untuk membimbing pasangan yang diasuhnya selama bertahun-tahun. Pada akhirnya, mereka lulus ujian ini dengan gemilang untuk merebut gelar Tur Dunia BWF ketujuh mereka.

“Kami tidak memulai dengan baik, tapi kami senang bisa memenangkan game kedua itu dan menjaga momentum kami sampai akhir. Kami sangat senang bisa memenangkan gelar back-to-back, setelah Indonesia Open,” kata Shetty usai kemenangan yang mengamankan 9.200 poin Peringkat Dunia BWF dan $33.180.

Rankireddy berkata: “Kami telah memainkan bulu tangkis yang luar biasa sepanjang minggu di sini… Kami ingin mempertahankannya minggu depan di Jepang Terbuka jadi kami akan kembali ke sana sekarang dan beristirahat serta fokus lagi.”

Mereka mengalahkan dua pasangan China untuk mencapai final, termasuk pertandingan kedua 24-22 untuk kemenangan semifinal atas Liang Weikeng dan Wang Chang pada hari Sabtu. Tapi Rankireddy dan Shetty dikalahkan untuk memulai melawan orang Indonesia.

Alfian dan Ardianto dalam mode cruise saat unggul 8-3, 11-5. Diragukan oleh orang Indonesia di depan net, permainan menyerang mereka dinetralkan dan kegelisahan poin akhir yang menyebabkan kesalahan, Rankireddy dan Shetty tertinggal 9-19.

Sorak-sorai ‘Go India’ di tribun juga mereda ketika tiba-tiba menyala. Menyerang lebih baik dan menunjukkan lebih banyak kesabaran untuk membuat kesalahan, mereka bangkit pada 16-19 dan kemudian menyelamatkan satu poin permainan.

Meskipun Indonesia memenangkan pertandingan ketika ketukan Rankireddy menemukan net, air pasang telah berubah. Begitu mereka memimpin 4-3 di set kedua, orang India itu tidak pernah menyerah memimpin permainan. Mereka menjaga tembakan tetap datar tetapi memvariasikan kecepatan dan penempatan. Tim Indonesia tidak lagi yakin dengan permainan mereka.Sebuah reli hebat dimenangkan untuk naik 8-6 saat agresi Rankireddy dan keterampilan bertahan Shetty digabungkan untuk menutup permainan 21-13 dan menyamakan kedudukan.

READ  Episode Pertama Demon Slayer: Swordsmith Village Arc Anime Tayang di Jakarta pada Pertengahan Maret - Up News Info

Alfian dan Ardianto menunjukkan antisipasi yang lebih baik di set penentuan, namun Shetty dan Rankireddy memegang kendali. Dari 7-3, skor menyempit menjadi 11-9 setelah reli yang brilian, tetapi tembakan pemulihan yang luar biasa membuat reli tetap hidup dan poin datang saat orang India melaju saat kemenangan datang.

Cerita ini diterbitkan dari feed berita tanpa edit teks.

Written By
More from
Acak: Logan Paul membuat tabel dengan Game Boys, dan internet tidak senang
Gambar: Nintendo Life / Damien McFerran YouTuber Logan Paul adalah seorang pria...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *