Pemberontak di Papua Indonesia mengatakan mereka membunuh 9 tentara

Pemberontak di Papua Indonesia mengatakan mereka membunuh 9 tentara

Jakarta,DIPERBARUI: 16 Apr 2023 14:34 IST

Oleh Reuters: Pemberontak separatis di wilayah Papua Indonesia menewaskan sembilan tentara setelah Jakarta gagal menanggapi permintaan pembicaraan, kata seorang juru bicara pemberontak pada hari Minggu.

Seorang juru bicara militer di Papua, Herman Taryaman, mengkonfirmasi serangan hari Sabtu tetapi tidak dapat memastikan jumlah tentara yang tewas karena komunikasi terputus akibat cuaca buruk.

Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat menculik seorang pilot Selandia Baru pada bulan Februari. Kelompok tersebut awalnya meminta Jakarta untuk mengakui kemerdekaan wilayah tersebut, tetapi bulan ini mengatakan kepada Reuters bahwa pihaknya siap untuk membatalkan permintaan itu dan sedang mencari dialog.

“Kami telah meminta pemerintah Indonesia dan Selandia Baru untuk membebaskan para sandera melalui negosiasi damai,” kata juru bicara pemberontak Sebby Sambom dalam pesan yang direkam pada hari Minggu.

BACA | Pemberontak separatis yang lebih mematikan dan paham media bergerak di Papua Indonesia

“Tetapi tentara dan polisi Indonesia menyerang warga sipil pada 23 Maret. Karena itu, pasukan TPNPB mengatakan akan membalas dendam dan itu sudah dimulai,” kata Sambom, menambahkan bahwa pertempuran berlanjut, Minggu.

Herman membantah tuduhan serangan terhadap warga sipil pada bulan Maret, mengatakan pasukan keamanan melindungi warga sipil yang diusir oleh pemberontak.

“Upaya memberikan bantuan dan evakuasi masih terus dilakukan,” kata Herman seraya meminta doa bagi personel TNI Angkatan Darat yang mencari pilot Susi Air Phillip Mehrtens yang tertangkap.

Pertempuran tingkat rendah untuk kemerdekaan dari Indonesia telah berlanjut selama beberapa dekade di wilayah Papua yang terpencil dan kaya sumber daya, dengan konflik antara pemberontak bersenjata dan pasukan keamanan meningkat secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir, menurut para analis.

READ  Richard Quest: Saya mendapat Covid-19 dua bulan lalu. Saya masih menemukan area baru kerusakan

Ketegangan telah membara sejak pemungutan suara yang diawasi PBB tahun 1969 yang kontroversial yang melihat bekas wilayah Belanda dibeli di bawah kendali Indonesia.

BACA | Mengapa hukum pidana baru Indonesia begitu kontroversial?

Written By
More from Suede Nazar
Jaringan bar Indonesia ditutup setelah tuduhan penistaan ​​​​untuk mempromosikan minuman
JAKARTA, 28 Juni (Reuters) – Pihak berwenang Indonesia telah mencabut izin operasional...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *