Pemeriksaan Fakta: Gambar yang menunjukkan migran di Kashmir berasal dari 2019, tidak terkait COVID

Picture of J&K migrants from 2019 falsely shared in connection with COVID-19
Gambar migran J&K dari 2019 yang dibagikan secara salah sehubungan dengan COVID-19

Gambar migran J&K dari 2019 yang dibagikan secara salah sehubungan dengan COVID-19

Di tengah peningkatan tajam dalam jumlah kasus COVID-19 di Jammu dan Kashmir selama beberapa hari terakhir, sebuah gambar kini telah muncul di Internet yang dapat menimbulkan masalah bagi pihak berwenang maupun penduduk setempat di wilayah persatuan.

Gambar tersebut, menampilkan sekelompok besar pekerja migran yang mencoba naik bus, telah dikaitkan dengan krisis coronavirus yang baru. Beberapa pengguna media sosial telah berbagi foto mengklaim bahwa lautan pekerja migran tiba di lembah dan bahwa tidak ada langkah pencegahan yang tepat dilakukan untuk pekerja yang masuk.

Mereka mengecam administrasi J&K dengan mengutip pelanggaran pedoman jarak sosial dan tidak ada pengaturan fasilitas karantina untuk para pekerja.

Selain itu, banyak juga yang menggunakan gambar tersebut untuk menyebarkan agenda bahwa New Delhi mengirimkan pekerja keluar-stasiun untuk menyebarkan COVID-19 di Jammu dan Kashmir.

“Tampaknya pemerintah J&K telah menulis surat kematian tidak resmi untuk orang-orang di kedua wilayah. Apakah gagasan Penasihat Pangkalan Khan (COVID-19 yang bertanggung jawab) ini menangani pandemi atau salah satu dari banyak faksi dalam birokrasi,” tulis satu pengguna Twitter.

Gambar migran J&K dari 2019 yang dibagikan secara salah sehubungan dengan COVID-19

Gambar migran J&K dari 2019 yang dibagikan secara salah sehubungan dengan COVID-19Indonesia

Gambar migran J&K dari 2019 yang dibagikan secara salah sehubungan dengan COVID-19

Gambar migran J&K dari 2019 yang dibagikan secara salah sehubungan dengan COVID-19Indonesia

Memeriksa fakta klaim

Ternyata, gambar yang melakukan putaran di Twitter, diklik oleh seorang fotografer di Waktu Bisnis Internasional, India, pada tahun 2019 dan tidak memiliki hubungan dengan pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung apa pun.

Foto itu diambil tak lama setelah penghapusan Artikel 370 oleh Pusat pada Agustus tahun lalu. Ini menggambarkan migran yang meninggalkan lembah setelah pemerintah membatalkan status khusus.

Membuat perubahan untuk tweet sebelumnya, pengguna media sosial memposting klarifikasi tentang gambar. “Gambar, dari beberapa akun yang dapat diandalkan, berasal dari tahun lalu. Saya akan melepasnya,” tulis pengguna.

Dengan demikian, klaim yang menunjukkan pekerja migran yang tiba di wilayah serikat selama pandemi COVID-19 adalah salah.

READ  Kat Von D mencantumkan rumah Hollywood Hills seharga $ 3,4 juta
Written By
More from Suede Nazar
Para ahli memastikan vaksin yang digunakan aman dan efektif
Di yakinkan keamanan dan efisiensi vaksin, proses manufaktur harus menyeberang proses penelitian...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *