Dalam 8 Kasus, Pengaduan Penamaan Pemimpin BJP Dimakamkan

Dalam 8 Kasus Kerusuhan Delhi, Pengaduan Penamaan Para Pemimpin BJP Dimakamkan

Sekitar 50 orang, kebanyakan dari mereka Muslim, tewas dalam kerusuhan yang melanda Delhi timur laut pada Februari.

New Delhi:

Polisi Delhi – dikritik karena tidak mengambil tindakan terhadap para pemimpin BJP yang memberikan pidato meradang menjelang kerusuhan Februari – juga mengabaikan keluhan yang menuduh para pemimpin BJP. Tidak ada tindakan yang diambil dalam setidaknya delapan keluhan, menuduh para pemimpin BJP menghasut massa dan kerusuhan, NDTV telah menemukan. Tidak ada Repot Informasi Pertama yang diajukan dalam empat keluhan. Sisanya telah dikaitkan dengan kasus-kasus yang tidak ada hubungannya dengan keluhan.

Keluhan tersebut menyebutkan para pemimpin, MLA, anggota dewan, dan anggota parlemen dari BJP. Mereka yang disebutkan dalam pengaduan termasuk pemimpin BJP Kapil Mishra, Karawal Nagar MLA Mohan Singh Bisht, mantan Mustafabad MLA Jagdish Pradhan, anggota parlemen Baghpat Satya Pal Singh, dan anggota dewan dari Johripur Kanhaiya Lal.

Kerusuhan sektarian merobek Delhi timur laut pada akhir Februari tahun ini, menewaskan sekitar 50 orang, kebanyakan dari mereka Muslim, dan melukai banyak lagi. Ratusan rumah dan toko hancur.

Tidak ada FIR yang diajukan dalam setidaknya empat keluhan bahkan setelah lebih dari 100 hari. Salah satunya nama Kapil Mishra, diajukan oleh Mohammed Jami Rizvi pada 24 Februari ,.

Dalam komplainnya ia mengatakan pada 23 Februari, Kapil Mishra datang ke Kardampuri di timur laut Delhi di tempat protes terhadap Undang-Undang Amendemen Kewarganegaraan yang kontroversial. Dia ditemani oleh orang-orang yang membawa senjata, pedang, trisula, tongkat, batu, botol, dll.

“Para pengunjuk rasa sekarang harus diberi pelajaran,” kata Kapil Mishra seperti dikutip dalam komplain. Para pendukungnya menghentikan mobil, mengidentifikasi orang-orang Muslim dan orang-orang dari kasta yang Dijadwalkan, dan mulai menyerang mereka dan merusak mobil mereka, semuanya di hadapan polisi, kata pengaduan itu lebih lanjut.

READ  India mengutuk kunjungan anggota parlemen AS Ilhan Omar ke Kashmir yang diduduki Pak

Keluhan lain yang diajukan pada 17 Maret oleh Mohammed Ilyas, mengatakan dia juga melihat Kapil Mishra dan teman-temannya mengamuk pada 23 Februari.

“Saya melihat Kapil Mishra sendiri, dia memegang tongkat. Dia menghasut orang, dan menabrak mobil. Ini terjadi pada tanggal 23 Februari (Februari),” katanya.

Dia juga menyatakan bahwa dia melihat seorang pria bernama Chawla ikut serta dalam kerusuhan, dan ketika menjarah sebuah masjid, Chawla diduga menghubungi anggota parlemen MPP Baghpat Satyapal Singh dan
menghubungkannya dengan petugas polisi yang hadir.

“DIA tuan terus berbicara kepadanya dengan mengatakan ‘si, tuan’. Dan kemudian dia (Chawla) mengatakan bawa semua uang ini dari lemari ke MP. Anak laki-lakinya (MP) akan menemui Anda di Baghpat,” kata Mohammed Ilyas.

Keluhan ketiga di mana FIR apa pun belum diajukan, diajukan oleh Roobina Bano pada 19 Maret. Ia menuduh bahwa ia melihat orang-orang yang bersama Karawal Nagar, MLA Mohan Singh Bisht selama pemilihan, tiba di tempat protes anti-CAA di Chand Bagh, bersenjata lengkap.

Dalam komplainnya dia berkata dia melihat Petugas Stasiun Dayalpur menyerahkan telepon ke ACP, mengatakan bahwa Kapil Mishra ada di telepon dan bahwa ketika menutup telepon dia berkata, “Jangan khawatir. Kami akan menyebarkan mayat mereka, generasi akan ingat itu”. Dia juga mengatakan ketika dia pergi untuk mengajukan pengaduan, polisi mengancam akan mengajukan kasus terhadapnya.

Dalam empat kasus lain, para pengadu diberitahu bahwa keluhan mereka telah dilampirkan pada FIR lain, yang tidak ada hubungannya dengan kasus mereka sendiri. Nama-nama pengaduan ini Kapil Mishra, mantan Mustafabad MLA Jagdish Pradhan, dan mereka yang terkait dengan Rashtriya Swayamsevak Sangh, mentor ideologis BJP.

READ  Hiu putih besar menggigit perahu dalam video viral Florida

Zakir Malik telah mengajukan keluhan pada 25 Februari, menuduh bahwa preman Kapil Mishra menjarah tokonya. Keluhan secara khusus menyatakan bahwa “Kapil Mishra terlibat dalam menyelesaikan penjarahan”. Namun, keluhan tersebut telah dilampirkan ke FIR lain yang tidak menyebutkan nama Kapil Mishra dan berkaitan dengan penjarahan toko lain.

Nisar Ahmed telah mengajukan keluhan pada 19 Maret, menuduh bahwa dia melihat Kanhaiya Lal, seorang anggota dewan lokal BJP, memberikan pidato provokatif pada 24 Februari bersama dengan seseorang bernama Mukesh.

“Mukesh Masterji dan Kanhaiyalal memberikan pidato. Mereka mengatakan ‘Ayo orang Hindu. Bangunlah orang Hindu. Bawa senjata, bawa semua senjatamu. Semua pengaturan telah dibuat, kamu datang dengan tongkat’ … Mereka juga mengatakan membakar rumah mereka. Merampok rumah mereka, “katanya.

Nisar Ahmed telah diberitahu bahwa keluhannya telah dilampirkan ke FIR lain, yang tidak menyebut siapa pun.

Kapil Mishra, serta petugas kepolisian NDTV menjangkau, tidak menanggapi pesan teks dan panggilan.

Jagdish Pradhan, Mohan Singh Bisht, Kanhaiya Lal dan Satyapal Singh membantah tuduhan itu.

Jagdish Pradhan mengatakan itu adalah upaya untuk mencemarkan nama baiknya. Mohan Singh Bisht mengatakan dia bersedia mengundurkan diri jika mereka dapat membuktikan tuduhan itu. Satyapal Singh mengatakan polisi perlu menyelidiki siapa yang bersekongkol untuk menjadikannya nama mereka. Kanhaiya Lal mengatakan dia berada di rumah sakit pada malam 24 Februari.

More from Casildo Jabbour
Kanada melonggarkan pembatasan perjalanan bagi warga negara dan pelajar internasional. Semua yang perlu Anda ketahui | Berita Dunia
Kanada akan melonggarkan pembatasan perjalanan hanya untuk warga negara dan penduduk tetap...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *