Pemilik rumah kecil berbagi bagaimana mereka selamat dari penguncian COVID-19

Pemilik rumah kecil berbagi bagaimana mereka selamat dari penguncian COVID-19

Hanya beberapa minggu setelah negara ditutup karena coronavirus, demam kabin masuk. Bagaimanapun, terbatas pada ruang kecil dapat membuat siapa pun menjadi gila. Tetapi beberapa terjebak dalam batas-batas yang sangat nyaman: penghuni rumah kecil.

Ukuran rata-rata rumah keluarga tunggal Amerika adalah sekitar 1.600 kaki persegi, menurut situs daftar Zillow dan Redfin. Tetapi sebagian besar rumah kecil berada di bawah 300 kaki persegi. Hidup dan bekerja sangat dekat dengan mitra, anak-anak dan hewan peliharaan – terutama dalam cuaca buruk – adalah masalah besar.

Di sini, empat pemilik rumah kecil berbagi bagaimana mereka selamat dari kuncian.

Shannon dan Tim Soine, Rochester, New York

Membesarkan bayi di 210 kaki persegi sudah merupakan tantangan. Tambahkan krisis kesehatan ke dalam campuran dan tampaknya benar-benar mustahil. Tapi itulah yang terjadi pada Tim, 35, dan Shannon, 34, setelah mereka menyambut putra Nico pada Januari. “Ketika Tim mulai bekerja dari rumah, itu menciptakan beberapa tantangan yang tidak terduga,” kata Shannon. Manajer lini produk, Tim sering menangani panggilan konferensi, yang tidak cocok dengan tidur siang yang baru lahir. Shannon membeli mesin suara untuk menenggelamkan obrolan.

Menambah keributan, salah satu dari dua anjing mereka berakhir di kerucut setelah operasi. Pasangan ini menggunakan kendaraan non-rumah mereka sebagai tempat perlindungan selama bulan-bulan terdingin. “Tim mulai menerima telepon dari truknya, dan kami menggunakan mobil-mobil itu sebagai tempat penyimpanan ekstra untuk persediaan bahan makanan,” kata Shannon.

Mereka tidak akan memperdagangkannya. “Begitu banyak orang yang berjuang secara finansial, dan kami telah menabung sejak melunasi hutang kami musim gugur yang lalu,” kata Shannon. “Senang rasanya mengetahui bahwa ketika sesuatu seperti ini terjadi, kami baik-baik saja karena kami memilih untuk hidup seperti ini.”

READ  Vande Bharat: Air India mengumumkan 14 penerbangan lagi antara India, Inggris

Amy Garner dan John McCarthy, New Haven, Connecticut

Ketika dua menikah Instruktur Pilates menyerahkan rumah empat kamar tidur mereka di pedesaan Connecticut untuk rumah 344 kaki persegi di atas roda, mereka tidak pernah berharap akan terjebak di dalamnya. Pasangan sosial, yang memilih New Haven untuk akses ke restoran dan kehidupan malam, memilih hidup kecil untuk memiliki sarana keuangan untuk bepergian lebih banyak. Tapi pergi ke luar negeri bukan pilihan lagi.

“Kami memilih kehidupan ini untuk melakukan perjalanan setidaknya sebulan sekali,” kata McCarthy, 35. “Karena kami tidak memiliki harapan untuk itu, itu menyebabkan perasaan terkurung. Juga, tidak bisa melihat teman-teman kita itu sulit. ”

Pasangan ini biasanya mengadakan pesta rumah kecil tahunan setiap bulan Juni dan sering memiliki teman internasional yang tinggal bersama mereka. Itu tidak terjadi tahun ini.

Untungnya, para penggemar kebugaran tetap sibuk mengadakan sesi latihan digital untuk klien mereka. “Kami masih pergi ke studio kami pada waktu yang sama setiap hari. Hanya saja kami tidak memiliki kelas langsung, “Garner, 33, mengatakan. “Itu membantu saya menjaga rasa standard dalam situasi ini.”

Lokasi tepi sungai mereka dan akses ke taman-taman terdekat membantu dengan perasaan kurang sesak. “Kami beruntung kami memutuskan untuk parkir sekitar 5 kaki dari sungai,” kata McCarthy. “Indah dan santai. Pandangan itu telah membuat semua perbedaan. ” Saran mereka untuk orang lain dalam jarak dekat adalah sederhana. “Jaga agar ruang Anda rapi,” kata McCarthy. “Ini membuatmu tetap waras.” Furthermore, world-wide-web, buku, dan pemotretan dadakan bantuan anjing Anda.

Tim Davidson dan Sam Cosner, Sarasota, Florida

Setelah tinggal di rumah mungil seluas 270 kaki persegi di atas roda yang dijuluki “Tiffany” untuk jendela kaca patri selama tiga tahun, Davidson, 30 tahun penjual lampu, dan Cosner memutuskan untuk meningkatkan selama pandemi. Pada bulan Juni, mereka pindah ke rumah besar seluas 320 kaki persegi di sebuah yayasan.

READ  Trump mengatakan dia bermaksud untuk 'melarang' TikTok dari AS

“Kami berdua begitu terikat dengan gaya hidup yang lebih kecil,” kata Cosner, 28.

Meskipun ketika mereka mulai membangun rumah berbentuk oktagon, tahan cuaca pada bulan Agustus, mereka tidak pernah membayangkan mereka akan tinggal di dalamnya atau Tiffany selama pandemi. “Ini merupakan penyesuaian besar,” kata Davidson. “Saya biasanya di jalan untuk bekerja, dan sekarang saya harus bekerja dari rumah, saya tidak nyaman [in the smaller space]. Dan kami belum bisa melihat teman dan keluar seperti dulu. “

Sementara masalah-masalah itu dibagikan oleh kebanyakan orang Amerika – walaupun banyak yang dapat mundur ke rumah yang lebih besar – ada satu masalah yang harus mereka atasi segera: penyimpanan. “Kami tidak bisa membeli barang-barang di Costco seperti orang lain, tetapi kami tidak ingin pergi ke toko kelontong sepanjang waktu,” kata Cosner. Solusinya? “Kami mengeluarkan semua udara dari kantong makanan apa pun agar pas di kabinet,” kata Davidson. “In addition, kami mulai menyimpan barang-barang di bawah sofa, di ottoman, dll. Ada banyak pengaturan ulang untuk membuatnya bekerja. Tapi kami berhasil menemukannya. ”

Barbara dan Bob Ienuso, Saugerties, New York

Penduduk Florida, Barbara dan Bob Ienuso sebenarnya memilih untuk tinggal di rumah kecil di halaman belakang selama pandemi. Mereka bertukar tempat tinggal mereka yang berukuran lebih tradisional untuk rumah 240 kaki persegi di atas roda di Lembah Hudson untuk lebih dekat dengan empat cucu mereka.

“Kami pikir itu akan menjadi waktu yang tepat untuk mengunjungi keluarga, membantu anak-anak dan tidak bosan,” kata Barbara, yang putranya Bob dan menantu perempuan Esther membangun rumah-rumah kecil untuk mencari nafkah melalui perusahaan mereka Willowbee Small Homes.

READ  Centre Sticks To Stand Setelah Delhi Mengatakan Tidak Mengunjungi Fasilitas Karantina

Bagi pasangan pensiunan, tempat tinggal yang lebih ketat sebenarnya adalah perubahan yang disambut baik: lebih sedikit pembersihan dan lebih banyak waktu di luar bersama orang-orang yang mereka cintai (sekarang lebih dekat). “Kami sangat aktif di sini dan menciptakan taman burung kecil yang kami sukai bersama anak-anak,” kata Barbara. “Ketika kamu berada di rumah yang lebih besar, kamu cenderung tinggal di dalam.”

Bob setuju bahwa membiarkan orang tuanya hidup dalam salah satu ciptaannya selama masa stres telah meningkatkan suasana hati setiap orang. “Rumah kecil memberi peluang unik, terutama selama pandemi dan karantina ini,” kata Bob. “Mereka memungkinkan ‘rumah’ berada di mana pun yang Anda pilih.”

Tentu saja, sementara mereka senang menghabiskan waktu bersama “cucu-cucu mereka”, ada beberapa hal kecil yang perlu dilakukan. Kamar tidur lantai pertama mereka sangat sempit. “Bagian tersulit adalah mengelilingi kaki tempat tidur saya, yaitu sekitar 18 inci,” kata Barbara. “Tapi itu pasti mengalahkan naik ke loteng!”

More from Casildo Jabbour

Sudah terbiasa, kami tidak lagi takut dengan sanksi Amerika

Memuat… MOSKOW – Wakil Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei Ryabkov mengatakan, Moskow...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *