Pemimpin restorasi ekosistem dari Indonesia, Kamerun dan Brasil menerima €1 juta Gulbenkian Prize for Humanity

Pemimpin restorasi ekosistem dari Indonesia, Kamerun dan Brasil menerima €1 juta Gulbenkian Prize for Humanity

Lisboa, Portugal, 24 Juli 2023 /PRNewswire/ — Tiga tokoh inspiratif telah diumumkan oleh Calouste Gulbenkian Foundation sebagai penerima Gulbenkian Prize for Humanity 2023, sebagai pengakuan atas kepemimpinan mereka dalam memulihkan dan melindungi ekosistem vital: Tokoh Masyarakat Adat Bandi “Apai Janggut” (Indonesia), Cécile Bibiane Ndjebet, aktivis dan ahli agronomi (Kamerun) dan Lelia Wanick Salgadoahli ekologi, perancang dan pembuat skenario (Brazil).

Yayasan Calouste Gulbenkian

Yayasan Calouste Gulbenkian

Juri, diketuai oleh mantan Kanselir Federal Jerman, Angela Merkel, dipilih tiga orang ini dari 143 aplikasi dari 55 negara. Para pemenang dipilih karena kepemimpinan dan kerja keras mereka yang tak kenal lelah selama puluhan tahun untuk memulihkan ekosistem vital, termasuk hutan, lanskap, dan hutan bakau, serta melindungi lahan dengan dan untuk kepentingan masyarakat lokal. Mereka semua berjanji untuk bertindak secara lokal untuk memulihkan dan melindungi tanah dan keanekaragaman hayati yang penting bagi fungsi seluruh Bumi kita dan untuk mengurangi dampak perubahan iklim.

Bandi alias “Apai Janggut” adalah sesepuh dan kepala adat dari kelompok adat Rumah Panjang Dayak Iban Sungai Utik, yang terletak di hutan tropis barat Kalimantandalam bahasa Indonesia Kalimantan. Bandi telah memimpin komunitasnya dalam perjuangan untuk pengakuan hak tanah tradisional mereka selama lebih dari 40 tahun. Pada tahun 2020, pemerintah Indonesia memberikan pengakuan dan kepemilikan tanah seluas 9.500 hektar kepada masyarakat Dayak Iban.

Cécile Bibiane Ndjebet adalah advokat untuk kesetaraan gender dan hak masyarakat atas hutan dan sumber daya alam Kamerun. Selama lebih dari 30 tahun, dia memperjuangkan hak-hak perempuan untuk mendapatkan tanah, yang pada akhirnya memainkan peran dalam memulihkan ekosistem vital, mengakhiri kemiskinan, dan memerangi perubahan iklim.

Lelia Wanick Salgado adalah ahli ekologi, perancang, dan pembuat skenario Brasil. Pada tahun 1998, ia ikut mendirikan Instituto Terra, yang didedikasikan untuk pemulihan Hutan Atlantik di Brazil. Instituto Terra ditugaskan untuk menanam lebih dari 2,7 juta pohon dan merestorasi lebih dari 700 hektar lahan terdegradasi. Bekerja dengan petani kecil, 2.000 lainnya telah dihutankan kembali, mereklamasi 1.900 sumber air.

READ  Informasi tentang gempa: mag of light. gempa 4.0

Angela MerkelPresiden Jurimenyatakan: “Ekosistem mendukung semua kehidupan di Bumi. Kesehatan planet kita dan penduduknya bergantung padanya, dan ekosistem yang sehat akan membantu kita melawan perubahan iklim. Juri memilih ketiga orang ini sebagai pengakuan atas pekerjaan transformatif yang terjadi di Global South, yang dipimpin oleh komunitas yang paling terpengaruh oleh perubahan iklim tetapi paling sedikit yang menyebabkannya.

Pada tahun 2022, Kerangka Kerja Keanekaragaman Hayati Global diadopsi oleh negara-negara anggota PBB, menyoroti urgensi untuk menghentikan hilangnya keanekaragaman hayati, memulihkan ekosistem alami, dan melindungi hak-hak masyarakat adat di panggung global.

Ketiga orang tersebut, yang akan berbagi hadiah €1 juta secara merata, akan dapat menggunakan dana tersebut untuk mengintensifkan upaya mereka atau mendukung proyek restorasi baru.

António Feijó, Ketua Dewan Yayasan Calouste Gulbenkian menyatakan, “Kami memberikan penghargaan atas kerja keras dan dedikasi yang telah ditunjukkan oleh ketiga penerima dalam upaya mereka memulihkan ekosistem vital yang sangat penting untuk mitigasi perubahan iklim. Mereka mencontohkan kepemimpinan iklim yang luar biasa, mencapai dampak signifikan sambil bekerja dalam harmoni yang erat dengan alam dan masyarakat lokal. Kami merasa terhormat untuk mendukung penerima dalam memperluas upaya mereka untuk melindungi planet dan umat manusia, dan kami yakin kisah mereka harus menginspirasi harapan.

Penghargaan Kemanusiaan diberikan kepada individu dan organisasi yang memimpin upaya masyarakat untuk mengatasi tantangan terbesar yang dihadapi umat manusia saat ini – perubahan iklim dan hilangnya alam. Diberkahi dengan hadiah satu juta euro, hadiah tersebut mengakui kontribusi luar biasa untuk aksi iklim dan solusi yang menginspirasi harapan dan kemungkinan.

Ini adalah tahun keempat penghargaan tersebut diberikan. Pada tahun 2020, tahun pertamanya, hadiah diberikan kepada Greta Thunberg; pada tahun 2021, penghargaan ini diberikan kepada Kovenan Global Walikota untuk Iklim dan Energi; dan pada tahun 2022, Platform Kebijakan-Ilmu Antarpemerintah tentang Layanan Keanekaragaman Hayati dan Ekosistem (IPBES) dan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) menjadi penerima bersama.

-AKHIR-

Catatan untuk Editor

Penerima tersedia untuk wawancara.

Pemenang penghargaan dipilih oleh juri ahli independen, yang terdiri dari anggota dengan keahlian dalam ilmu sistem bumi, aksi iklim, lingkungan hidup dan keadilan iklim lintas ilmu pengetahuan, teknologi, kebijakan dan budaya. Anggota juri mungkin tersedia untuk wawancara.

READ  Target energi terbarukan India sebesar 450 GW pada tahun 2030 dapat dicapai, kata John Kerry, Energy News, ET EnergyWorld

Tentang penerima

Bandi “Apai Janggut” adalah sesepuh dan kepala adat dari kelompok adat Rumah Panjang Dayak Iban Sungai Utik, yang terletak di hutan tropis barat Kalimantandalam bahasa Indonesia Kalimantan.

Bandi dikenal sebagai penjaga Hutan Sungai Utik atas advokasi lingkungannya selama puluhan tahun melawan penebangan liar, produksi minyak sawit, dan kepentingan perusahaan. Dia telah memimpin komunitasnya dalam perjuangan untuk pengakuan hak tanah tradisional mereka selama lebih dari 40 tahun. Pada tahun 2020, pemerintah Indonesia memberikan pengakuan dan kepemilikan tanah seluas 9.500 hektar kepada masyarakat Dayak Iban. Komunitasnya telah diakui sebagai penyelamat lingkungan oleh pemerintah Indonesia dan menerima Equator Prize dari United Nations Development Programme.

Cécile Bibiane Ndjebet telah menghabiskan tiga dekade mengadvokasi kesetaraan gender dan hak masyarakat atas hutan dan sumber daya alam dan telah memulihkan 600 hektar lahan terdegradasi hingga saat ini. Pada tahun 2021, dia terpilih sebagai anggota dewan penasihat untuk Dekade Pemulihan Ekosistem PBB. Pada tahun 2022, dia dinobatkan sebagai “Juara Bumi untuk Inspirasi dan Aksi” oleh Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan menerima penghargaan “Juara Hutan Wangari Maathai” oleh Kemitraan Kolaboratif tentang Hutan.

Cécile memimpin upaya untuk mempengaruhi kebijakan tentang kesetaraan gender dalam pengelolaan hutan di 20 negara Afrika. Dia adalah anggota aktif UN Women Major Group dan advokat terkenal untuk hak perempuan atas tanah dalam berbagai jaringan perempuan global. Karyanya termasuk memobilisasi perempuan pedesaan dalam restorasi mangrove di sepanjang zona pesisir Kamerun.

Pada tahun 2001, Cécile mendirikan Kamerun Ekologi, sebuah LSM nasional yang berkomitmen untuk meningkatkan pengelolaan sumber daya alam, tata kelola lokal, dan pembangunan ekonomi. Pada tahun 2009, ia mendirikan Jaringan Wanita Afrika untuk Pengelolaan Hutan Masyarakat (REFACOF), sebuah jaringan regional dari 17 negara di Barat dan Afrika Tengah. Ndjebet juga anggota komite Dialog Hutan dan Kelompok Penasihat Masyarakat Sipil, salah satu ketua Sekolah Tinggi Masyarakat Sipil di Kongo Kemitraan Hutan Basin dan anggota kelompok dan inisiatif multilateral lainnya yang berfokus pada konservasi hutan, restorasi dan kesetaraan gender.

READ  Ratusan dievakuasi di Indonesia bagian barat setelah gempa berkekuatan 6,1

Lelia Wanick Salgado adalah ahli ekologi, perancang, dan pembuat skenario Brasil. Dia belajar arsitektur dan perencanaan kota di Paris. Ketertarikannya pada fotografi dimulai pada tahun 1970. Pada tahun 1980-an, ia mulai mengerjakan konsepsi dan desain sebagian besar buku fotografi Sebastião Salgado dan semua pamerannya.

Pada akhir 1990-an, Lélia dan Sebastião mendirikan Instituto Terra, sebuah LSM yang didedikasikan untuk reboisasi, konservasi, dan pendidikan lingkungan di wilayah Lembah Rio Doce di Brazil. Lembaga yang terletak di bioma Hutan Atlantik ini telah menanam hampir 3 juta pohon dan telah menjadi rujukan dunia dalam hal pemulihan ekosistem dan pemulihan serta pelestarian lingkungan.

Tentang Hadiah Kemanusiaan

Hadiah Gulbenkian untuk Kemanusiaan senilai €1 juta mengakui individu dan organisasi yang memimpin upaya masyarakat untuk mengatasi tantangan terbesar yang dihadapi umat manusia saat ini: perubahan iklim. Ini mengakui kontribusi luar biasa untuk aksi iklim dan solusi iklim yang menginspirasi harapan dan kemungkinan.

Penghargaan Kemanusiaan adalah manifestasi dari komitmen Calouste Gulbenkian Foundation untuk menempatkan keberlanjutan sebagai inti dari semua yang dilakukannya. Dengan hadiah tahunan sebesar €1 juta, dana hadiah telah digunakan untuk mendukung mereka yang menghadapi dampak terburuk perubahan iklim dan untuk membantu meningkatkan solusi iklim.
https://gulbenkian.pt/en/the-foundation/gulbenkian-prize-for-humanity/

Tentang Yayasan Calouste Gulbenkian

Yayasan Calouste Gulbenkian, didirikan pada tahun 1956, adalah lembaga filantropi yang didedikasikan untuk mempromosikan seni, amal, ilmu pengetahuan, dan pendidikan. Dia berkomitmen untuk menyelesaikan kemerdekaan dan pelestarian warisannya. Prioritas utamanya adalah pengembangan masyarakat yang berkelanjutan yang menawarkan kesempatan yang sama untuk semua. Yayasan mengarahkan kegiatannya dari kantor pusatnya di Lisboa dan delegasinya di Paris Dan London.
https://gulbenkian.pt/en/

Hadiah Gulbenkian untuk Kemanusiaan - Perubahan Iklim

Hadiah Gulbenkian untuk Kemanusiaan – Perubahan Iklim

Mengutip

Mengutip

Tampilkan konten asli untuk mengunduh multimedia:https://www.prnewswire.com/apac/news-releases/ecosystem-restoration-leaders-from-indonesia-cameroon-and-brazil-receive-1m-gulbenkian-prize-for-humanity-301883723.html

SUMBER Yayasan Calouste Gulbenkian

Written By
More from Faisal Hadi
Menyelaraskan konsep ekonomi biru Indonesia dengan visi G20
Jakarta (ANTARA) – Konsep ekonomi biru saat ini menjadi salah satu pedoman...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *