Pengadilan Pak menghukum mati kepala sekolah karena penistaan

LAHORE: Pengadilan Pakistan menjatuhkan hukuman mati kepada seorang kepala sekolah karena penodaan agama.
Pengadilan distrik dan ruang sidang pada hari Senin mengumumkan hukuman mati terhadap Salma Tanvir, kepala sekolah swasta di pemukiman Nishtar, dan mendendanya 5.000 PKR ($29).
Distrik dan sesi tambahan Hakim Mansoor Ahmad mengamati dalam putusan bahwa Tanvir telah melakukan penistaan ​​dengan menyangkal bahwa Muhammad sang nabi bukanlah nabi Islam yang terakhir.
Polisi Lahore pada tahun 2013 tercatat kasus penistaan ​​terhadap Tanvir atas pengaduan seorang ustadz setempat. Dia dituduh menyangkal tujuan Nabi Muhammad dan mengaku sebagai Nabi Islam.
Saran Tanvir Muhammad ramzan berargumen bahwa kliennya adalah “orang bodoh” dan pengadilan seharusnya mempertimbangkan hal ini.
Namun, sebuah laporan dari dewan medis Institut Kesehatan Mental Punjab yang diajukan ke pengadilan oleh jaksa menyatakan bahwa “tersangka layak untuk diadili karena dia tidak mengalami gangguan mental”.
Undang-undang penistaan ​​agama yang kontroversial di Pakistan dan hukuman yang ditetapkannya dianggap sangat keras. Setidaknya 1.472 orang telah didakwa di bawah undang-undang penistaan ​​agama Pakistan sejak 1987.
Mereka yang dituduh penodaan agama umumnya tidak diberikan hak untuk mendapatkan pengacara pilihan mereka karena kebanyakan pengacara menolak untuk menangani kasus-kasus sensitif semacam itu.
Undang-undang penistaan ​​agama adalah undang-undang era kolonial, tetapi diubah oleh mantan diktator jenderal Ziaul Haq yang meningkatkan beratnya hukuman yang ditentukan.

READ  Trump memberlakukan larangan AS pada WeChat, TikTok dalam 45 hari
More from Casildo Jabbour
Jammu dan Kashmir: Tentara jawan terluka saat baku tembak meletus di Ranbirgarh Srinagar
Para prajurit Angkatan Darat India mengambil posisi mereka di dekat lokasi tembak-menembak...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *