Perairan bermasalah? Perbatasan maritim Australia-Indonesia dalam berita

Laporan media baru-baru ini menunjukkan bahwa perspektif yang berbeda tentang perbatasan laut menciptakan ketegangan antara Australia dan Indonesia. negosiator perbatasan indonesia Diceritakan Tinjauan Keuangan Australia bulan lalu, pembicaraan antara Australia dan Indonesia mengenai perbatasan laut dilanjutkan pada Desember 2019, tetapi terhenti karena pandemi Covid-19. Namun Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia bersikeras bahwa pembicaraan itu merupakan “amandemen teknis” dan bahwa perbatasan laut tidak ada di meja perundingan. Masalah yang disajikan dalam berita intermiten dalam beberapa tahun terakhir.

Perbatasan maritim Australia dan Indonesia sangat kompleks, karena berbagai perjanjian menetapkan batas-batas wilayah laut. Namun tak heran jika isu perbatasan laut Australia dan Indonesia kembali mengemuka setelah penandatanganan Accord 2018. Perjanjian Batas Maritim Laut Timor antara Australia dan Timor-Leste.

Perjanjian Perth tahun 1997, secara resmi dikenal dengan Judul Perjanjian antara Pemerintah Australia dan Pemerintah Republik Indonesia menetapkan batas zona ekonomi eksklusif dan batas-batas tertentu dari dasar laut, menetapkan garis antara zona ekonomi eksklusif (ZEE) Australia dan Indonesia sesuai dengan prinsip-prinsip equidistance . Di bawah Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS), ZEE memberikan hak kepada negara pantai atas sumber daya kolom air, termasuk ikan.

Meskipun ketentuan dari Perth Treaty dihormati, namun belum pernah diratifikasi oleh Indonesia.

Kesenjangan yang jauh lebih besar terjadi antara Australia dan perbatasan dasar laut pilihan Indonesia.

Setiap gerakan pada garis ini akan mempengaruhi batas luar dari Daerah penangkapan ikan Australia dan hak yurisdiksinya di dalamnya.

Australia dan Indonesia sepakat bahwa Perjanjian Perth akan memerlukan beberapa perubahan teknis sebagai akibat dari Perjanjian Laut Timor, karena hal ini mempengaruhi titik persimpangan di mana perbatasan ZEE bertemu. Hal ini juga dapat dipengaruhi oleh perjanjian delimitasi ZEE yang mungkin dirundingkan antara Timor-Leste dan Indonesia.

READ  Trading hanya 2 hari, lihat deretan saham Cuan potensial ini

Namun, negosiasi semacam itu tidak mungkin memiliki konsekuensi product yang signifikan bagi Australia. Memang, kedua pihak menyepakati penggunaan prinsip-prinsip “garis tengah” untuk membatasi batas ZEE, suatu pendekatan delimitasi yang disukai oleh Indonesia dan lebih umum lagi oleh hukum internasional kontemporer.

Perjanjian Perth kurang relevan jika menyangkut siapa yang memiliki hidrokarbon dasar laut, seperti minyak dan gas. Sebaliknya, dasar laut dan sumber dayanya diatur oleh rezim landas kontinen di bawah hukum internasional. Pada tahun 1971 dan 1972, Australia dan Indonesia sepakat di perbatasan laut yang menetapkan batas-batas landas kontinennya masing-masing.

Perbatasan maritim antara Australia, Indonesia dan Timor Leste (Geoscience Australia)

Namun yang penting adalah bahwa selama 50 tahun ke depan, Australia dan Indonesia telah mengembangkan perspektif yang berbeda tentang prinsip-prinsip yang akan diterapkan dalam menggambarkan batas-batas dasar laut. Alasannya beragam, tetapi ada dua prinsip yang relevan tetapi bersaing:

  • Pendekatan equidistance atau “garis tengah” lebih menyukai garis horizontal yang ditarik di tengah antara garis dasar kedua negara bagian.
  • Sebaliknya, pendekatan “perluasan alami” menganggap batas dasar laut sebagai perluasan ke tepi landas kontinen geomorfik.

Pada tahun 1970-an, rezim Suharto yang relatif baru di Indonesia sangat ingin mengkonsolidasikan legitimasi internasionalnya, termasuk melalui negosiasi perbatasan dengan Australia, dan negosiasi terutama diatur oleh Perjanjian Landas Kontinen 1958, UNCLOS. Baru ditandatangani pada tahun 1982. Dengan diperkenalkannya UNCLOS , pendekatan baru untuk delimitasi landas kontinen diadopsi. Sementara UNCLOS mengatur prinsip perpanjangan alami berdasarkan Pasal 76, ini dikualifikasikan oleh Pasal 83, yang mengatur pencapaian “solusi yang adil”.

Artinya, secara praktis, jika Indonesia ingin membuka kembali masalah batas dasar laut, langkah seperti itu kemungkinan akan memiliki konsekuensi lebih dari sekadar amandemen teknis terhadap Perjanjian Perth. Hal ini dikarenakan terdapat kesenjangan yang jauh lebih besar antara perbatasan pilihan Australia dan Indonesia dibandingkan dengan garis ZEE. Batas dasar laut menguntungkan Australia, karena argumen “perluasan alami” membawanya jauh lebih dekat ke pantai Indonesia, tidak seperti pendekatan garis tengah yang digunakan dalam Perjanjian Perth.

READ  Gempa bawah laut mengguncang pulau utama Indonesia di Jawa

Sudah lama dikhawatirkan bahwa kompromi apa pun di perbatasan Laut Timor oleh Australia dapat mengobarkan kembali perbedaan perspektif tentang delimitasi landas kontinen. Mantan Menteri Luar Negeri Alexander Downer menangkap ketakutan para pembuat kebijakan Australia dengan sempurna dengan mengatakan bahwa Indonesia akan berusaha untuk “mengungkap telur dadarDengan mengejar perbatasan laut baru menggunakan prinsip equidistance jika digunakan di Laut Timor.

Setiap pergerakan di dasar laut kemungkinan akan mempengaruhi kegiatan komersial yang sedang berlangsung. itu Analisa keuangan Laporan itu menyebut negosiasi maritim “menggelegar” dan menunjukkan perbatasan dasar laut Australia “dijadwalkan” bergeser ke selatan, yang akan mempengaruhi hak minyak dan gas dan investasi yang sedang berlangsung.

Tapi ada rem yang bisa menghilangkan kekhawatiran. Berbeda dengan Perjanjian Perth, perjanjian dasar laut telah diratifikasi dan jalan untuk negosiasi ulang kurang pasti, terutama jika suatu negara tidak mau berbicara. Konvensi Wina 1969 tentang Hukum Perjanjian mengecualikan perjanjian perbatasan dari aturan bahwa “perubahan mendasar dari keadaanDapat menjadi alasan untuk mengakhiri suatu perjanjian.

Lingkungan regional saat ini dengan kebangkitan Cina, konflik Laut Cina Selatan dan penangkapan ikan ilegal telah menyebabkan peningkatan nasionalisme maritim di Indonesia, dengan para politisi menekankan Kedaulatan Indonesia dalam menghadapi tantangan keamanan. Jadi ada banyak momentum untuk memperkuat keterlibatan pertahanan bilateral Australia-Indonesia. Pertanyaannya, apakah sengketa perbatasan laut bisa menjadi masalah yang menghambat upaya peningkatan kerja sama keamanan ini.

Menegakkan ketertiban hukum maritim di lingkungan tersebut merupakan tantangan utama. Ada manfaat bagi Australia dan Indonesia untuk bekerja menuju Perjanjian Perth yang diratifikasi sepenuhnya, tidak hanya untuk memastikan perbatasan laut yang stabil, tetapi juga untuk memberikan product positif bagi kawasan tentang cara bekerja sama di dalamnya. Pasifik.

READ  Defisit anggaran Indonesia mencapai 4,85% tahun depan
Written By
More from Faisal Hadi

Tinggi! Telkom Group Siap Hadirkan 4 Startup IPO, Ada Daftar Ganda

Jakarta, CNBC Indonesia – Perusahaan modal ventura milik PT Telkom Indonesia Tbk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *