Perawat Magang di Kerala Health care Schools Mogok Atas Permintaan Kenaikan Gaji Di Tengah Pandemi

Kerala telah melaporkan lebih dari 50.000 kasus virus korona baru dan 191 kematian sejauh ini.

Thiruvananthapuram:

Bahkan ketika Kerala melihat lonjakan terus menerus dalam 19 kasus COVID, hampir 375 perawat junior di seluruh negara bagian telah membuat kehebohan menuntut agar mereka dibayar setara dengan perawat lain untuk pekerjaan yang mereka lakukan. Perawat junior atau magang ini, di Layanan Perawatan Wajib di Sekolah Tinggi Kedokteran Pemerintah di seluruh Kerala, menolak untuk kembali bekerja tanpa kenaikan gaji.

“Kami mungkin melakukan magang wajib kami. Tapi kami juga yang terdepan. Kami bertugas di ICU COVID, di bangsal COVID, bangsal transisi. Tapi kami hanya dibayar Rs 450 for every hari. Kami ingin membayar paritas untuk pekerjaan itu. kami melakukannya, “kata seorang perawat berusia 24 tahun.

“Kami bekerja memakai APD selama sekitar 6 jam. Kami melayani pasien COVID, menyediakan kebutuhan fisik dan dukungan psikologis mereka. Ini adalah tugas kami dan kami mendukungnya, tetapi kami telah berulang kali meminta pihak berwenang untuk memberi kami gaji yang setara dengan pekerjaan. kami melakukannya, seperti perawat lainnya, “kata perawat junior berusia 22 tahun lainnya.

Protes itu terjadi pada saat negara bagian bersiap menghadapi 10.000 kasus virus korona setiap hari pada bulan September, perguruan tinggi kedokteran pemerintah meningkatkan kapasitas mereka untuk mengantisipasi lonjakan kasus COVID-19 dalam beberapa minggu mendatang dan mempekerjakan staf tambahan. Kerala juga memulai system pelatihan bagi para profesional medis yang telah mendaftar untuk COVID Brigade – satuan tugas khusus untuk memerangi pandemi.

“Pemerintah mengambil sikap yang menguntungkan, dan secara serius mempertimbangkan permintaan perawat untuk kenaikan gaji,” kata Dr Jolly Jose, Direktur Bersama Studi Keperawatan kepada NDTV.

READ  Obat Covid-19 Presiden Donald Trump terbuat dari jaringan sel janin manusia

Namun, profesional medis senior telah menyuarakan keprihatinan atas waktu pemogokan.

“Fokus utama kami adalah pada dua aspek – untuk memastikan kurva pandemi berada di bawah ambang batas sistem kesehatan dan bahwa kami terus membangun kapasitas kami. Kami ingin dapat menyelamatkan nyawa. Tingkat Kematian Kasus kami adalah ,36 persen dan kami ingin mempertahankannya di bawah 1, “Dr. Mohammad Asheel, bagian dari tim inti penasihat kementerian kesehatan negara, mengatakan kepada NDTV tentang kesiapan negara setelah lonjakan jumlah kasus virus corona yang diperkirakan

Kasus pertama virus korona di India terjadi kembali di Kerala pada Januari tahun ini. Bahkan ketika negara berhasil mengatasi pandemi setelah gelombang awal, sekarang melihat peningkatan baru dalam jumlah kasus. Negara bagian tersebut telah melaporkan lebih dari 50.000 kasus virus korona baru dan 191 kematian sejauh ini.

More from Casildo Jabbour
Runtuhnya tebing Grand Canyon mengungkapkan jejak fosil berusia 313 juta tahun
Sekitar 313 juta tahun yang lalu, dua hewan melintasi gundukan pasir di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *