Perdana Menteri Pakistan Khan memenangkan mosi percaya di tengah boikot oposisi | Berita Imran Khan

Imran Khan memperoleh 178 suara melawan 172 yang diperlukan untuk memenangkan mosi percaya, kata Ketua DPR itu.

Islamabad, Pakistan – Perdana Menteri Pakistan Imran Khan memenangkan mosi percaya yang dia tuntut di majelis rendah parlemen, menyusul kekalahan mengejutkan dalam pemilihan di kursi Senat awal pekan ini.

Khan adalah pemimpin partai Tehreek-e-Insaf Pakistan, yang memimpin koalisi yang berkuasa, dan terpilih untuk berkuasa dalam pemilihan umum tahun 2018.

Perdana menteri menerima 178 suara, mengistirahatkan kepercayaan pada kepemimpinannya di Majelis Nasional yang beranggotakan 342 orang, majelis rendah parlemen, kata Presiden Asad Qaiser setelah pemungutan suara hari Sabtu.

“Oleh karena itu, Tuan Imran Khan telah memperoleh mosi percaya dari Majelis Nasional dan menikmati kepercayaan dari mayoritas anggota Majelis Nasional sebagai Perdana Menteri Republik Islam Pakistan,” katanya.

Gerakan Demokratik Pakistan (PDM), yang terdiri dari 10 partai oposisi, mengumumkan pada hari Jumat bahwa mereka akan memboikot pemungutan suara, dan bangku oposisi hampir seluruhnya kosong sepanjang persidangan hari Sabtu.

Mohsin Dawar, kandidat independen dan pemimpin kelompok hak asasi Gerakan Pashtun Tahaffuz (PTM), adalah satu-satunya anggota oposisi yang hadir di DPR selama pemungutan suara.

Pemungutan suara akan membantu memperkuat cengkeraman Khan pada kekuasaan, setelah menteri keuangannya, Abdul Hafeez Shaikh, dikalahkan dari oposisi Yusuf Raza Gilani dalam pemilihan Senat pada hari Rabu.

Berbicara di rumah setelah pemungutan suara, Khan yang provokatif menyerang oposisi karena dugaan korupsi dan meminta Komisi Pemilihan untuk menyelidiki pemilihan Senat, termasuk mengambil “pengarahan rahasia dari Pakistan.” [intelligence] lembaga ”.

Tuduhan korupsi

Sementara PTI Khan memperoleh keuntungan dalam pemilihan Senat untuk 48 anggota majelis tinggi dari 100 anggota parlemen pada hari Rabu, kekalahan Syaikh dalam pemilihan tersebut dipandang sebagai pukulan terhadap kekuasaannya, karena pemungutan suara ini juga berlangsung di Majelis Nasional.

READ  Seolah China tidak ingin China langsung mendominasi dunia, Amerika kabur dari 12 negara yang akan menjadi target invasi China, Indonesia masuk dengan tujuan tersebut.

Senator Pakistan dipilih selama enam tahun oleh anggota majelis provinsi dan Majelis Nasional.

Prosesnya, yang dilakukan dengan pemungutan suara rahasia, telah lama dirusak oleh tuduhan pembelian suara, dengan hasil yang seringkali bertentangan dengan kebijakan pemungutan suara partai.

Minggu ini, Mahkamah Agung membatalkan perintah pemerintah yang mengharuskan pemungutan suara dilakukan dengan pemungutan suara terbuka dan publik.

Setelah pemilihan Senat, Khan yang marah menuduh oposisi terlibat dalam praktik korupsi untuk menekannya agar memberi mereka amnesti dalam kampanye anti-korupsi pemerintahnya.

Dalam pidatonya kepada negara pada hari Kamis, Khan mengatakan oposisi telah “membeli” suara dari anggota partai yang berkuasa atau sekutunya untuk memenangkan kursi Gilani di Senat.

“Alasan untuk [the secret ballot] adalah bahwa mereka telah merencanakan pemilihan Hafeez Shaikh dan Yusuf Raza Gilani ini, mereka ingin menghabiskan uang mereka untuk itu, berusaha semaksimal mungkin untuk membeli anggota parlemen kita. [to win],” dia berkata.

“Dan itu untuk menunjukkan bahwa entah bagaimana Imran Khan kehilangan mayoritasnya.” [in parliament]. Langkah selanjutnya adalah membawa mosi tidak percaya … alasan sebenarnya adalah menggunakan mosi percaya seperti pedang di atas kepalaku untuk memerasku agar memberikannya kepada mereka. [amnesty]. “

Sebaliknya, partai Khan meminta mosi percaya hari Sabtu atas inisiatifnya sendiri, dengan mosi yang diajukan oleh Menteri Luar Negeri dan pemimpin partai tertinggi Shah Mehmood Qureshi pada hari Sabtu.

Sebelumnya pada hari Sabtu, para pemimpin oposisi PML-N Shahid Khaqan Abbasi, Ahsan Iqbal, Musadik Malik dan Marryum Aurangzeb mengadakan konferensi pers di luar parlemen.

Rekaman video menunjukkan perkelahian antara para pemimpin partai dan kerumunan pendukung Khan, yang mengepung mereka tak lama setelah mulai berbicara.

READ  Melbourne akan memberlakukan kembali penguncian virus korona selama enam minggu karena Australia menghadapi potensi gelombang kedua

Asad Hashim adalah koresponden digital Al Jazeera di Pakistan. Dia tweet @AsadHashim.

More from Casildo Jabbour

‘Dinding biru keheningan’ menghantam dalam sidang pembunuhan Derek Chauvin

Polisi yang dituduh melakukan kesalahan biasanya dapat mengandalkan Blue Wall of Silence...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *