Petani India terdorong untuk berhutang karena bank beralih ke penghindaran risiko selama pandemi

Farmers driven to debt as banks turn risk-averse during pandemic

Para petani mengatakan bahwa pedagang dari perusahaan besar akan “mengeksploitasi” petani jika tidak ada mekanisme penyelesaian sengketa yang “sangat mudah”.Sumber: Reuters

Bulan lalu, Dnyaneshwar Siddhanth, seorang petani dari negara bagian Maharashtra di bagian barat India, sangat membutuhkan uang untuk membeli benih dan pupuk saat musim tanam monsun mendekat. Tetapi setelah ditolak oleh banknya untuk mendapatkan pinjaman meskipun beberapa kali mencoba, Siddhanth akhirnya meminjam 150.000 rupee India ($ 2.021) dari pemberi pinjaman dengan tingkat 60% per tahun.

Di tengah perlambatan ekonomi terburuk India dalam beberapa dekade karena pandemi virus korona baru, jutaan petani seperti Siddhanth dijauhi oleh bank karena pemberi pinjaman menjadi berhati-hati karena meningkatnya kredit macet. Hal itu memaksa mereka untuk beralih ke rentenir ilegal yang mengenakan tarif yang semakin tinggi, menurut lebih dari selusin petani dan bankir yang berbicara dengan Reuters.

Pertanian menyumbang hampir 15% dari ekonomi $ 2,8 triliun India dan merupakan sumber mata pencaharian bagi lebih dari setengah dari 1,3 miliar penduduknya. Suku bunga yang lebih tinggi akan mengurangi pendapatan pertanian, berdampak pada pendapatan pedesaan secara keseluruhan yang merupakan kunci untuk menghidupkan kembali ekonomi.

“Sebagian besar keuntungan digunakan untuk membayar bunga kepada pemberi pinjaman swasta,” kata Siddhanth. “Semuanya sekarang tergantung pada hujan monsun. Jika panen gagal, maka saya harus menjual tanah untuk membayar pinjaman.”

LENDER HAMSTRUNG

Hingga tahun lalu pemberi pinjaman swasta mengenakan bunga 24-36%, tetapi sekarang meminta 48-60% karena lebih banyak petani mencari pinjaman, kata Prashant Kathe, petani lain yang telah meminjam 300.000 rupee dengan tingkat bunga 60%. Biasanya, bank mengenakan biaya antara 4-10% untuk pinjaman terkait tanaman.

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi telah menginstruksikan bank untuk meningkatkan pinjaman, tetapi bankir mengatakan mereka memilih untuk berhati-hati.

Para ekonom memperkirakan ekonomi India menyusut sebesar 5,1% pada tahun fiskal saat ini, kinerja terlemah sejak 1979. Pemberi pinjaman juga mengeluh bahwa mereka terjebak oleh skema pengabaian pinjaman pertanian yang diumumkan oleh beberapa pemerintah untuk memenangkan petani menjelang pemilihan.

“Meskipun beberapa negara bagian telah mengumumkan skema tersebut bertahun-tahun yang lalu, uangnya masih belum masuk ke bank sehingga secara teknis rekening petani tersebut merupakan aset non-performing bagi kami dan kami tidak dapat memberikan pinjaman lagi sampai sisa pinjamannya dihapus,” kata kepala pinjaman pertanian di bank besar milik negara.

Petani

Shantabai Chikhale, seorang petani, memanen tanaman kedelai yang rusak di desa Kalamb di distrik Pune di Maharashtra.Reuters

Tahun lalu, pemerintah di negara bagian terkaya di India, Maharashtra, telah mengumumkan bahwa bank akan menghapus pinjaman hingga 200.000 rupee kepada petani yang tertekan.

Siddhanth, yang sudah berutang 178.000 rupee bank dari pinjaman sebelumnya, dilindungi oleh skema tersebut. Namun, pemerintah negara bagian belum menyediakan dana untuk membayarnya kembali, dan hampir sepertiga dari pinjaman tersebut masih belum dibayar.

Hingga Oktober 2019, 10 negara bagian yang telah mengumumkan keringanan pinjaman pertanian sejak 2014-15 belum menyelesaikan penghapusan pinjaman yang dijanjikan, menurut laporan media lokal. “Hanya sekitar 30-35% dari jumlah yang dijanjikan oleh berbagai pemerintah negara bagian yang telah dikenai sanksi ke bank,” kata seorang bankir senior yang tidak ingin disebutkan namanya.

Tingginya tingkat kredit macet di sektor pertanian merupakan penghalang lain untuk lebih banyak pinjaman. Pangsa kredit bermasalah di segmen ini telah meningkat dari 8,4% pada September 2018 menjadi 10,1% pada Maret 2020, pada saat pangsa kredit macet di sektor perbankan secara keseluruhan menurun.

“Ada keengganan untuk menyalurkan kredit di segmen agri karena kualitas aset yang buruk, akibatnya bank lebih tertarik untuk memberikan pinjaman jika ada emas sebagai jaminan, tetapi sebaliknya penyaluran kredit segar di segmen tersebut tidak terlalu baik,” kata Anil Gupta, analis di lembaga pemeringkat kredit ICRA.

Antara Maret dan Juni tahun ini, pinjaman ke sektor pertanian mengalami kontraksi 1,8%, menurut Reserve Bank of India. Selama Juni 2019-2020, penyaluran kredit ke sektor ini tumbuh 6,7% dibandingkan 11% pada periode yang sama tahun sebelumnya. ($ 1 = 74.2092 Rupee India) (Dilaporkan oleh Nupur Anand dan Rajendra Jadhav di Mumbai; Diedit oleh Alasdair Pal dan Kim Coghill)

READ  Pilot Tim Sachin Merilis Video Rajashan MLA yang Mendukungnya
Written By
More from Suede Nazar

Samsung Galaxy Note 20 Ultra First Impressions

Ulasan Samsung Galaxy Note 20 Ultra 5GIBTimes Samsung melanjutkan warisannya dengan Note-line...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *