Polisi menembak lagi orang kulit hitam, protes meletus di Philadelphia Page semua

FILADELPHIA, KOMPAS.com – polisi menembak seorang pria kulit gelap 27 tahun di jalanan di Philadelphia, Amerika Serikat ( SEBAGAI), Senin (26/10/2020).

Polisi menembak pria bernama Walter Wallace setelah berteriak padanya untuk menjatuhkan pisau. Syuting ini terjadi pada hari Selasa sebelum jam 4 sore waktu setempat.

Laporan Pers terkait, syuting pemicu ini demonstrasi taat dengan keras polisi melukai 30 petugas polisi dan menyebabkan puluhan penangkapan.

Juru bicara polisi Tanya Little mengatakan penembakan dimulai ketika polisi menerima panggilan untuk seorang pria bersenjata di lingkungan Cobbs Creek di Philadelphia, Amerika Serikat.

Polisi kemudian menemukan Wallace memegang pisau. Little menambahkan bahwa petugas tersebut memerintahkan Wallace untuk menjatuhkan pisaunya. Namun sebaliknya dia berjalan menuju petugas tersebut.

Baca juga: Wilton Gregory, kardinal Amerika kulit hitam pertama dan berharap pada isu rasisme

Sedikit kata petugas kemudian menembak Wallace beberapa kali. Wallace ditembak di bahu dan dada.

Salah satu petugas kemudian memasukkannya ke dalam kendaraan polisi dan membawanya ke rumah sakit, di mana dia dinyatakan meninggal beberapa saat kemudian.

Insiden itu kembali memicu kemarahan publik. Ratusan orang turun ke jalan untuk memprotes penembakan dari Senin malam hingga Selasa (27/10/2020) pagi.

Philadelphia Inquirer melaporkan tindakan kekerasan sesekali antara bubur dengan polisi.

Mobil polisi dan tong sampah dibakar saat polisi berjuang untuk menahan massa.

Baca juga: Polisi AS menembak setelah menembak mati remaja kulit hitam

Lebih dari selusin petugas, dengan tongkat di tangan, membentuk barisan saat mereka berlari di 52nd Street untuk mengejar pengunjuk rasa dari jalan raya utama. Kerumunan hampir bubar saat itu.

Menurut informasi polisi, 30 polisi terluka. Sebagian besar terkena proyektil seperti batu bata dan batu.

READ  Andhra Pradesh Melintasi Delhi Menjadi Negara Strike Terburuk Ketiga COVID

Seorang polisi dirawat di rumah sakit dalam kondisi stabil dengan kaki patah dan luka lainnya setelah ditabrak mobil van.

Sementara itu, petugas polisi lainnya yang terluka telah dirawat dan diizinkan pulang.

Sebuah video yang merekam pembuatan film Wallace kemudian beredar di jejaring sosial.

Baca juga: Seorang wanita tak berdaya: Phillis Wheatley, seorang wanita kulit hitam tanpa budak melalui puisi

Video dimulai ketika dua petugas polisi mengarahkan senjata mereka ke Wallace saat dia berjalan di dalam mobil yang diparkir di pinggir jalan.

Wallace menghampiri para petugas saat keduanya berjalan menjauh darinya di jalan, senjata masih mengarah padanya. Mereka berteriak padanya untuk meletakkan pisaunya.

Kedua petugas kemudian melepaskan beberapa tembakan dan Wallace ambruk di jalan.

Seorang wanita berlari ke arahnya sambil berteriak. Beberapa orang kemudian mendekati Wallace.

Dalam video tersebut, tidak diketahui apakah Wallace membawa pisau. Tapi saksi mata mengatakan Wallace sedang memegang pisau.

Baca juga: Twitter menangguhkan akun palsu pendukung Black Trump

Nama-nama petugas yang melepaskan tembakan tidak segera dirilis. Keduanya mengenakan kamera tubuh dan dibawa keluar dari jalan sambil menunggu penyelidikan.

Ayah Wallace, Walter Wallace Sr., berkata Philadelphia Inquirer bahwa putranya juga seorang ayah.

Dia mengatakan putranya sedang dalam pengobatan dan menderita masalah kesehatan mental.

“Mengapa mereka tidak menggunakan Taser (senjata kejut listrik)?” Dia bertanya.

Penembakan itu terjadi di lingkungan yang didominasi orang kulit hitam di Philadelphia Barat.

Baca juga: Orang kulit hitam hampir dua kali lebih mungkin meninggal karena Covid-19

More from Casildo Jabbour

Haotong Li adalah kejutan pemimpin Kejuaraan PGA setelah babak panas

SAN FRANCISCO – Haotong Li dikenal karena beberapa hal. Bersaing di kejuaraan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *