Prancis tidak akan melarang Huawei, tetapi mendesak perusahaan telekomunikasi 5G untuk menghindari perusahaan

Prancis tidak akan melarang Huawei, tetapi mendesak perusahaan telekomunikasi 5G untuk menghindari perusahaan

PARIS – Kepala badan keamanan siber Perancis, ANSSI, mengatakan tidak akan ada larangan total untuk menggunakan peralatan dari Huawei dalam peluncuran jaringan telekomunikasi 5G Prancis, tetapi mendorong perusahaan telekomunikasi Prancis untuk menghindari peralihan ke perusahaan Cina.

“Apa yang bisa saya katakan adalah bahwa tidak akan ada larangan total,” kata Guillaume Poupard kepada surat kabar Les Echos dalam sebuah wawancara. “(Tapi) untuk operator yang saat ini tidak menggunakan Huawei, kami menghasut mereka untuk tidak melakukannya.”

Pemerintah AS telah mendesak sekutunya untuk mengecualikan raksasa telekomunikasi China dari komunikasi generasi baru Barat, dengan mengatakan Beijing dapat menggunakannya untuk memata-matai. Huawei membantah tuduhan itu.

Sumber mengatakan kepada Reuters pada bulan Maret Prancis tidak akan melarang Huawei tetapi akan berusaha untuk tetap keluar dari jaringan seluler inti, yang membawa risiko pengawasan yang lebih tinggi karena memproses informasi sensitif seperti data pribadi pelanggan.

Keputusan Prancis atas peralatan Huawei sangat penting bagi dua dari empat operator telekomunikasi negara itu, Bouygues Telecom dan SFR, karena sekitar setengah dari jaringan seluler mereka saat ini dibuat oleh kelompok China.

“Bagi mereka yang sudah menggunakan Huawei, kami memberikan otorisasi untuk jangka waktu yang bervariasi antara tiga dan delapan tahun,” kata Poupard dalam wawancara.

Orange yang dikontrol oleh negara telah memilih rival Eropa Huawei Nokia dan Ericsson.

Poupard mengatakan bahwa mulai minggu depan, operator yang belum menerima otorisasi eksplisit untuk menggunakan peralatan Huawei untuk jaringan 5G dapat mempertimbangkan non-respons setelah batas waktu yang sah sebagai penolakan atas permintaan mereka.

Poupard mengatakan pilihan itu dibuat untuk melindungi kemerdekaan Prancis, dan bukan sebagai tindakan permusuhan terhadap China.

READ  Melihat Ganasnya Serangan Covid-19 pada 6 Klub Peserta Liga Primer Inggris

“Ini bukan Huawei bashing atau rasisme anti-Cina,” kata Poupard. “Yang kami katakan adalah bahwa risikonya tidak sama dengan pemasok Eropa seperti dengan non-Eropa.”

Written By
More from Suede Nazar
Apa yang berikutnya untuk India setelah melarang 59 aplikasi Cina
Kangana Ranaut mendesak orang untuk bersama-sama berperang dengan Cina Dengan pemerintah India...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *