Pria Delhi berusia 106 tahun, yang selamat dari flu Spanyol pada tahun 1918, Beats COVID-19: Report

Anggota keluarga pria itu juga telah pulih dari COVID-19. (Representasi)

New Delhi:

Seorang lelaki berusia 106 tahun dari Delhi, yang berusia empat tahun selama Flu Spanyol 1918, selamat COVID-19 dan pulih lebih cepat daripada putranya, yang berusia 70-an, di fasilitas coronavirus di ibu kota negara. , kata dokter.

Pasien dipulangkan dari Rumah Sakit Khusus Tremendous Rajiv Gandhi (RGSSH) baru-baru ini setelah pulih, di mana istrinya, putra dan anggota keluarga lainnya juga pulih setelah tertular infeksi virus coronavirus baru, kata mereka.

“Mungkin, dia adalah kasus COVID-19 pertama yang dilaporkan di Delhi yang juga mengalami pandemi Flu Spanyol tahun 1918 yang ditakuti seperti COVID-19 juga telah merusak dunia. Dan, dia tidak hanya pulih dari COVID-19, dia pulih lebih cepat dari putranya, yang juga tua, “seorang dokter senior.

Flu Spanyol adalah pandemi yang melanda dunia 102 tahun yang lalu, dan mempengaruhi hampir sepertiga populasi global saat itu.

“Pandemi influenza 1918 adalah pandemi paling parah dalam sejarah baru-baru ini. Itu disebabkan oleh virus H1N1 dengan gen-gen yang berasal dari unggas. Walaupun tidak ada konsensus common mengenai asal mula virus itu, ia menyebar ke seluruh dunia selama 1918-1919,” menurut Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) di AS.

Menurut laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pandemi 1918-1919 yang disebut Flu Spanyol sangat mematikan, dan menewaskan sekitar 40 juta orang di seluruh dunia. Hitungan korban di India dari Flu Spanyol diyakini hampir seperlima dari seluruh kematian di dunia, meskipun statistik kematian di India terlalu luas dan dapat diperdebatkan.

Para dokter di RGSSH, fasilitas COVID-19 yang berdedikasi, kagum melihat pemulihan pasien yang berusia seratus tahun ini dari coronavirus baru, meskipun ia sangat rentan terhadap infeksi.

READ  Yogi Adityanath Mengumumkan Bantuan Keuangan Untuk Perawatan Aktor Anupam Shyam

“Kami tidak tahu apakah ia terkena flu Spanyol atau tidak. Kami belum melihat banyak dokumentasi mengenai situasi saat itu sejauh menyangkut Delhi, tetapi sangat sedikit rumah sakit yang ada di sana pada waktu itu. Sungguh menakjubkan ini Gadis berusia 106 tahun itu menunjukkan kemauan untuk bertahan hidup, “kata seorang dokter senior, yang memantau situasinya.

“Dia hidup melalui dua pandemi,” tambahnya dokter.

Istri pria itu dan anggota keluarga lainnya juga telah mengontrak COVID-19, dan keempatnya telah berhasil pulih dan dipulangkan, kata dokter itu.

RGSSH telah merawat 1.000 pasien COVID-19 sejauh ini, dan pada hari Senin menandai tonggak sejarah dengan peristiwa simbolis di mana Wakil Kepala Menteri Delhi Manish Sisodia dan Menteri Kesehatan Satyendar Jain dijadwalkan untuk berpartisipasi.

More from Casildo Jabbour

Beberapa kandidat professional-demokrasi Hong Kong didiskualifikasi dari pemilihan mendatang

Dua belas kandidat pro-demokrasi secara resmi didiskualifikasi pada hari Kamis, termasuk aktivis...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *