Proyek untuk meningkatkan produksi vaksin Sputnik V hingga 850 juta dosis per tahun di India: Utusan Rusia | India News

NEW DELHI: Mengekspresikan kebahagiaannya atas pengiriman gelombang pertama Sputnik V vaksin ke India, utusan Rusia
Nikolay Kudashev mengatakan pada hari Sabtu bahwa produksi lokal akan segera dimulai dan diharapkan secara bertahap ditingkatkan menjadi 850 juta dosis per tahun.
Sebelumnya hari ini, penerbangan yang membawa batch pertama vaksin Rusia mendarat di Hyderabad, Telangana. “Senang berbagi batch pertama Sputnik V vaksin telah dikirim ke Hyderabad hari ini! Seperti Rusia dan India terus mengabdikan diri
Upaya bersama untuk mengatasi # COVID19, inisiatif ini sangat penting untuk mendukung upaya pemerintah India dalam mengurangi gelombang kedua yang mematikan dan menyelamatkan nyawa, ”kata Duta Besar Kudashev.

Utusan Rusia itu juga mengatakan bahwa kemanjuran Sputnik V termasuk yang tertinggi di dunia, dan bahwa vaksin ini juga akan efektif melawan strain baru Covid-19, “Produksi lokalnya akan segera dimulai dan akan segera dimulai.
secara bertahap meningkat menjadi 850 juta dosis per tahun. Nantikan untuk lebih memperluas kerja sama bilateral dan multilateral kami dengan India untuk menghentikan pandemi, ”tambahnya.
Bulan lalu, Comptroller General of Medicines (DCGI) memberi wewenang kepada Laboratorium Dr Reddy untuk mengimpor vaksin Rusia ke India untuk penggunaan darurat.
Peluncuran vaksin Rusia diharapkan dapat meningkatkan fase ketiga kampanye vaksinasi di India yang dimulai hari ini di tengah rekor peningkatan kasus Covid-19.
India untuk pertama kalinya melaporkan lebih dari 4 lakh kasus baru Covid-19 dalam 24 jam terakhir. Sebanyak 4,01,993 kasus baru Covid-19 telah dicatat dalam 24 jam terakhir, sehingga jumlah kumulatif kasus menjadi 1,91,64,969, pada Kementerian Kesehatan Serikat dilaporkan pada hari Sabtu.
Sputnik V adalah vaksin ketiga yang telah diberikan lampu hijau India setelah ‘Covishield’, yang dikembangkan oleh Universitas Oxford serta AstraZeneca dan “Covaxin”, vaksin asli yang diproduksi oleh Bharat Biotech. Covishield diproduksi oleh Serum Institute of India. Sumber diplomatik mengatakan kepada ANI bahwa India akan menerima sejumlah besar vaksin pada tahap pertama dan bahwa pasokan akan terus berlanjut. India mengharapkan 5 juta botol vaksin Sputnik dari sini
bulan depan.

READ  Senat AS gagal menghentikan Trump untuk menjual jet tempur F-35 ke UEA
More from Casildo Jabbour

Apa yang dilakukan Yankees Miguel Andujar untuk meningkatkan pertahanannya

Ketika Miguel Andujar melakukan 15 kesalahan pada 2018, orang luar melihat total...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *