Roberto Mancini, arsitek kebangkitan Italia – Olahraga

Emmeline Moore (AFP)

Milan, Italia ●
Sel, 1 Juni 2021

2021-06-01
10:45
142
c78papa32e3af0945bdb46490a8013760
2
Olahraga
roberto-mancini, Euro-2020, Italia, sepak bola, sepak bola
Untuk membebaskan

Dari hari-hari kelam kegagalan kualifikasi Piala Dunia 2018 Italia pada malam Kejuaraan Eropa, Roberto Mancini telah mengubah nasib raksasa sepak bola Italia yang jatuh.

Kampanye kualifikasi Euro 2020 yang sempurna telah menempatkan pemenang Piala Dunia empat kali lipat di antara favorit dalam turnamen yang mereka mulai di kandang pada 11 Juni melawan Turki di Roma.

Mantan bos Inter Milan dan Manchester City Mancini ditunjuk pada Mei 2018 setelah Italia yang menua dan lesu melewatkan final Piala Dunia untuk pertama kalinya sejak 1958, gagal mencetak gol dalam play-off melawan Swedia.

Sejak itu, Italia hanya kalah dua kali di bawah Mancini, mencapai final Liga Bangsa-Bangsa dan memenangkan ketiga kualifikasi Piala Dunia 2022 mereka.

“Saya sangat bangga karena itu bukan situasi yang baik ketika saya tiba,” kata Mancini, dengan Italia sekarang berada di urutan ketujuh dalam peringkat FIFA setelah sebelumnya merosot ke posisi terendah sepanjang masa ke-21.

“Saya mencoba membuat para pemain percaya pada diri mereka sendiri, ketika semua orang mengatakan bahwa Italia tidak memiliki pemain berkualitas baik.”

Penurunan itu menyusul kemenangan Italia di Piala Dunia 2006, dengan pertandingan penyisihan grup di edisi 2010 dan 2014.

Mereka lebih sukses di Piala Eropa, turnamen yang hanya mereka menangi sekali pada 1968, mencapai final pada 2012 dan perempat final pada 2016.

Pasukan Mancini telah mencatatkan 26 pertandingan tak terkalahkan sejak September 2018. 11 kemenangan beruntun bersejarah berakhir dengan hasil imbang melawan Bosnia September lalu.

READ  Jika Sergino Dest takut, mengapa bergabung dengan Barca?

“Ide saya awalnya ingin sukses di Piala Dunia 2022, tapi sekarang kami bisa berjuang untuk Euro 2020,” kata Mancini yang pada Mei lalu memperpanjang kontraknya hingga 2026.

“Kami ingin melanjutkan pekerjaan yang telah membuahkan hasil.

Mancini telah mendatangkan generasi baru pemain yang menjanjikan sambil tetap percaya pada beberapa pemain lama seperti Leonardo Bonucci, Giorgio Chiellini, Jorginho dan Marco Verratti.

Gelandang Roma Nicolo Zaniolo dipanggil pada September 2018, bahkan sebelum ia melakukan debutnya di Serie A, bersama dengan pasangan gelandang Moise Kean, Federico Chiesa dan Inter Milan Nicolo Barella dan Stefano Sensi juga bergabung dengan konfigurasi nasional.

Meski kehilangan bintang sekaliber Cristiano Ronaldo, Harry Kane, Antoine Griezmann atau Kylian Mbappe, opsi mencolok Italia termasuk pasangan muda Juve Chiesa dan Federico Bernardeschi, Ciro Immobile dari Lazio dan Lorenzo Insigne dari Napoli.

Untuk legenda ‘Azzurri’ Luigi Riva, anggota satu-satunya tim Italia yang memenangkan Kejuaraan Eropa 53 tahun yang lalu, Mancini tetap menjadi bintang tim nasional saat ini.

“Saya yakin bahwa rahasia sebenarnya dari tim ini adalah Roberto,” pencetak gol terbanyak sepanjang masa Italia, dengan 35 gol dalam 42 penampilan, kepada Gazzetta Dello Sport.

“Mancini memberi tim permainan muda dan modern, meninggalkan jejaknya.

“Itu tim nasionalnya.”

Riva, 76, menambahkan: “(Mancini) mendasarkan manajemennya terutama pada keakraban.

“Dia adalah pelatih yang mengikuti para pemain, mendukung mereka, merangsang mereka dengan berbicara kepada mereka.

“Dan kemudian dia memiliki pengalaman, dia memiliki banyak hal untuk dikatakan, para pemain merasakannya.”

Di Mancini, Italia memiliki manajer dengan rekam jejak yang solid sebagai peraih gelar dengan 13 trofi di klub sepakbola, baik sebagai pemain maupun sebagai manajer.

READ  Dugaan Pelanggaran Data BPJS Soroti Lemahnya Perlindungan Data di Indonesia: Ahli - Nasional

Dia memimpin Manchester City meraih gelar liga Inggris pertama mereka dalam 44 tahun pada 2012, dan memenangkan tiga gelar Serie A bersama Inter Milan. Dia juga telah memenangkan Piala Italia bersama Inter, Fiorentina dan Lazio.

Sejak meninggalkan Inggris pada 2013, Mancini telah melatih Galatasaray, yang ia pimpin ke Piala Turki, dan Inter sebelum bergabung dengan Zenit St. Petersburg pada Juni 2017, meninggalkan klub Rusia pada tahun berikutnya untuk melanjutkan “pekerjaan impiannya” sebagai pelatih Italia.

Mantan striker Bologna, Lazio dan Sampdoria, Mancini tidak pernah menjadi pemain reguler di Italia selama 10 tahun karir internasionalnya, di mana ia memenangkan 36 caps dan mencetak empat gol.

Hubungan cinta-benci berakhir setelah perselisihan dengan pelatih Arrigo Sacchi menjelang Piala Dunia 1994, yang mengakhiri karir nasional Mancini.

Written By
More from Umair Aman
Riyad Mahrez mencetak gol fantastis yang mengejutkan penggemar
Harare – Riyad Mahrez menandai momen yang indah Aljazair bersua Zimbabwe. Bintang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *