Saatnya melonggarkan aturan penguncian untuk restoran dan lainnya

Saatnya melonggarkan aturan penguncian untuk restoran dan lainnya

Cukup.

Setiap hari ada cerita baru tentang kematian New York, bagaimana kita begitu hancur sehingga tidak pernah bisa dibangun kembali. Dan setiap hari membawa berita gila baru ke New York yang sudah di ambang batas untuk membuktikan bahwa orang-orang itu benar. Pejabat terpilih kami menghancurkan kota dan negara bagian kami. Cukup.

Sebuah aturan baru, misalnya, melarang acara “di mana pelanggan membeli tiket untuk melihat pertunjukan,” Don Cazentre melaporkan di Syracuse.com minggu lalu. “Sepertinya tiba-tiba muncul dalam aturan minggu ini,” katanya.

Bagaimana menagih cover untuk musik membuat kita berisiko terkena virus corona? Seperti setiap belati lainnya di jantung bisnis kecil, ternyata tidak. Cukup.

Kami tidak bisa hidup seperti ini lagi. Aturan baru yang konstan, tarian berlanjut di sekitar pembukaan kembali. Kota New York sedang gagal. Gubernur dan wali kota kita membuat kita dalam keadaan kacau.

Gubernur Andrew Cuomo mengatakan health and fitness center bisa dibuka Walikota Monthly bill de Blasio berkata tidak. Para pejabat tidak lagi menjaga kami tetap aman mereka meregangkan otot mereka hanya untuk membuktikan bahwa mereka yang memegang kendali. Pertengkaran Cuomo dan de Blasio, mungkin menghibur di waktu-waktu regular, menghancurkan kita di period COVID.

Negara bagian lainnya telah makan di dalam ruangan selama hampir dua bulan tetapi New York Town telah terjebak dengan meja di tempat parkir jalanan. Restoran dan bar di kota yang tak pernah tidur itu terpaksa tutup pukul 23.00. Padahal angka infeksi di kota itu, menurut de Blasio, ,24 persen.

Dan Cuomo sudah mengancam akan menutup restoran lagi di musim gugur. Tapi NYC bahkan belum benar-benar dibuka! Jika kita tidak bisa membuka restoran sekarang, kita tidak bisa membukanya selamanya, dan kota kita mati. Cukup.

READ  Kebun binatang 'Raja Harimau' mencari sisa-sisa manusia

Masalah sebenarnya adalah protes terbatas dari warga New York. Cuomo dan de Blasio sedang menghancurkan struktur kota kami, dan orang-orang terlalu takut akan virus untuk menghentikan mereka.

Sepanjang krisis ini, kita telah melihat pembagian: Satu kelompok, pemakai piyama, dapat bekerja dari rumah tanpa batas waktu, tidak pernah meninggalkan sofa mereka. Mereka dengan senang hati mengumpulkan cek mereka dan menghabiskan waktu mereka berpuas diri dalam kepuasan bahwa mereka telah menangani pandemi ini dengan sempurna. Mereka memanggang roti, membeli sepeda Peloton, dan memposting foto matahari terbit di Instagram dari rumah liburan. Mereka senang mendengarkan setiap petunjuk mundur dari pejabat terpilih. Mereka tidak menderita seperti sesama warga New York.

Kelompok kedua entah bekerja selama penutupan atau mengalami malam-malam tanpa tidur sambil bertanya-tanya apakah bisnis mereka akan dibuka kembali. Mereka bersaing dengan aturan yang selalu berubah, tanggal pembukaan yang selalu ditangguhkan, dan serangan terus-menerus terhadap mata pencaharian mereka. Saya pemakai piyama, tapi sebagai warga New York seumur hidup, sebagian besar dunia saya terdiri dari orang-orang di kelompok kedua.

Banyak dari orang-orang ini membandingkan kehidupan mereka saat ini dengan hidup dalam rezim totaliter, di mana aturan tidak masuk akal tetapi orang-orang takut untuk mengatakannya.

Bar di East Village, Blessed, telah dicabut lisensi minuman kerasnya, menurut situs Net Pemakan, setelah pemiliknya memulai petisi “untuk membatalkan mandat baru negara bahwa bar harus menyajikan makanan dalam jumlah besar dengan pembelian alkohol apa pun”. Bar Village Line di Erie County mengejek Cuomo dengan product menunya, dan lisensi minuman kerasnya juga tiba-tiba dicabut.

Jika Anda angkat bicara, rasa sakit Anda bisa diperpanjang, dan setiap pemilik bisnis di New York tahu itu.

READ  Warga negara, Astros membatalkan latihan sebagai frustrasi pengujian MLB tumbuh

Anda tidak perlu berpikir virus corona adalah tipuan – saya tidak – melihat aturan ini tidak masuk akal. Tapi apa yang mereka soroti, lebih dari apapun, adalah bahwa kita tidak semuanya bersama-sama.

Berhenti menyiksa pemilik bisnis kecil dengan peraturan yang tidak masuk akal dan penegakan yang tidak adil. Cukup.

De Blasio dan Cuomo senang merayakan seberapa baik New York menangani pandemi. Silahkan. Kami tidak bekerja sama dan tinggal di dalam begitu lama sehingga anak-anak kami bisa pergi ke sekolah, mungkin, kadang-kadang.

Kami melakukannya untuk “meratakan kurva” dan tidak membebani rumah sakit selama beberapa bulan – tetapi kemudian dapat pergi makan malam, mendengarkan musik stay, dan minum dengan seorang teman.

Kami melakukannya karena kami mencintai New York dan menginginkannya kembali.

Kami ingin hidup kami kembali, kami semua – bukan hanya kelas piyama.

Jika Anda menyukai New York, pertahankan sekarang atau jangan kaget bahwa ketika Anda akhirnya mengganti piyama dan meninggalkan rumah, tidak akan ada lagi New York untuk kembali.

@Kol

More from Casildo Jabbour

Cuaca Mumbai hari ini: Peringatan merah dikeluarkan, gelombang pasang 4,51 meter pada pukul 12:47 siang hari ini

IMD memperkirakan bahwa hujan lebat di wilayah metropolitan Mumbai akan berlanjut selama...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *