EU excludes US citizens from visiting amid pandemic

Satu gambar menjelaskan mengapa orang Amerika menghadapi larangan bepergian ke UE

Uni Eropa telah menerbitkan daftar rekomendasi yang kewarganegaraannya boleh memasuki perbatasannya, berlaku mulai 1 Juli – dan AS tidak termasuk.

Dan sementara Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menekankan “pentingnya“Menghubungkan kembali AS dan UE selama pandemi coronavirus, satu grafik menunjukkan dengan tepat mengapa negara-negara Eropa tidak mengizinkan orang Amerika.

Kedua kurva jelas menunjukkan Uni Eropa dan AS menuju ke arah yang berlawanan dalam menangani wabah Covid-19. Kasus harian baru yang dikonfirmasi di UE memuncak sekitar pertengahan Maret dan berada dalam tren menurun yang jelas, dengan kasus di bawah 10.000 selama lebih dari sebulan. Di AS, kasus baru berada pada lintasan ke atas yang curam.

Banyak negara Eropa melakukan penguncian ketat lebih awal, dan negara-negara UE telah melakukannya pembukaan kembali secara bertahap dan hati-hati karena jumlah kasus mereka menurun.
Pakar kesehatan telah berulang kali memperingatkan bahwa beberapa negara bagian di AS dibuka kembali terlalu cepat, sementara beberapa pejabat pemerintahan mengatakan Presiden AS Donald Trump dan para pembantunya adalah “dalam penyangkalan“Tentang keseriusan pandemi.
Lebih dari selusin negara memiliki sekarang dijeda atau memutar kembali rencana pembukaan kembali mereka karena AS melihat lonjakan kasus coronavirus.
AS telah mencatat lebih banyak kasus dan kematian daripada di mana pun di dunia, hampir 2,6 juta kasus dan lebih dari 126.000 kematian, menurut angka dari Universitas Johns Hopkins. Brasil, Rusia, dan India – tiga negara dengan jumlah kasus terbanyak setelah AS – juga dikeluarkan dari daftar negara aman UE.

Keputusan tersebut didasarkan pada apakah suatu negara memiliki situasi epidemiologis yang sama atau lebih baik daripada Eropa, serta langkah-langkah kebersihan dan penahanan yang sebanding.

READ  Perang Rajasthan dimulai: Pilot Sachin mengatakan 30 ML bersamanya Pemerintah Gehlot dalam kesulitan

UE merekomendasikan negara-negara anggota menawarkan masuk ke China, tempat virus itu berasal, dengan syarat pengaturan timbal balik. 14 negara lainnya adalah: Aljazair, Australia, Kanada, Georgia, Jepang, Montenegro, Maroko, Selandia Baru, Rwanda, Serbia, Korea Selatan, Thailand, Tunisia, Uruguay.

Knowledge untuk AS menunjukkan setidaknya ada kasus baru 36 negara tren ke atas dibandingkan dengan minggu sebelumnya. Para pemimpin negara bagian dan lokal mengatakan peningkatan kasus sebagian didorong oleh pertemuan di rumah-rumah dan di tempat-tempat pertemuan seperti bar.
Di Texas dan sebagian California, bar diarahkan untuk ditutup kembali, sementara pantai di Miami, Fort Lauderdale, dan Palm Seashore dipesan di luar batas untuk publik selama liburan akhir pekan yang akan datang. Di Florida, konsumsi alkohol di tempat ditangguhkan di bar di seluruh negara bagian dan di Arizona, banyak bisnis tutup selama setidaknya 30 hari.

Gubernur New York Andrew Cuomo mengumumkan Senin bahwa negara bagian akan memutuskan akhir pekan ini apakah akan memperlambat pembukaan kembali makan di dalam ruangan di New York City karena telah “terbukti menimbulkan risiko di negara-negara lain.”

Sementara Eropa tampaknya melalui yang terburuk – setidaknya untuk saat ini – ada beberapa lonjakan dalam kasus. Di Jerman, pihak berwenang terpaksa mengkarantina 360.000 orang minggu ini setelah wabah di pabrik daging di negara bagian North-Rhine Westphalia Utara.
Sekolah dan toko di kota Jakarta Leicester di Inggris – negara yang keluar dari UE – akan ditutup kembali karena beberapa pembatasan coronavirus diberlakukan kembali karena tingkat infeksi tiga kali lebih tinggi daripada daerah lokal tertinggi berikutnya.

Terlepas dari kebangkitan ini, UE berada dalam posisi untuk secara bertahap memungkinkan pembukaan kembali perbatasannya ke negara lain.

READ  Perang Rajasthan dimulai: Pilot Sachin mengatakan 30 ML bersamanya Pemerintah Gehlot dalam kesulitan

Tapi untuk saat ini, AS sama sekali tidak memenuhi kriteria.

Christina Maxouris dari CNN berkontribusi melaporkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *