Tidak Ada Sebutan China Di Alamat PM, Rahul Gandhi Tweets Dig

Itu adalah alamat terpendek Perdana Menteri Narendra Modi dalam beberapa bulan terakhir (File)

New Delhi:

Perdana Menteri Narendra Modi hari ini tidak menyebutkan krisis dengan China dalam pidato pertamanya kepada negara sejak 20 tentara tewas dalam perkelahian mematikan di lembah Galwan, di mana gambar satelit menunjukkan serangan Cina.

Pidato nasional keenam PM Modi setelah wabah coronavirus berfokus pada unlock2, pencegahan virus dan skema untuk kaum miskin. Dia, bagaimanapun, telah berbicara dua kali di forum lain tentang kebuntuan Cina – pada pertemuan semua partai dan selama pertemuannya Mann Ki Baat bicara radio pada hari Minggu.

Skema distribusi makanan gratis untuk 80 crore orang termiskin India akan diperpanjang hingga akhir November, yang mencakup festival Diwali dan Chhath, PM Modi mengumumkan hari ini. Dia juga mendesak warga untuk terus memakai topeng dan mengikuti jarak sosial saat negara memulai kembali kegiatan ekonomi. Lakh nyawa telah diselamatkan karena kuncian nasional sejak 25 Maret.

Pada 17 menit, itu adalah pidato terpendek Perdana Menteri dalam beberapa bulan terakhir dan mengejutkan banyak orang yang mengharapkan pengumuman dramatis, baik di China atau pertempuran virus.

Di antara yang pertama mengkritik pidato itu adalah pemimpin Kongres Rahul Gandhi, yang menggunakan puisi dalam tweet-nya. Kopel bahasa Urdu yang ia gunakan sama dengan yang dikutip oleh veteran BJP Sushma Swaraj untuk menargetkan Kongres di masa lalu.

Diterjemahkan dengan kasar, tweet Rahul Gandhi adalah ini: “Jangan bertele-tele, beri tahu kami siapa yang merebut tanah kami. Kami tidak punya dendam terhadap mereka yang mencuri milik kami, tetapi kami memiliki pertanyaan tentang kepemimpinan Anda.”

Partai Kongres juga mengkritik pidato PM dan mengatakan: “Kita harus bergerak melampaui gerakan simbolis untuk melarang 59 aplikasi Cina; kita mengimpor lebih banyak dari Tiongkok. Apakah ini tanggapan kita terhadap 20 pemberani yang kehilangan nyawa? Kita perlu keputusan yang lebih tegas dan langkah nyata.

READ  Muji adalah pengecer terbaru yang mengajukan kebangkrutan

Namun Menteri Kepala Benggala Mamata Banerjee, seorang kritikus yang sengit terhadap BJP yang berkuasa, diulangi pada konferensi pers di Kolkata: “Kami mendukung pendirian pemerintah di China. Kami ingin itu diterapkan secara toto.”

Anggota parlemen Kongres Trinamool yang lantang, Mahua Moitra, kurang beramal. “Tujuh belas menit berjalan dengan hati-hati di sekitar Panda di ruangan .. Kyon PM Ji-abh kuch kaam ki baat ho jaaye? (Apakah kita akan membicarakan hal-hal yang lebih penting?) “- tweeted Ms. Moitra.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *