NDTV News

China Mengatakan Pindahkan “Diskriminatif” Setelah India Memblokir Aplikasi Tiongkok

New Delhi:

China mengatakan hari ini bahwa ia “sangat khawatir” tentang pemerintah India yang memblokir 59 aplikasi China dan dengan tegas menentang tindakan tersebut. Langkah India itu “diskriminatif” dan “bertentangan dengan praktik yang adil dan transparan,” kata kedutaan besar China dalam sebuah pernyataan.

“Langkah India, secara selektif dan diskriminatif bertujuan untuk aplikasi Cina tertentu dengan alasan yang ambigu dan dibuat-buat, bertentangan dengan persyaratan prosedur yang adil dan transparan, melanggar pengecualian keamanan nasional, dan tersangka melanggar aturan WTO. Ini juga bertentangan dengan tren umum internasional perdagangan dan E-commerce, dan tidak kondusif untuk kepentingan konsumen dan persaingan pasar di India, “kata juru bicara Kedutaan Besar China Ji Rong.

TikTok, WeChat, UC Browser dan dua aplikasi Xiaomi adalah di antara aplikasi yang diblokir pada Senin malam oleh pemerintah atas masalah keamanan dan privasi nasional, dua minggu setelah bentrokan Ladakh dengan China di mana 20 tentara India tewas dalam menjalankan tugas.

China mengatakan aplikasi memiliki sejumlah besar pengguna di India dan “telah beroperasi secara ketat sesuai dengan hukum dan peraturan India”. Larangan itu, kata pernyataan Kedutaan Besar China, akan mempengaruhi tidak hanya pekerjaan pekerja India lokal yang mendukung aplikasi, tetapi juga kepentingan pengguna India dan pekerjaan dan mata pencaharian banyak pencipta dan pengusaha.

“Kami berharap India mengakui sifat saling menguntungkan dari kerja sama ekonomi dan perdagangan China-India, dan mendesak pihak India untuk mengubah praktik diskriminatifnya, mempertahankan momentum kerja sama ekonomi dan perdagangan China-India, memperlakukan semua investasi dan penyedia layanan secara setara, dan menciptakan lingkungan bisnis yang terbuka, adil dan adil, dengan tetap memperhatikan kepentingan mendasar kedua belah pihak dan kepentingan keseluruhan hubungan bilateral, “kata China.

READ  Tidak Ada Perbedaan dalam Pemerintahan Koalisi Di Maharashtra: Sharad Pawar

Sebelumnya, juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina Zhao Lijian dikutip oleh Reuters mengatakan pada konferensi singkat bahwa India memiliki tanggung jawab untuk menegakkan hak-hak bisnis Cina.

Kementerian Teknologi Informasi mengatakan aplikasi itu “merugikan kedaulatan dan integritas India, pertahanan India, keamanan negara dan ketertiban umum.”

Keputusan untuk melarang aplikasi tertentu “adalah langkah yang ditargetkan untuk memastikan keamanan dan kedaulatan dunia maya India,” kata kementerian itu, menegaskan bahwa pihaknya telah menerima keluhan yang menuduh pencurian info pengguna dan pelanggaran privasi pengguna.

Perusahaan-perusahaan telah diundang untuk menawarkan klarifikasi di hadapan panel pemerintah, yang akan memutuskan apakah larangan tersebut dapat dihapus atau akan tetap berlaku.

TikTok mengatakan pihaknya sedang dalam proses mematuhi perintah pemerintah dan “terus mematuhi privasi knowledge dan persyaratan keamanan di bawah hukum India”.

Dalam sebuah pernyataan, ia juga mengatakan tidak membagikan informasi pengguna di India dengan “pemerintah asing, termasuk pemerintah Cina” dan “jika kami diminta di masa depan, kami tidak akan melakukannya”.

India adalah pendorong terbesar aplikasi TikTok dan larangan ini diperkirakan akan menimpa Bytedance perusahaan induknya.

Sentimen anti-China telah mendidih di India sejak bentrokan perbatasan 15 Juni di Ladakh. Ada seruan untuk melarang bisnis Cina, yang dilaporkan mengekspor barang senilai hampir $ 60 miliar ke India.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *