‘Uni Eropa harus menghalangi Imran dari menghadapi pemerintah’ – Koran

ISLAMABAD: Uni Eropa dan negara-negara anggotanya dapat memberi tahu Ketua PTI Imran Khan tentang risiko konfrontasi dengan pemerintah dalam upaya mengurangi polarisasi politik di Pakistan, menurut sebuah laporan baru.

Laporan oleh International Crisis Group (ICG) – sebuah organisasi independen yang bekerja untuk perdamaian dunia – menunjukkan bahwa Pakistan saat ini menghadapi tiga krisis: konfrontasi politik, ekonomi yang rapuh, dan kebangkitan kembali militansi.

ICG, dalam ‘Daftar pantauan 2023‘ – yang mengidentifikasi di mana UE dan negara-negara anggotanya dapat melangkah untuk meningkatkan prospek perdamaian – kata Khan telah menjangkau negara-negara anggota UE ‘dengan harapan memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh cerita konspirasi anti-Baratnya”.

“Pemerintah ini, paling tidak, dapat berbicara dengannya tentang risiko yang terkait dengan konfrontasinya dengan pemerintahan Sharif,” tambah laporan itu.

Laporan baru menyarankan memblokir pembicaraan dengan kedua belah pihak; memperingatkan Pakistan membutuhkan lebih dari pinjaman IMF untuk menghidupkan kembali ekonomi

Dalam berurusan dengan pihak lain, yaitu pemerintah, UE harus menekankan bahwa untuk mendapatkan keuntungan dari skema “GSP Plus”, negara harus mematuhi standar demokrasi, termasuk menghormati kebebasan berekspresi dan kebebasan berserikat.

Penangkapan Mr Khan merusak kemungkinan kompromi karena mantan perdana menteri tidak mungkin menerima preferensi pemerintah untuk pemilihan umum pada bulan Oktober.

Pemulihan ekonomi

Menurut daftar pantauan, polarisasi politik tumbuh pada saat ada risiko gagal bayar jika Islamabad gagal mencapai kesepakatan dengan IMF.

Namun, kesepakatan dengan IMF saja tidak dapat mencegah krisis ini karena perekonomian memerlukan suntikan modal “hampir 50% lebih banyak daripada yang akan disediakan oleh IMF”.

Tetapi pemberi pinjaman tidak mungkin mengeluarkan uang di tengah kerusuhan politik dan risiko investasi akan terlalu tinggi.

READ  Seorang ibu yang anaknya dikurung pada usia 28 tahun di sebuah apartemen tidak lagi menjadi tersangka, inilah alasannya ... Halaman semua

Meskipun pemerintah saat ini telah memulai kembali negosiasi, “perhitungan tahun pemilu” tampaknya telah membatasi pilihan mereka untuk pemulihan ekonomi.

Negara tersebut telah mendesak kekuatan dunia, termasuk negara-negara anggota UE, untuk menggunakan pengaruh mereka dengan IMF untuk mempercepat bailout.

ICG telah menyarankan agar negara-negara anggota UE membantu Islamabad dengan imbalan reformasi ekonomi untuk menempatkan Pakistan di jalur menuju pemulihan yang berkelanjutan.

Pemerintah harus dicegah mengambil tindakan populis untuk pemungutan suara, ICG menyarankan sambil memperingatkan bahwa harus ada pemahaman yang realistis tentang seberapa jauh Islamabad dapat didorong untuk melaksanakan reformasi.

“Tekan Kabul untuk mengatasi masalah Pakistan”

Laporan tersebut menyarankan pemerintah Uni Eropa mengatasi kekhawatiran Pakistan atas militansi, khususnya di Khyber Pakhtunkhwa.

“Dalam diplomasi yang tenang dan publik, mereka harus memegang janji Taliban Afghanistan untuk menghentikan militan menyerang negara lain, yang mereka buat dalam perjanjian perdamaian 2020 yang mereka tanda tangani di Qatar.”

Kabul juga harus mendapatkan dukungan untuk menjaga perdamaian, seperti bantuan teknis untuk pengelolaan perbatasan.

Bantuan pemulihan banjir

Uni Eropa dan negara-negara lain, yang telah menjanjikan sekitar $10 miliar untuk mendukung upaya pemulihan banjir Pakistan, diperkirakan akan fokus membantu negara itu membangun infrastruktur yang tangguh.

Uni Eropa juga harus bekerja sama dengan pemerintah provinsi untuk memperbaiki fasilitas kesehatan dan pendidikan yang rusak dan bantuan ini dapat disalurkan melalui otoritas atau badan PBB seperti WFP dan WHO.

Diposting di Subuh, 14 Mei 2023

More from Casildo Jabbour
Survei Populi Center: Prabowo-Gibran 52,5 Persen, Anies-Muhaimin 22,1 Persen, Ganjar-Mahfud 16,9 Persen – Nasional Bolamadura
Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka Mengungguli Pasangan Lain dalam Survei Elektabilitas Menurut survei...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *