Serangan 3-Untuk-1 Rahul Gandhi Terhadap Pemerintahan

Pemimpin Kongres Rahul Gandhi melanjutkan serangannya pada pemerintah (File)

New Delhi:

Rahul Gandhi yang gigih melancarkan serangan lain terhadap pemerintah pada hari Minggu, menuduhnya “kebohongan yang dilembagakan” dan memperingatkan bahwa “India akan membayar harga” untuk penanganan ekonomi yang buruk oleh pemerintah Narendra Modi, pandemi COVID-19 dan pendirian perbatasan. -datang dari Cina.

Pagi ini Mr Gandhi tweeted: “BJP telah melembagakan kebohongan. 1. Bersatu19 dengan membatasi pengujian dan salah melaporkan kematian. 2. GDP dengan menggunakan metode perhitungan baru. 3. Agresi Cina dengan menakuti media. Ilusi akan segera pecah dan India akan membayar harga”.

Dia juga melampirkan artikel Washington Submit berjudul: “Ketika India meroket melewati 1 juta kasus virus korona, sebuah misteri mengelilingi korban jiwa”.

Seorang kritikus ulet pemerintah, Gandhi telah meningkatkan tweet-nya selama beberapa minggu dan bulan terakhir, terutama setelah pandemi coronavirus novel melanda India.

Anggota parlemen Wayanad kemudian meningkatkan frekuensi dan kekuatan serangannya bulan lalu, setelah intrusi Cina ke wilayah India dan kematian 20 tentara India di Ladakh.

Pada hari Sabtu ia memperingatkan bahwa India akan membayar “untuk kepengecutan pemerintah” atas pertikaian Cina, yang menyatakan itu mengikuti kebijakan peredaan yang keliru. Ini menyusul kritik bulan lalu terhadap Menteri Pertahanan Rajnath Singh, di mana ia mengklaim pemerintah bersembunyi di balik “media berbayar”.

Pekan lalu, Gandhi menghadapi Menteri Dalam Negeri Uni Amit Shah, yang mengatakan India berada dalam “posisi yang baik” untuk memerangi pandemi COVID-19. Beberapa hari kemudian, India mencatat lebih dari 10 lakh COVID-19 kasus dan kemungkinan akan melewati 11 lakh pada hari Selasa.

Gandhi juga kritis terhadap penanganan pemerintah terhadap krisis ekonomi yang dipicu oleh wabah dan penguncian virus korona, menunjukkan bahwa panggilan para ahli untuk menyuntikkan uang tunai ke tangan bagian masyarakat yang paling miskin – mereka yang paling terkena dampak krisis – tetap tidak diindahkan. .

READ  Jepang mencabut peringatan tsunami setelah gempa berkekuatan 7,2 di timur laut

“Jadi hari ini, Anda memiliki negara yang secara ekonomi dalam kesulitan, masalah sejauh menyangkut kebijakan luar negeri, dalam kesulitan dengan tetangga-tetangganya dan itulah mengapa Cina memutuskan bahwa ini mungkin saat ini untuk bertindak. Dan itulah sebabnya mereka memiliki bertindak, “ia menyimpulkan kemarin, dalam sebuah tweet yang menjelaskan mengapa, menurutnya, Cina bertindak agresif di Ladakh.

More from Casildo Jabbour

6 Lebih Banyak Penangkapan Dalam Kasus Emas Kerala, Satu Terkait Dengan Entrance Populer India

Kasus Penyelundupan Emas Kerala: NIA telah menangkap 10 orang sejauh ini (Representasi)...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *