Setelah seorang pria kulit putih berulang kali menghapus gambar kapur ‘Black Lives Matter’ seorang gadis di depan rumahnya, tetangga turun tangan untuk menunjukkan dukungan.

Setelah seorang pria kulit putih berulang kali menghapus gambar kapur 'Black Lives Matter' seorang gadis di depan rumahnya, tetangga turun tangan untuk menunjukkan dukungan.

Tetapi setiap kali mereka menulis pesan, mereka bangun keesokan paginya dan menemukan bahwa kata Hitam, dan hanya kata itu, telah dihapus.

“Saya hanya ingin mengajari putri saya bahwa kehidupan kulit hitam penting, budaya kulit hitam penting, komunitas kulit hitam penting, dan bahwa kita adalah gerakan untuk kehidupan kulit hitam,” kata Sharick, yang merupakan orang kulit hitam, kepada CNN. “Saya terkejut bahwa seseorang dapat dengan sengaja melakukan ini. Sangat menyakitkan, itu membuat saya sangat kesal.”

Setelah tiga hari dari apa yang disebutnya “frustrasi yang luar biasa,” Sharick menulis pesan itu di hadapan kamera keamanannya.

Saat itulah dia melihat seorang pria yang katanya tidak pernah dia temui dan hanya dikenal sebagai Jim, menuangkan air untuk pesan itu. Dalam sebuah video yang direkam Sharick di ponselnya setelah berlari keluar untuk menghadapinya, pria itu mengatakan kepadanya bahwa dia akan terus menghapus kata “selama dia terus melakukan ini.”

“Saya hanya membahas kata Hitam karena saya percaya bahwa semua kehidupan itu penting,” kata Jim KGO afiliasi CNN. “Saya tidak peduli apa kebangsaan, orientasi seksual atau apapun itu, kita semua adalah manusia.”

Dia menambahkan bahwa dia menghapus “Black” dari Black Lives Matter karena dia merasa di awal gerakan “itu punya niat baik” tapi sekarang ungkapan itu telah “dibajak.”

CNN tidak dapat menghubungi Jim untuk memberikan komentar karena dia belum merilis nama belakangnya.

‘Tampilan rasisme yang mencolok’

Sharick pindah ke lingkungan itu 27 tahun lalu. Dia mengatakan ini adalah pertama kalinya dia menghadapi “tampilan rasisme yang begitu terang-terangan.”

“Dia punya banyak waktu dan energi untuk meluangkan waktunya, setiap hari, untuk membawa air dan datang ke rumah saya dan menghapus ‘Black’ dari ‘Black Lives Matter’,” tambahnya. “Itu menyakitkan. Sangat menyakitkan. Sebagai komunitas kulit hitam, kami patah hati dengan semua yang dilakukan terhadap kami setiap hari. Kami hanya ingin perubahan.”

READ  Seri Game Sekuel Datang Ke PS5 Dari God of War: Ragnarok Hingga Final Fantasy XVI - Semua Halaman

Setelah membagikan video di Instagram dan Facebook pada 30 Juli, kabar mulai menyebar. Keesokan harinya, Sharick mengatakan lusinan orang dari dalam dan luar lingkungan muncul di depan rumah Sharick dengan kapur untuk menarik pesan pendukung di seluruh trotoar di sisi jalannya dan bahkan di depan rumah mereka sendiri.

Salah satu tetangga ini adalah Ilana Israel Samuels, yang mengatakan kepada CNN bahwa dia menolak untuk diam setelah mengetahui seseorang di lingkungannya menghadapi diskriminasi.

“Orang-orang harus berdiri bersama tetangga kulit hitam mereka untuk mendukung. Semua nyawa tidak penting sampai nyawa Black penting. Saat ini, nyawa Black sedang dirugikan, dibunuh oleh polisi, dan mereka terus hidup dalam ketakutan,” kata Samuels.

Setelah tetangga meninggalkan trotoar yang dipenuhi dengan pesan positif yang mendorong cinta, harapan, dan kebaikan, serta dukungan untuk gerakan Black Lives Matter, Sharick dan putrinya terus menulis ulang pesan tersebut setiap hari.

Sejak curahan dukungan, pria itu tidak berusaha menghapus pesan itu lagi.

“Saya sangat berterima kasih dan diberkati untuk orang-orang yang istimewa, unik, luar biasa dalam hidup saya yang mendukung saya, mengangkat saya dan menghibur saya,” kata Sharick, “Keluarga saya dan saya berterima kasih atas bantuan dan dukungan yang kami terima dari komunitas. . ”

Meskipun kata-kata bisa hilang dan kapur bisa luntur, pesan komunitas ini akan bertahan selamanya.

Written By
More from Suede Nazar

Polisi Gujarat yang Menghentikan Putra MLA, Teman-temannya Di Tengah Lockdown Ditransfer

Sunita Yadav kemudian dipindahkan ke markas polisi (File) Surat: Pemindahan seorang polisi...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *