Sewa Manhattan turun untuk pertama kalinya dalam satu dekade

Sewa Manhattan turun untuk pertama kalinya dalam satu dekade

Siapa tahu: Harga sewanya terlalu tinggi.

Sewa Manhattan telah jatuh untuk pertama kalinya sejak 2010, menurut sebuah studi baru.

Laporan 16 Juli dari situs listing real estat StreetEasy, yang menganalisis harga properti selama kuartal kedua 2020, mengaitkan penurunan tahun-ke-tahun pertama dalam 10 tahun karena kurangnya permintaan untuk apartemen dan peningkatan lowongan saat warga New York melarikan diri dari kota karena pandemi coronavirus.

Dari April hingga Juni 2019, rata-rata sewa Manhattan adalah $ 3.395 per bulan, menurut StreetEasy. Selama periode yang sama pada tahun 2020, itu adalah $ 3.300 – pengurangan 2,8 persen.

Tidak hanya 34,7 persen dari semua rental di Manhattan mendapatkan diskon – tinggi baru untuk metrik itu – tetapi tuan tanah di wilayah tersebut juga memangkas rekor 6,7 persen dari meminta sewa. Itu berjumlah $ 221 per bulan, atau $ 2.652 per tahun.

Karena pesanan kerja-dari-rumah tetap ada untuk banyak profesional kota, tidak ada kebutuhan saat ini untuk tinggal di dekat kantor, atau bahkan untuk mengambil buku catatan karena perjalanannya yang mudah. Akibatnya, tuan tanah yang ingin mengisi apartemen kosong beralih untuk menyewa pengurangan guna memikat penyewa baru ke tempat yang dulunya merupakan pusat virus.

Banyak rental di distrik utama Manhattan memangkas harga mereka selama kuartal kedua, sebuah pencarian menunjukkan StreetEasy. Sebagai contoh, sebuah studio di 145 W. 12th St. di lingkungan Greenwich Village yang biasanya didambakan terdaftar pada akhir Juni sebesar $ 2.700 sebulan, kemudian menurunkan harganya sebesar 8 persen menjadi $ 2.495 lima hari kemudian. (Masih di pasaran seharga $ 2.000 setelah dua pemotongan harga lebih lanjut.) Di Soho di dekatnya, sebuah sewa satu kamar di 104 Sullivan St. mencapai pasar seharga $ 2.800 pada awal Juni sebelum menurunkan permintaannya ke $ 2.650 pada akhir bulan. .

READ  Mempelajari alam semesta, teleskop raksasa akan dibangun di bulan.

Sewa jatuh di Brooklyn juga. Di wilayah itu, 25,6 persen unit sewa menerima diskon di kuartal kedua – 8,6 persen lebih tinggi dibandingkan periode yang sama pada 2019. Di Queens, lintasan menurunnya sama. Di sana, 22,5 persen dari rental melihat diskon – kenaikan 4,7 persen dari tahun lalu, catatan StreetEasy.

Di luar potongan harga, penyewa mendapatkan tunjangan lain, seperti tanggal pindah yang lebih fleksibel.

Seorang penyewa Brooklyn berusia 25 tahun mengatakan kepada The Post bahwa ia dapat menegosiasikan harga satu kamar tidur Carroll Gardens barunya. Terdaftar dengan $ 1.950 per bulan, ia turun menjadi $ 1.900 – dan mampu menandatangani kontrak sebulan penuh sebelum pindah pada pertengahan Juni.

“Banyak tempat di New York tidak akan membiarkanmu melakukannya sejauh itu sebelumnya,” katanya.

Sementara harga dan permintaan keduanya turun, warga New York masih melirik daftar apartemen. StreetEasy melaporkan bahwa jumlah pengunjung ke situs tersebut sebenarnya telah meningkat.

Misalnya, Brooklyn menerima lompatan terbesar dalam minat penelusuran tahun-ke-tahun selama kuartal kedua, dengan 26 persen lebih banyak pencarian daripada pada 2019. Di Queens, angka itu naik 24 persen; di Manhattan, 15 persen dari tahun ke tahun.

Ini bukan hanya penyewa dengan masa sewa habis di cakrawala, menurut StreetEasy, tetapi juga orang-orang memeriksa untuk melihat bagaimana pandemi yang sedang berlangsung dapat mempengaruhi harga sewa. Banyak yang berasumsi mereka mungkin bisa mendapatkan penawaran yang lebih baik dengan pindah.

Written By
More from Suede Nazar
Pemimpin Kongres Margaret Alva Swipe At Sachin Pilot
Pilot Sachin dipecat sebagai wakil kepala menteri Rajasthan dan kepala Kongres negara...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *