Sistem rumah sakit NYC tidak siap untuk COVID-19, penyelidikan menemukan

Sistem rumah sakit NYC tidak siap untuk COVID-19, penyelidikan menemukan

Ketidaksiapan dan disorganisasi di 11 rumah sakit umum di kota itu memakan korban jiwa selama pandemi coronavirus, menurut sebuah laporan baru oleh Comptroller Scott Stringer.

“Tinjauan ini menemukan bahwa NYC Health + Hospitals, dan sistem yang lebih besar di mana ia beroperasi selama pandemi, menghadapi situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya di mana tidak ada yang sepenuhnya siap. Kurangnya kesiapsiagaan memaksa semua pemain untuk berimprovisasi tanggapan, kadang-kadang berhasil, kadang tidak – tetapi pasti dengan biaya dalam kehidupan manusia, “Stringer menulis Jumat kepada Gubernur Andrew Cuomo, yang telah memerintahkan peninjauan pada 29 Maret.

Virus telah membunuh 23.000 penduduk kota sejak Maret.

“Beberapa kekurangan dicatat, termasuk akses yang tidak memadai ke persediaan dan peralatan yang dibutuhkan, kurangnya sistem dan prosedur untuk mengelola beban pasien di rumah sakit, dan protokol yang tidak memadai untuk mengerahkan staf,” tulis Stringer.

Stringer mengatakan temuan itu merupakan permulaan, dan dia berharap untuk mengeluarkan laporan yang lebih lengkap setelah menerima dokumen tambahan dari kota.

Tinjauan awal menemukan bahwa meskipun beberapa latihan perencanaan, rumah sakit kota tidak menimbun cukup alat pelindung diri atau ventilator karena kapasitas dan dana yang terbatas.

Penyelidikan juga menyimpulkan bahwa sistem kesehatan masyarakat terlalu lambat untuk memperluas tempat tidur rumah sakit dan staf transfer karena jumlah pasien coronavirus meningkat.

Pengawas Keuangan New York City Scott Stringer
Pengawas keuangan New York City Scott Stringer di sebuah acara pada Juneteenth.Stephen Yang

“Pada awal krisis, sistem yang ada tidak dilengkapi untuk menangani kebutuhan dan volume,” kata Stringer.

H + H juga butuh waktu terlalu lama untuk memusatkan pengadaan dan distribusi alat pelindung diri, tulisnya.

Sistem rumah sakit akhirnya merampingkan kedua proses. Pemerintah federal mempersulit situasi dengan “pedoman yang tidak memadai dan saling bertentangan,” kata Stringer.

READ  India Melihat Lonjakan Satu Hari Terbesar Dari 69.878 Kasus Virus Corona Dalam Sehari

Terakhir, laporan Stringer mendesak para pejabat lokal untuk “mengatasi ketidakadilan yang mendasari akses ke perawatan kesehatan yang keduanya secara langsung menghasilkan angka kematian yang sangat tinggi di antara populasi kota yang paling rentan.”

“Pada pertengahan Mei, angka kematian yang disesuaikan usia dua kali lebih tinggi untuk orang kulit hitam dan Hispanik New York daripada populasi kulit putih dan Asia di kota itu. Peran H + H yang sangat besar dalam memberikan perawatan kepada penduduk City yang rentan ini yang paling parah terkena dampak COVID-19 frustrasi dengan kurangnya sumber daya dan pembiayaan, ”tulis Stringer.

Juru bicara H + H Stephanie M. Guzmán membela kinerja agensi tersebut.

“Sepanjang krisis ini, kami bertindak sebagai suatu sistem, mengoordinasikan berbagai fasilitas dan dengan kantor pusat kami. Hidup diselamatkan di seluruh kota kami di puncak virus berkat upaya heroik dari staf kami, yang tiga kali lipat dan empat kali lipat, kapasitas ICU, sumber daya melonjak dan personil, dan bahkan datang ke bantuan rumah sakit swasta kota kami di saat mereka membutuhkan, “Kata Guzmán.

Seorang wakil untuk Cuomo memuji Stringer atas penyelidikan dan berjanji untuk meninjau kembali temuan-temuan tersebut.

“Kami memuji pengawas keuangan untuk melakukan upaya ini, kami akan meninjau temuan-temuan awal ini, dan menantikan kesimpulan akhirnya,” kata ajudan Cuomo Rich Azzopardi kepada The Post.

Written By
More from Suede Nazar

Mer-C menyebut Bima Arya melanggar hak Habib Rizieq dan menekan RS UMMI

Jakarta – Komite Penyelamatan Medis Darurat (MER-C) menyesali tindakan Walikota Bogor Bima...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *