Siswa NY memicu COVID-19 cluster setelah kembali dari Florida

Siswa NY memicu COVID-19 cluster setelah kembali dari Florida

Gubernur Andrew Cuomo pada hari Sabtu meminta penyelidik negara bagian untuk menyelidiki gugus COVID-19 di Westchester, yang diyakini disebabkan oleh seorang mahasiswa yang kembali dari hotspot coronavirus Florida – dan kemudian menghadiri upacara kelulusan di Chappaqua mewah.

Pelajar yang tidak dikenal itu mulai menunjukkan gejala setelah upacara “travel in” 20 Juni di stasiun kereta Chappaqua untuk lulusan senior di SMA Horace Greeley, kata Cuomo.

Sejak itu, empat orang yang hadir telah dinyatakan positif COVID-19, tambahnya.

“Warga New York telah mengendalikan penyebaran virus yang belum pernah terjadi sebelumnya ini dengan menjadi cerdas dan disiplin, dan kemajuan kami hingga saat ini diilustrasikan oleh rendahnya jumlah kasus baru dan rawat inap,” kata Cuomo.

“Tetapi seperti yang kita lihat di negara-negara lain yang dibuka kembali dengan cepat, pandemi ini masih jauh dari selesai dan kita perlu (untuk) tetap waspada. Kami siap melakukan pengujian agresif dan pelacakan kontak yang diperlukan untuk memperlambat dan pada akhirnya mengendalikan setiap kluster kasus baru yang potensial seperti yang ada di Westchester County. “

Siswa yang terinfeksi juga berpartisipasi dalam acara “Subject Night” yang tidak terkait sekolah pada hari yang sama bersama dengan junior dan senior serta siswa dari distrik sekolah sekitarnya, kata Cuomo.

Mereka yang menghadiri upacara atau acara kelulusan lainnya, yang berlanjut hingga 21 Juni, disuruh karantina hingga 5 Juli.

Beberapa di Chappaqua – tempat Invoice dan Hillary Clinton terkenal membeli rumah pada tahun 1999 – dilaporkan mempermalukan siswa tersebut.

“Untuk orang-orang yang mempermalukan 1 gadis karena menyebarkan virus corona di sekitar Chappaqua, kau salah. Orang-orang tidak menjaga jarak sosial ATAU mengenakan topeng. Dia mungkin telah membawanya, tetapi menyalahkannya saat Anda membiarkannya mengirimkannya. Itu tidak benar. Sumbernya tidak masalah sebanyak alirannya, “orang itu tweeted, Tambalan dilaporkan.

READ  Gangguan Melalui Media Tidak Akan Membantu Orang Miskin

Gubernur juga mengumumkan pada hari Sabtu bahwa setiap pekerja negara bagian yang secara sukarela bepergian ke negara-negara berisiko tinggi setelah 25 Juni tidak memenuhi syarat untuk cuti sakit berbayar COVID-19.

Penasihat yang dikeluarkan Cuomo – yang mulai berlaku Kamis – mengarahkan pelancong yang kembali ke New York dari negara-negara dengan tingkat infeksi coronavirus yang tinggi ke karantina sendiri selama 14 hari.

Jumlah warga New York yang dites positif untuk virus corona turun di bawah 1 persen menjadi ,96 persen, kantor Cuomo mengatakan Sabtu.

Ada 73.262 tes yang dilakukan di negara bagian dengan 703 hasil positif.

Negara bagian itu melaporkan 13 kematian akibat virus korona pada hari Jumat dan 908 orang dirawat di rumah sakit dengan bug tersebut, turun 43 dari hari sebelumnya.

More from Casildo Jabbour

Kondisi Jaminan Pengadilan Tinggi Madhya Pradesh Untuk Pria

Pengadilan meminta pria itu untuk mengikat rakhi oleh pengadu. (Representasi) Indore: Bangku...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *